Utama Memimpin 5 Aspek Kecerdasan Emosi Diperlukan untuk Kepemimpinan Berkesan

5 Aspek Kecerdasan Emosi Diperlukan untuk Kepemimpinan Berkesan

Kecerdasan emosi dikenali sebagai komponen utama kepemimpinan yang berkesan. Kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan emosi dan emosi anda, serta memiliki kesedaran situasi yang baik dapat menjadi alat yang ampuh untuk memimpin sebuah pasukan. Tindakan mengetahui, memahami, dan bertindak balas terhadap emosi, mengatasi tekanan pada masa ini, dan menyedari bagaimana kata-kata dan tindakan anda mempengaruhi orang lain, digambarkan sebagai kecerdasan emosi. Kecerdasan emosi untuk kepemimpinan boleh terdiri daripada lima sifat ini: kesedaran diri, pengurusan diri, empati, pengurusan hubungan, dan komunikasi yang berkesan.

amy lee nilai bersih 2016

Sebagai veteran, usahawan, pembicara motivasi, dan pemimpin Navy SEAL salah satu agensi pemasaran digital yang paling pesat berkembang di negara ini, saya telah mengalami banyak emosi dan menjadi sangat menyedari bagaimana emosi tersebut dapat memberi kesan positif atau negatif terhadap kemampuan saya untuk memberi inspirasi dan memimpin satu pasukan. Banyak individu cuba mematikan perasaan mereka, tetapi sepanjang kita memutarbelitkan, menafikan, dan menguburkan emosi dan ingatan kita, kita tidak akan dapat menghilangkannya.

Anda boleh belajar untuk berdikari secara emosional dan memperoleh sifat-sifat yang membolehkan anda mempunyai kecerdasan emosi dengan menghubungkan ke inti emosi, menerimanya, dan menyedari bagaimana ia mempengaruhi keputusan dan tindakan anda.



Mampu mengaitkan tingkah laku dan cabaran kecerdasan emosi terhadap prestasi di tempat kerja adalah kelebihan besar dalam membina pasukan yang luar biasa. Salah satu faktor yang paling umum yang membawa kepada masalah pengekalan adalah kekurangan komunikasi yang menimbulkan pelepasan dan keraguan.

Seorang pemimpin yang kekurangan kecerdasan emosi tidak dapat mengukur keperluan, kehendak dan harapan mereka dengan berkesan. Pemimpin yang bertindak balas dari emosi mereka tanpa menyaringnya dapat menimbulkan rasa tidak percaya di kalangan kakitangan mereka dan boleh membahayakan hubungan kerja mereka dengan serius. Beraksi dengan emosi yang tidak menentu dapat memudaratkan budaya, sikap dan perasaan positif secara keseluruhan terhadap syarikat dan misi. Pemimpin yang baik mesti sedar diri dan memahami bagaimana komunikasi lisan dan bukan lisan mereka dapat mempengaruhi pasukan.

Untuk membantu memahami kecekapan kecerdasan emosi yang diperlukan untuk kepemimpinan yang berkesan, saya akan mengesyorkan menentukan di mana anda berpegang pada elemen di bawah.

Penilaian Kendiri: Ini dapat ditakrifkan sebagai mempunyai kemampuan untuk mengenali emosi, kekuatan, kelemahan, nilai dan pendorong seseorang sendiri dan memahami kesannya terhadap orang lain.

Tanpa renungan, kita tidak dapat benar-benar memahami siapa kita, mengapa kita membuat keputusan tertentu, apa yang kita mahir, dan di mana kita kekurangan. Untuk mencapai potensi maksimum, anda mesti yakin dengan siapa diri anda, memahami yang baik dengan yang buruk. Mereka yang mempunyai pemahaman yang kuat tentang siapa mereka dan apa yang ingin mereka kerjakan, dapat meningkatkan diri mereka secara berkala.

berapa umur kelly sullivan

Peraturan kendiri : Juga dikenali sebagai disiplin. Ini melibatkan mengawal atau mengarahkan emosi mengganggu kita dan menyesuaikan diri dengan perubahan keadaan untuk memastikan pasukan bergerak ke arah yang positif.

Pemimpin tidak mampu kehilangan keseimbangan. Bersikap tenang menular, seperti panik. Apabila anda mengambil peranan kepemimpinan, anda tidak lagi perlu panik apabila keadaan menjadi tertekan. Apabila anda tetap tenang dan positif, anda boleh berfikir dan berkomunikasi dengan lebih jelas dengan pasukan anda.

Empati dan Baik: Empati adalah kemampuan untuk meletakkan diri anda di tempat orang lain dan memahami bagaimana perasaan mereka atau reaksi terhadap situasi tertentu. Apabila seseorang mempunyai rasa empati, kemampuan untuk merasa belas kasihan terbuka. Emosi yang kita rasakan sebagai tindak balas terhadap penderitaan yang mendorong keinginan untuk menolong.

Semakin banyak kita berhubungan dengan orang lain, semakin baik kita menjadi memahami apa yang mendorong atau menyusahkan mereka.

Pengurusan hubungan: Anda tidak dapat membuat hubungan yang mendalam dengan orang lain jika anda terganggu. Sebilangan besar daripada kita mempunyai keluarga, kewajiban lain, dan senarai tugas yang sukar dilakukan, tetapi membina dan mengekalkan hubungan yang sihat dan produktif sangat penting untuk kemampuan seseorang memperoleh kecerdasan emosi yang lebih tinggi.

Anda mesti mempunyai kemampuan untuk berkomunikasi secara berkesan dan betul menguruskan hubungan untuk menggerakkan sekumpulan orang ke arah yang diinginkan.

Komunikasi Berkesan: Dalam pasukan SEAL, anda mesti melakukan tiga perkara dengan sempurna untuk menjadi pengendali dan ahli pasukan yang berkesan: Bergerak, menembak, dan berkomunikasi. Komunikasi sangat penting. Kajian menunjukkan bahawa komunikasi yang berkesan adalah 7% kata-kata yang kita katakan dan 93% nada dan bahasa badan.

musang tasik kari berumur 10 tahun

Kesalahpahaman dan kekurangan komunikasi biasanya menjadi asas masalah antara kebanyakan orang. Kegagalan berkomunikasi dengan berkesan di tempat kerja menyebabkan kekecewaan, kepahitan, dan kekeliruan di kalangan pekerja. Komunikasi yang berkesan dapat menghilangkan rintangan dan mendorong hubungan di tempat kerja yang lebih kuat. Apabila pekerja mengetahui peranan mereka dalam sebuah syarikat dan memahami bagaimana mereka memberi manfaat kepada keseluruhan arah dan visi, ada rasa nilai dan pencapaian. Komunikasi yang baik menghasilkan penyelarasan dan rasa tujuan bersama.

Kecerdasan emosi adalah alat kuat yang penting untuk melampaui tujuan, memperbaiki hubungan kerja yang kritikal, dan mewujudkan budaya kerja dan organisasi yang sihat, produktif.