Utama Berinovasi Cara Mengatasi Blues Isnin Anda

Cara Mengatasi Blues Isnin Anda

Sekiranya anda tidak bangun dari tidur Isnin pagi, ada masalah.

'Hidup untuk hujung minggu' bukanlah strategi jangka panjang. Anda tidak dapat menjalani hidup dengan menerima bahawa 5 dari setiap 7 hari akan dihabiskan dengan melakukan beberapa perkara yang tidak diingini oleh anda. Sekiranya anda membaca ini sekarang di persekitaran yang tidak merangsang anda, mengapa anda di sana untuk memulakan? Kerana senang? Kerana selesa? Kerana ia membayar dengan baik? Sekiranya jawapan anda adalah Ya, maka anda tidak hanya merugikan syarikat tempat anda bekerja (hanya sepanjang perjalanan), tetapi anda juga melakukan kerugian pada diri sendiri.

Dan tidak ada jawapan yang lebih jelas daripada apa yang anda rasakan pada hari Isnin pagi. Sekiranya anda merasakan perkara berikut, anda perlu mempersoalkan sama ada anda berada di tempat yang betul atau tidak.



1. Anda tidur malam sepenuhnya namun anda masih merasa letih. Ini adalah petunjuk yang sangat jelas bahawa tidur bukanlah masalahnya. Masalahnya ialah anda tidak dilaburkan secara emosional dalam apa yang anda lakukan. Adakah anda pernah pergi bercuti atau melakukan perjalanan di mana anda melakukan aktiviti sepanjang hari, tidur lewat, dan masih bangun lebih awal dengan banyak tenaga kerana anda teruja untuk melakukan lebih banyak penjelajahan? Begitulah perasaan anda setiap hari, dalam beberapa bentuk, bentuk, atau bentuk.

berapa tinggi valentine justina

2. Anda tidak membuat persiapan semalam untuk hari ini. Orang memandang rendah perasaan terharu, namun begitu banyak yang gagal menyedari bahawa mereka melakukannya pada diri mereka sendiri. Kegagalan untuk menyiapkan bermaksud anda bersiap untuk gagal. Isnin hanya luar biasa jika anda tidak mengambil hari Ahad untuk mendapatkan semua itik berturut-turut. Dan sebab mengapa kebanyakan orang memilih untuk tidak melakukan ini adalah kerana apa sahaja yang mereka lakukan tidak menggembirakan mereka.

3. Orang lain juga membenci hari Isnin. Sangat mudah untuk membenci perkara yang dibenci orang lain juga. 'Kesengsaraan menyukai syarikat.' Tidak mungkin (atau sangat, sangat sukar) untuk tetap positif ketika budaya syarikat anda adalah, 'Hei Bob, bagaimana hujung minggu anda?' / 'Terlalu pendek. Tidak percaya hari Isnin. Saya benci hari Isnin.'

4. Anda tidak melakukan sesuatu yang anda gemari. Jelas sekali. Anda tidak akan bangun dengan rasa teruja untuk pergi ke pekerjaan yang sebenarnya tidak anda gemari. Sungguh mengejutkan berapa banyak orang memilih sesuatu daripada keselesaan, atau takut tidak diketahui, dan menggigit peluru bertahun-tahun setelah tidak berpuas hati.

5. Media sosial sama ada membenci hari Isnin atau menghancurkan Isnin. Semak imbas di Instagram pada hari Isnin pagi dan anda akan melihat grafik grafik cawan kopi setengah lusin sama ada berkongsi rasa ingin bangun pada hari Isnin, atau cita-cita tanpa henti yang harus dimiliki untuk menjatuhkan matlamat hari Isnin. Apa yang lebih penting ialah, apa yang ANDA mahukan? Bagaimana ANDA mahu menghabiskan hari Isnin anda? Dan kemudian apa yang boleh anda lakukan untuk mewujudkannya?

6. Anda tidak menikmati orang yang anda bekerjasama. Selalunya, orang-orang di sekitar anda yang menentukan berapa lama anda berada dalam situasi tertentu. Terlepas dari bagaimana perasaan anda terhadap pekerjaan itu, sangat sukar untuk mendapatkan kepuasan dalam melakukan sesuatu dengan orang yang tidak memberi anda tenaga positif - dan sebaliknya.

7. Isnin menandakan berakhirnya satu kehidupan dan permulaan yang seterusnya. Apabila anda 'hidup untuk hujung minggu,' hari Isnin adalah pintu yang ditutup untuk 48 jam kebebasan anda - dan itu adalah petunjuk yang cukup kuat bahawa anda menjalani kehidupan berganda. Satu kehidupan adalah bagaimana anda 'membayar bil', dan kehidupan yang lain adalah apa yang anda lakukan untuk kesenangan peribadi. Dalam beberapa kapasiti, anda ingin mencari jalan untuk menggabungkan keduanya. Jika tidak, pekerjaan anda tidak akan memuaskan.

8. Kerana hari Isnin bermaksud melakukannya 'berulang-ulang kali.' Ini berbicara secara langsung dengan budaya kita mengejar ganjaran sebagai 'bermaksud untuk mengakhiri.' Sekiranya anda melihat setiap minggu sebagai lari cepat, dan anda bertahan dengan harapan bahawa suatu hari anda akan 'selesai' dan akhirnya anda dapat 'menikmatinya dan berehat,' anda salah melakukannya. Anda kehilangan keseluruhan perjalanan. Anda menginginkan sesuatu yang sebenarnya tidak wujud. Kepuasan dijumpai di sepanjang jalan, bukan di peti harta karun di hujung pelangi.