Utama Budaya Syarikat Sekiranya Anda Tidak Menganggap Budaya Syarikat sebagai Kelebihan Persaingan Terbaik Anda, Fikirkan Lagi

Sekiranya Anda Tidak Menganggap Budaya Syarikat sebagai Kelebihan Persaingan Terbaik Anda, Fikirkan Lagi

Dalam Kepemimpinan Pemberontak: Cara Berjaya dalam Masa Tidak Tentu (Post Hill Press, 2021), pengarang Larry Robertson menulis mengenai kepemimpinan baru, yang sesuai dengan masa-masa yang tidak menentu ini dan membolehkan organisasi berkembang: kepemimpinan pemberontak. Kepimpinan pemberontak bukanlah perkara yang mungkin anda anggap. Ini adalah pemikiran baru untuk berfikir dan memimpin yang relevan dengan setiap peringkat syarikat. Lima pandangan utama menentukannya. Petikan berikut dari bukunya menerangkan pandangan ketiga: 'Ini budaya, bodoh.'

Ketika berkembang dalam masa yang tidak menentu, para pemimpin pemberontak jelas mengenai apa yang penting: 'Ini budaya, bodoh.' Ungkapan ini mengingatkan pada pemilihan pertama Bill Clinton untuk pejabat bujur dan pengurus kempennya dan ketua penasihat politik, James Carville. Carville terkenal mengatakan, 'Ini ekonomi, bodoh,' yang terakhir, jika calon dan kempen tidak dapat mengenali ekonomi sebagai yang keutamaan di kalangan pengundi dan menerapkannya dalam rancangan dan janji mereka, tidak akan ada pejabat bujur. 'Bodoh sama bodohnya' adalah bagaimana Forrest Gump akan menyimpulkannya.

Pemimpin sering bercakap mengenai budaya sama pentingnya dengan kejayaan mereka. Tetapi jarang sekali mereka melampaui perbincangan. Kenapa? Dengan kata lain, mengapa tidak memfokuskan budaya sebagai keutamaan bagi kebanyakan pemimpin - keutamaan dalam arti memperlakukannya sebagai asas, strategik, dan sama pentingnya dengan aset apa pun yang mempengaruhi garis pusat? Sebenarnya, sebilangan besar pemimpin yang mengagumkan akan menyarankan mereka melakukannya, terbukti, mereka akan mengatakan, dengan kepercayaan mereka bahawa mereka yang mereka pimpin sangat menyedari budaya dan pada amnya berpuas hati. Masalahnya ialah data tidak menyokongnya. Penyelidikan dalam dekad yang lalu sangat membantah kesimpulan mereka. Begitu juga banyak garis bawah. Tetapi ada alasan yang lebih mendalam dan berbahaya untuk kita tidak mengutamakan budaya.



nilai bersih alice tan ridley

Di kebanyakan organisasi, pasukan, dan bahkan masyarakat moden, kita cenderung untuk tidak melihat budaya sebagai keutamaan penting. Sebaliknya, kita menganggap budaya sebagai hasilnya, bukan pemacu; sebagai latar belakang, dan bukannya keutamaan tahap tengah yang seharusnya; dan sebagai perkara amorf, bukannya alat yang nyata dengan potensi menjadi kelebihan daya saing pasukan mana pun.

katarina witt adakah dia sudah berkahwin

Bagi kebanyakan orang, budaya tetap sukar difahami, lebih banyak konsep daripada realiti, dan sesuatu yang sukar untuk ditentukan. Organisasi kepemimpinan pemberontak percaya sebaliknya. Sangat menarik juga betapa definisi budaya mereka saling berkaitan dan berkongsi unsur yang sama. Saya bertanya kepada Walmart Russell Shaffer bagaimana dia menentukan budaya. Shaffer kebetulan mempunyai 'budaya global' secara langsung dalam tajuk dan tanggungjawabnya sebagai pengarah budaya global, kepelbagaian, dan penyertaan. Apa yang saya ingin tahu bukan hanya definisi budaya, tetapi bagaimana dia bercakap dengan orang di syarikat mengenai hal itu. Bagaimana dia menolong mereka mengungkap kebenaran budaya apa yang ada sekarang, pada masa ini? Bagaimana dia membantu mereka dalam memindahkan budaya ke sesuatu yang baru atau lebih baik? Inilah yang dia katakan.

'Bagi saya, saya selalu menggambarkannya sebagai 'perkara yang kita semua lakukan' - siapa pun 'kita' adalah: Walmart, keluarga, negara, atau kepercayaan,' katanya. Pengertiannya menarik dalam kesederhanaannya, memotong semua kain kasa yang kadang-kadang mengaburkan pandangan untuk memahami jantung berdegup kultur. Ia juga konkrit. Huraian Shaffer menjadikan budaya menjadi cepat dan aktif. 'Perkara-perkara yang kita lakukan' menjelaskan bahawa budaya bukanlah apa yang kita lakukan atau apa yang mungkin kita lakukan; inilah yang sedang kita buat sekarang, pada masa ini. Ini definisi aktif, bukan secara teori tetapi digunakan. Jenis integriti seperti.

'Budaya adalah nilai-nilai kita dalam tindakan, sederhana dan sederhana,' jelas Shaffer. 'Bagaimana nilai-nilai itu muncul dalam apa yang kita lakukan? Adakah tingkah laku kita sesuai dengan nilai-nilai tersebut? Seberapa dekat (adakah sesuai), dan mungkinkah lebih dekat lagi? Bagi saya, 'katanya,' yang menjadikan budaya sentiasa aktif. Apa yang anda lakukan dalam satu saat mungkin atau tidak mungkin seperti yang anda mahukan budaya anda. Tetapi di samping impian, ia adalah apa sahaja yang ada pada saat melakukan. Jadi, sebenarnya, saya menganggap budaya lebih sebagai ukuran daripada definisi; ia adalah ujian litmus yang berterusan. Bagi sesetengah orang, itu adalah satu perhitungan. '

Ketika saya bercakap dengan ketua kepelbagaian dan kepunyaan global Airbnb, Melissa Thomas-Hunt, dia menggambarkannya dari sudut pandang yang serupa, menambah tekstur seperti yang dilakukannya. 'Budaya berasal dari cara orang bersikap, bagaimana mereka terlibat, perkara apa yang mereka beri mata wang, penanda bahasa yang mereka gunakan atau dengar, apa yang dibenarkan dalam semua itu, dan apa yang pantang larang. Perkara-perkara yang kita hargai - sebenarnya menghargai - meletakkan budaya apa, bukan hanya apa yang kita katakan, tetapi tingkah laku yang mengungkapkan apa yang kita hargai. Anda boleh menuntut budaya, tetapi melainkan jika bahagian ini terkecil hingga ke bahagian terkecil, setiap satu itu bermakna sedikit. '

Apa yang Thomas-Hunt dan Shaffer ketahui adalah bahawa kejelasan budaya dan menjadikannya pusat bagi semua yang lain sebenarnya berfungsi. Itulah yang membuat pasukan dan organisasi dapat menyesuaikan diri, walaupun dalam keadaan ketidakpastian yang paling melampau. Intinya, kita perlu mengubah cara kita melihat dan mengutamakan budaya jika kita ingin berkembang maju dalam masa yang tidak menentu.

berapa banyak wang yang dihasilkan oleh noah beck

Dipetik dari Kepemimpinan Pemberontak: Cara Berjaya dalam Masa Tidak Tentu. Hak Cipta 2020 oleh Larry Robertson. Dipetik dengan izin dari Post Hill Press. Tidak ada bahagian petikan ini yang boleh diterbitkan semula atau dicetak semula tanpa kebenaran secara bertulis dari pengarang atau penerbit.