Utama Masa Depan Kerja Dari Mana Momen 'Aha' Terbaik Berasal

Dari Mana Momen 'Aha' Terbaik Berasal

Tidak ada masalah yang dapat diselesaikan dari tahap kesedaran yang sama yang membuatnya.

-Albert Einstein

Bagaimana anda menentukan pencerahan ? Kebanyakan orang menganggap epiphany sebagai 'Aha!' seketika, pengiktirafan idea atau kebenaran yang terasa sangat semula jadi dan jelas, tetapi yang otak anda anggap sebagai maklumat baru. Penemuan macam-macam, yang entah bagaimana 'mengklik' dan masuk akal, menjadikan fokus kabur yang anda fikirkan.



berapa umur ron cephas jones

Kegemaran peribadi saya adalah definisi yang muncul ketika mencari di Google: 'Manifestasi makhluk ilahi atau ghaib.' Bagi saya, perihalan inilah yang paling tepat menggambarkan sensasi pencerahan sebenar yang berlaku di dalam diri kita. Ini adalah gemuruh abadi dan transenden yang sama yang menghuni perut penglihatan kita yang keras kepala di dunia kita, walaupun kebenaran batin yang membara tidak memiliki aplikasi kontemporari, atau bahkan kerangka acuan.

Ketika Jeff Bezos dan Elon Musk berkongsi visi mereka untuk penerbangan luar angkasa, atau ketika Steve Jobs menghindari dunia bahagia CD untuk rancangan perniagaan iPod / iTunes, mereka memanfaatkan tempat yang sama di dalam hati mereka yang terbangun ketika kita, dan semua manusia , mempunyai epiphan. Ini adalah intuisi mendalam yang membawa kita pengetahuan mendalam. Intuisi adalah inti dari pencerahan; itu adalah pengiktirafan dan kesedaran kita sendiri tentang idea atau pemikiran atau visi untuk sesuatu yang masih belum dibina di dunia.

Pada tahun 1926, ketika Nikola Tesla meramalkan kemunculan telefon pintar tahun 2006, dia menyatakan visi untuk masa depan dari tempat mengetahui, dari intuisi, sekuat dan benar seperti perasaan yang kita alami ketika kita mempunyai pencerahan. Kau dan aku. Sekarang. Di sini. Hari ini. Esok. Kita semua mempunyai akses ke tempat itu, tetapi kita perlu melatih diri untuk mengaksesnya.

Apabila kita membaca nama-nama inovator yang disenaraikan di atas, kita secara naluriah memikirkan otak. Tetapi organ yang benar-benar pusat inovasi sebenarnya adalah jantung. Pada saat pencerobohan berlaku, hati kita berada dalam kesesuaian. Apa maksudnya? Ini bererti kita sejajar dengan kebenaran universal yang melintasi hati kita, yang kemudian mengirimkan isyarat ke otak kita dan menghasilkan pengakuan segera bahawa apa yang kita tahu atau lihat dan faham mempunyai makna mendalam bagi kita. Secara teknikal, ini bermaksud bahawa kebolehubahan degupan jantung kita (HRV) berdegup dengan cara yang koheren.

Selama 30 tahun terakhir, terdapat banyak kajian ilmiah yang melihat hubungan antara hati kita dan otak kita. Satu organisasi yang berada di barisan hadapan kajian ini dipanggil Heartmath Institute. Heartmath diasaskan oleh Doc Childre pada tahun 1991, hanya satu jam di luar Silicon Valley. Fokus Institut adalah untuk mempelajari sains di sebalik hubungan Hati dan Otak. Menurut Rollin McCraty, Ph.D, VP Eksekutif HearthMath dan Pengarah Penyelidikan, 'Lebih banyak maklumat dihantar dari jantung ke otak daripada sebaliknya.' Sebenarnya, menurut McCraty, 'Isyarat yang diterima otak dari jantung mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap fungsi otak - tidak hanya mempengaruhi proses emosi otak kita, tetapi juga kemampuan kognitif yang lebih tinggi seperti perhatian, persepsi, ingatan, dan masalah -menyelesaikan.'

jermaine jackson jr nilai bersih 2017

Untuk memahami mengapa kepemimpinan berwawasan sejati bergantung pada hubungan jantung-otak yang kuat, pertama-tama kita harus memahami apa artinya berada dalam apa yang disebut oleh HeartMath sebagai Coherence. Dalam fizik, Coherence merujuk kepada dua gelombang yang mempunyai bentuk gelombang yang sama (yang bermaksud frekuensi yang sama dan bentuk fasa malar yang sama.) Definisi umum Google mengenai Coherence adalah 'kualiti logik dan konsisten' dan 'kualiti membentuk gabungan keseluruhan.' Deborah Rozman Ph.D, Ketua Pegawai Eksekutif Heartmath, mengatakannya: 'Ketika jantung berada dalam koherensi, ia memasukkan sistem emosi, otak dan fisiologi kita menjadi koheren ... dan ketika jantung kita tidak berada dalam keadaan yang koheren , otak kita, emosi kita dan fisiologi kita juga tidak koheren. '

Sekiranya kita mengalami emosi yang mengikat kita - katakanlah, kekecewaan - maka kita tidak koheren dan kita tidak dapat mengartikulasikan atau merangkumi visi dari kerangka acuan itu. Pada saat yang sama, ketika kita dapat menempatkan hati kita ke dalam keadaan yang koheren, kita membuka diri untuk berada dalam keadaan pengembangan, dari mana kita dapat mengalami kegelisahan, pengetahuan mendalam, dan penglihatan yang benar. Berikut adalah dua graf dari HeartMath Institute yang menunjukkan bagaimana HRV kita seperti ketika kita berada dalam keadaan yang koheren berbanding yang tidak. Yang pertama menunjukkan degup jantung seseorang semasa merasa kecewa (tidak koheren) dan yang kedua adalah degupan jantung secara koheren, merasakan emosi penghargaan.

Menjadi koheren tidak menjamin kita akan mendapat pencerahan atau visi, tetapi itu adalah langkah pertama untuk mengatur diri kita untuk saat-saat seperti itu. Ini adalah perbezaan antara membuat keputusan kerana kecewa (atau emosi kontraksi yang lain) dan membuat keputusan daripada penghargaan (atau emosi pengembangan yang lain.)

Seperti yang dinyatakan oleh Rozman, 'Langkah pertama dan paling penting untuk menjadikan diri kita menjadi negara yang koheren adalah menyedari keadaan yang sedang kita rasakan setiap saat.'

warwick davis nilai bersih 2015

Sebilangan besar dari kita bergerak sepanjang hari kita hanya bertindak balas terhadap apa yang kita rasa daripada membuat keputusan dengan niat - iaitu, setiap keputusan, setiap saat. Kesannya, kita hidup dan bekerja secara koheren. Apabila kita dapat meluangkan masa untuk mengenali apa yang sedang terjadi di dalam tubuh kita, maka kita dapat meluangkan masa sejenak dan mendorong diri kita ke keadaan jantung yang koheren, yang kemudian akan memberi kita kejelasan dalam pemikiran dan tindakan kita

Sudah tentu, pengalaman pendidikan kita, kemampuan kita untuk berfikir secara kritis, dan pemahaman kita tentang data dan sains adalah elemen penting dan penting yang memberi kita kerangka untuk mengartikulasikan, menentukan, dan melaksanakan visi kita. Tetapi pencerahan itu muncul dari hati dan didorong oleh intuisi. Kepemimpinan berwawasan sejati berkembang di dalam hati, bukan otak. Dan ada di antara kita untuk memahami ... kita hanya memerlukan kesedaran tentang cara mengaksesnya.