Utama Pewarisan Michael Dubin Membuat Keluarnya dari Dollar Shave Club

Michael Dubin Membuat Keluarnya dari Dollar Shave Club

Satu dekad setelah melancarkan Dollar Shave Club sebagai permulaan, pisau cukur $ 1-sebulan, dan lima tahun setelah menjual syarikat itu dengan harga $ 1 bilion kepada gergasi produk pengguna Unilever, Michael Dubin meletak jawatan sebagai CEO. Walaupun dia merancang untuk kekal sebagai penasihat khas dan anggota dewan, bekas Ketua Pegawai Eksekutif Sur la Table, Jason Goldberger, seorang veteran e-dagang, akan menggantikan Dubin, berkuat kuasa pada 19 Januari 2021.

Dubin bertahan lebih lama daripada yang diasaskan oleh kebanyakan pengasas. Lazimnya, pengusaha - menjadi sekumpulan orang yang tidak waras - tidak sabar untuk pergi dan tinggal hanya selagi diwajibkan secara kontrak. Walaupun tidak diketahui apa yang ditetapkan oleh kontrak Dubin - dia enggan mengatakan - lima tahun adalah masa yang lama untuk ditempatkan.



Dubin memberitahu Inc. bahawa dia ingin memastikan kapal itu berlayar dengan lancar sebelum dia pergi. 'Tidak ada keajaiban sebenar untuk masa,' katanya. 'Kami perlu merasakan perniagaan ini berada di landasan yang kukuh dan ... bahawa kami menjumpai pemimpin yang mampu untuk menerajui.'



Unilever adalah pemilik sentuhan ringan, dan DSC mengekalkan kebebasan korporatnya dan dengan itu tahap autonomi. Ben dan Jerry , anak syarikat Unilever yang lain, telah menikmati pengaturan serupa setelah diambil alih pada tahun 2000. Namun, Dubin mempunyai bos, Sunny Jain, presiden kecantikan dan perawatan peribadi Unilever di seluruh dunia dan ketua dewan DSC.

Ketika Dubin pertama kali membicarakan masalah mengundurkan diri setahun yang lalu, Jain meminta lebih banyak masa, kata Dubin. DSC sedang menuju ke tahun terbesarnya. Setelah menjadi jenama langsung ke pengguna secara eksklusif, pada bulan Oktober 2020 DSC akan dilancarkan ke pemasaran omnichannel dengan Walmart - perubahan yang telah bertahun-tahun dalam pembuatannya. Syarikat itu juga melancarkan reka bentuk semula yang menarik dengan palet warna baru (karang pada latar belakang tentera laut) dan logo. Barisan Walmartnya merangkumi pisau cukur dan produk pencukur. Terdapat bundle empat dan enam pisau dengan mentega cukur - dari harganya dari $ 9,88 hingga $ 14,88.



jodi lyn o keefe dating

Setakat ini, begitu baik. Unilever dan Dubin tidak akan bercakap nombor; namun Dubin menyatakan bahawa DSC telah berkembang setiap tahun dan terus berkembang. Lebih-lebih lagi, dia menambah: 'Kami bersedia untuk pertumbuhan omnichannel pada tahun 2021 ... Saya berharap kita dapat, pada tahun atau dua tahun depan, mengubah senjata kita ke arah omnichannel antarabangsa.'

Perubahan skrip semacam ini untuk syarikat DTC cukup umum sekarang ini - bahkan di tengah wabak, di mana pengguna membeli-belah jauh lebih banyak dalam talian. Andy Dunn, pengasas Bonobos, banyak mengatakan dalam temu bual dengan Inc. Februari lalu, tidak lama selepas dia meninggalkan Walmart, yang telah merampas syarikatnya dengan harga $ 310 juta pada tahun 2017.

Dunn, pada tahun 2016, menulis sebuah risalah asas mengenai cara melancarkan jenama menegak asli digital - catatan blog yang akan memberi inspirasi kepada banyak jenama DTC susulan. Hari ini, dia menyanyikan lagu yang berbeza, menunjukkan bahawa omnichannel adalah suatu keharusan. Secara khusus, dia berpendapat bahawa hibrid langsung kepada pengguna dan omnichannel - atau 'omni langsung kepada pengguna' - adalah model yang ideal pada masa ini. 'Adalah bijaksana untuk memulakan dengan gabungan pengedaran dalam talian anda sendiri, pengedaran luar talian anda sendiri, dan berpotensi memilih perkongsian borong,' kata Dunn.



Sudah tentu, usahawan berubah fikiran. Tetapi tahap pembalikannya sangat jelas. Mungkin syarikat-syarikat yang diketuai, yang diketuai pengasas pada satu ketika, hanya minum Kool-Aid dan mula menyokong pesanan syarikat induk. Ia juga mungkin syarikat DTC terlalu sukar untuk dikekalkan - lebih kurang berkembang - dari masa ke masa.

adakah theo james mempunyai seorang anak lelaki

Itu sesuatu yang disinggung oleh Dubin. Setelah mendarat berjuta-juta pelanggan ketika video YouTube lucu di mana dia muncul menjadi viral pada tahun 2012, syarikat itu akhirnya menempah penjualan $ 225 juta pada tahun 2016. Dalam beberapa tahun pertama, DSC mencukur pangsa pasar dari para pendukung dan menambah bahan bakar ke dalam kotak langganan dan kegilaan permulaan DTC.

Pesaing berkumpul dan kos pemerolehan pelanggan terlalu panas - terutamanya di platform dalam talian di mana pengguna mengklik iklan untuk bergabung, kata Dubin. 'Facebook dibanjiri dengan perniagaan langsung ke pengguna semua memperjuangkan bola mata,' katanya, dan menambah bahawa memandangkan harta tanah yang terhad, pada suatu ketika undang-undang penawaran dan permintaan bermula. 'Semakin kurang sesuatu yang ada, lebih mahal ia dapat. Dan yang akhirnya berlaku adalah menjadikan pertumbuhan itu mahal. '

Dubin masih percaya bahawa terus kepada pengguna adalah cara yang baik untuk jenama bermula; ia tidak seharusnya menjadi permainan akhir anda. 'Pada akhirnya, saya yakin bahawa anda memerlukan pendekatan omnichannel, kerana pengguna sangat memerlukan pengalaman,' katanya. 'Dan pengalaman yang lebih mengasyikkan dan unik yang dapat ditawarkan oleh jenama, saya rasa semakin baik mereka dari segi menerobos kebisingan.'

Sudah tentu, dia akan mempunyai banyak masa untuk memikirkan semua perkara ini secepat mungkin. Walaupun dia mengaku tidak mempunyai idea perniagaan baru yang besar, anda boleh yakin Michael Dubin tidak akan bertahan lama. Dia berkata: 'Saya bukan orang yang otaknya terbiar.'