Utama Teknologi Jack Dorsey Baru Menjelaskan Mengapa Larangan Trump di Twitter adalah Kegagalan Kepemimpinan Luar Biasa

Jack Dorsey Baru Menjelaskan Mengapa Larangan Trump di Twitter adalah Kegagalan Kepemimpinan Luar Biasa

Twitter telah menghadapi pemeriksaan ketat terhadap keputusannya untuk melarang Presiden Trump secara kekal dari platformnya. Ironinya, kritikan itu datang dari kedua pihak yang menganggap syarikat itu terlalu jauh, dan juga mereka yang percaya syarikat itu melakukan terlalu sedikit, terlalu lama.

Sejak larangan itu berlaku, telah banyak perbincangan mengenai peranan media sosial pada amnya , dan Twitter khususnya, dimainkan dalam memperkuatkan kandungan yang menyesatkan dan menghasut. Terdapat juga keprihatinan yang sah mengenai seberapa besar kekuatan yang kami berikan kepada Big Tech untuk memutuskan apa yang merupakan ucapan yang dapat diterima.

Ada juga yang berusaha menggambarkan keputusan syarikat itu sebagai bentuk penapisan, bahkan menyamakannya dengan China. Jangan salah, syarikat teknologi yang menutup akaun pemimpin politik adalah kebalikan dari apa yang akan berlaku di China.



The New York Times menerangkan perbahasan di sebalik tabir di dalam syarikat mengenai bagaimana menangani salah maklumat yang dikongsi oleh presiden Amerika Syarikat. Laporan itu mengatakan bahawa Dorsey sebelumnya 'menolak untuk menjatuhkan jawatan pemimpin dunia kerana menganggapnya sebagai berita baru.'

anak perempuan tony robbins jolie jenkins

Syarikat itu telah mengambil langkah menambahkan label pada catatan palsu atau mengelirukan mengenai keputusan pilihan raya. Ketika itu gagal mengatasi masalah tersebut, Dorsey akhirnya setuju bahwa Trump telah melewati garis yang diambil ketika Twitter menangguhkan sementara akaunnya dengan peringatan bahawa pelanggaran selanjutnya akan mengakibatkan larangan tetap.

Pada hari Rabu, Jack Dorsey, CEO Twitter, bertindak balas dengan penjelasan mengapa Twitter akhirnya memutuskan untuk menarik plug di akaun Trump. Di dalamnya, satu baris menonjol:

'Saya rasa larangan adalah kegagalan kita akhirnya untuk mempromosikan perbualan yang sihat.'

berapa harga hakim mathis bersih

Anda pasti boleh berpendapat bahawa Twitter tidak mempunyai pilihan selain melarang Trump selepas peristiwa ganas yang berlaku pada 6 Januari di dan sekitar Bangunan Capitol A.S. Walaupun itu benar, dengan 14 kata itu, Dorsey memberikan pelajaran yang kuat dalam pertanggungjawaban.

Twitter mungkin tidak bertanggungjawab atas apa yang berlaku di platformnya, tetapi yang pasti bertanggungjawab. Setiap pemimpin yang baik memahami perkara itu. Namun, pengakuannya bertentangan dengan apa yang kita harapkan daripada terlalu banyak pemimpin.

Sebagai perbandingan, perhatikan perbezaan tindak balas Presiden Trump setiap kali dia ditanya apakah dia merasa bertanggungjawab terhadap sesuatu yang terjadi pada jam tangannya. Tanggapan hampir selalu ada dalam beberapa versi 'Saya tidak bertanggungjawab sama sekali.'

Itu adalah kata-kata yang tepat yang dia gunakan pada bulan Mac lalu ketika ditanya apakah dia bertanggung jawab atas kelewatan dalam pengujian yang melanda tindak balas pandemik awal negara. Mereka juga mendapat sambutan ketika ditanya minggu lalu apakah dia merasakan penyataan awamnya turut menyumbang kepada apa yang berlaku.

berapa umur sam tabor

'Jadi, jika anda membaca ucapan saya dan banyak orang telah melakukannya,' Presiden memulakan. 'Ini telah dianalisis dan orang berpendapat bahawa apa yang saya katakan benar-benar sesuai.'

'Saya tidak bertanggungjawab sama sekali' telah menjadi moto presiden Trump. Sebaliknya, Dorsey mengakui bahawa syarikatnya bertanggung jawab, jika bukan sebagai penyebab langsung keganasan, maka atas kerosakan kemampuannya untuk 'mempromosikan percakapan yang sihat.'

Platform media sosial tidak berkecuali. Itu mengikut reka bentuk. Mereka dibangun secara harfiah untuk memberi orang kemampuan untuk membuat dan berkongsi kandungan, yang kemudian diperkuat oleh platform dengan pelbagai cara. Penguatan itu dirancang untuk memberi makan orang dengan aliran kandungan yang hampir tidak berkesudahan yang memperkuat kepercayaan, keinginan, hasrat, atau nilai mereka.

Hasilnya, platform mempunyai pengaruh besar terhadap jenis perbualan yang berlaku. Lebih penting lagi, Twitter dan syarikat media sosial lain mempunyai kekuatan besar untuk memindahkan sistem pemikiran dan kepercayaan kolektif pengguna mereka, baik atau buruk. Semua perkara yang membuat orang terus terlibat, dan membuat mereka ingin terus menggunakan platform, adalah perkara yang berisiko mendorong perbualan yang tidak sihat.

Apabila platform rosak, mudah untuk membuat kesalahan dengan pengguna. Perkara itu akan melewatkan satu perkara penting. Itulah yang saya anggap paling kuat mengenai kenyataan Dorsey. Alih-alih meletakkan kesalahan di tempat lain, dia memiliki tanggungjawab yang harus dilakukan Twitter untuk mempromosikan perbualan yang sihat. Adalah mudah bagi Twitter untuk hanya mencuci tangan pengguna yang telah menyalahgunakan platform, tetapi bukan itu yang dilakukan Dorsey.

Sebagai gantinya, dia memikul tanggungjawab dan menunjukkan syarikat perlu melihat secara dalaman untuk mengetahui bagaimana tidak boleh berada dalam situasi ini lagi. Mengingat betapa uniknya mesej itu, itu bukan hanya pelajaran yang hebat, tetapi juga contoh menyegarkan tanggungjawab.