Utama Teknologi Dasar Privasi Baru WhatsApp Tepat Mengapa Tidak Ada Yang Mempercayai Facebook

Dasar Privasi Baru WhatsApp Tepat Mengapa Tidak Ada Yang Mempercayai Facebook

Sebilangan besar orang tidak mempunyai waktu untuk diganggu oleh sesuatu yang biasa seperti membaca dasar privasi. Anda tahu, beberapa pernyataan seribu perkataan mengenai bagaimana syarikat menguruskan maklumat yang anda berikan kepada mereka. Kamu patut. Sekiranya anda melakukannya, anda mungkin agak prihatin.

Pada ketika itu, banyak orang bimbang ketika WhatsApp mengemas kini dasar privasinya minggu lepas. Ada alasan yang baik, memandangkan ia dimiliki oleh Facebook - sebuah syarikat yang tidak dikenali sebagai benteng privasi pengguna. Namun, sebahagian besar keributan adalah gabungan kekeliruan dan hiperbola tentang bagaimana Facebook akan mula mengumpulkan mesej anda atau menjejaki lebih banyak maklumat peribadi anda.

Untuk berlaku adil, polisi kebanyakannya sama seperti yang telah lama berlaku. Syarikat itu merancang untuk mengumpulkan lebih banyak maklumat peribadi, tetapi hanya dalam kes yang sangat spesifik - apabila anda berinteraksi dengan perniagaan. Sejauh mesej anda, syarikat tidak dapat mengintipnya walaupun ia mahu. Mereka masih disulitkan dari hujung ke hujung, seperti yang mereka lakukan sejak WhatsApp menambahkan lapisan keselamatan pada 2016.



Kenyataan bahawa begitu banyak orang secara automatik menganggapnya sebagai maklumat lain yang diambil oleh Facebook menunjukkan betapa sedikitnya orang yang mempercayai raksasa media sosial itu, dan betapa buruknya pengendalian itu. Itu di Facebook.

Pada hakikatnya, pada dasarnya ada dua perkara yang telah berubah. Yang pertama ialah WhatsApp kini menjelaskan bahawa ia boleh berkongsi maklumat mengenai perbualan yang anda lakukan dengan perniagaan semasa menggunakan perkhidmatan tersebut. Sebagai contoh, Facebook membenarkan perniagaan untuk mengadakan perbualan tersebut di pelayannya, yang bermaksud bahawa Facebook akan menerima maklumat mengenai interaksi anda (tetapi bukan kandungan mesej anda).

Perkara lain yang berubah adalah pada masa lalu, WhatsApp memberi anda pilihan untuk berkongsi maklumat ini atau memilih untuk tidak ikut. Sekarang, satu-satunya pilihan ialah menerima dasar privasi, atau tidak menggunakan aplikasi. Itu sahaja adalah pengalaman pengguna yang cukup buruk, tetapi alasan Facebook membuat perubahan itu lebih bermasalah: Facebook berpendapat bahawa apa yang sebenarnya anda mahukan adalah lebih banyak Facebook.

Facebook telah berusaha untuk mengintegrasikan semua aplikasinya yang terpisah dan berkongsi maklumat di antara mereka, sama ada anda mahu atau tidak. Ini kerana Facebook menjana wang dengan menjejaki apa yang anda lakukan dalam talian, dan kemudian menunjukkan iklan kepada anda. Semakin banyak maklumat tentangnya, semakin baik iklan tersebut dapat disasarkan. Semakin terintegrasi aplikasinya, semakin baik ia dapat melakukan semua itu.

Sudah tentu, WhatsApp tidak memaparkan iklan. Akibatnya, ia menghasilkan hampir tidak ada pendapatan, yang mengejutkan memandangkan itu adalah platform pesanan terbesar di dunia dengan lebih daripada dua bilion pengguna bulanan.

Sudah tentu, iklan adalah nadi mesin keuntungan Facebook. Ini benar-benar platform pengiklanan kedua terbesar di dunia di belakang Google. Setiap produk dan perkhidmatan yang dibina akhirnya harus memenuhi keperluan pertumbuhan syarikat dengan mengumpulkan lebih banyak data pengguna atau mengewangkannya melalui interaksi dengan perniagaan yang membayar iklan dan akses kepada pelanggan.

Syarikat itu bahkan mengatakan banyak: 'Dasar Privasi kami menjelaskan bagaimana kami bekerjasama untuk meningkatkan perkhidmatan dan penawaran kami, seperti memerangi spam di seluruh aplikasi, membuat cadangan produk, dan menunjukkan tawaran dan iklan yang relevan di Facebook . ' (Penekanan penekanan.)

Oleh itu, Facebook memperkenalkan cara baru bagi perniagaan untuk berkomunikasi dengan pelanggan menggunakan WhatsApp. Syarikat itu mengatakan hampir 150 juta orang sudah melakukan itu, dan Facebook sedang berusaha untuk menjana interaksi tersebut. Untuk melakukannya, ia memperbaharui dasar privasi untuk menggambarkan bahawa ia mungkin mengumpulkan maklumat tentang bagaimana perbualan itu (walaupun bukan perbualan itu sendiri).

berapa nilai ziggy marley

Masalahnya ialah, WhatsApp dan Facebook melakukan tugas yang sangat buruk untuk menjelaskannya. Ini tidak membantu syarikat itu tidak membuat perubahan untuk menjadikan aplikasi lebih baik atau membuat pengalaman pengguna keseluruhan yang lebih baik. Ia membuat perubahan untuk mempermudah Facebook untuk mengewangkan cara anda menggunakan aplikasi.

Ini bukan kali pertama. Tahun lepas, Facebook merancang semula aplikasi Instagram dan menggantikan ikon untuk menyiarkan foto atau melihat siapa yang menyukai catatan anda dengan ikon untuk Reels dan Shopping. Secara berkesan, ini menjadikannya lebih sukar untuk melakukan perkara yang biasanya anda buka aplikasi, dengan harapan anda akan memanfaatkan salah satu ciri baru.

Pada tahun 2019, ia mengambil langkah menambah 'Dari Facebook' ke Instagram dan WhatsApp sebagai semacam penekanan penjenamaan. Perubahan pada WhatsApp serupa kerana ia mencerminkan langkah perlahan Facebook untuk mengintegrasikan semua produknya, bahkan yang mempunyai pangkalan pengguna unik mereka sendiri.

Bagi saya, sepertinya Facebook pada dasarnya salah faham mengapa orang menggunakan WhatsApp dan Instagram. Mereka pasti tidak menggunakannya kerana mereka mahukan lebih banyak Facebook. Mereka menggunakannya kerana ingin menghantar mesej rakan mereka atau menghantar gambar untuk dilihat oleh pengikut mereka.

Facebook telah menyatakan dengan jelas sejak tahun lalu bahawa ia tidak begitu peduli bagaimana atau mengapa pengguna benar-benar ingin menggunakan produknya. Yang paling penting adalah bagaimana ia dapat memberi manfaat kepada Facebook.

Itu semestinya sangat merisaukan kerana ini bermaksud bahawa Facebook tidak berminat untuk memberikan pengalaman hebat yang sesuai dengan kepentingan terbaik penggunanya - kebanyakannya hanya berkaitan dengan memberi mereka lebih banyak Facebook, sama ada mereka menginginkannya atau tidak. Itu kesilapan besar.