Utama Pemasaran Video vs Imej: Apa yang Harus Anda Promosikan di Media Sosial?

Video vs Imej: Apa yang Harus Anda Promosikan di Media Sosial?

Oleh Solomon Thimothy, pengasas Clickx

Berkongsi kandungan visual di platform media sosial adalah kaedah terbaik untuk meningkatkan interaksi. Berbanding dengan catatan teks standard, gambar atau video dapat meningkatkan pandangan, suka dan komen. Gambar yang kuat atau video yang menarik akan membuatkan orang berhenti dan memberi perhatian. Semasa mereka menelusuri suapan media sosial mereka, berkongsi sesuatu yang memecah catatan teks biasa dapat memberi lebih banyak perhatian kepada kandungan anda.



Namun, di zaman sosial sekarang, video dan gambar menjadi lebih standard. Mereka perlu digunakan secara strategik jika anda mahu mereka memberi kesan kepada khalayak anda.



Kedua-dua gambar dan video mempunyai kelebihan tersendiri. Mari lihat apa sebenarnya, kapan mereka harus digunakan dan bagaimana ia dapat membantu meningkatkan kehadiran media sosial anda - dan jenama anda.

Kelebihan Video Sosial dari Video

Video adalah salah satu bentuk kandungan yang paling popular untuk media sosial. Ini adalah kaedah yang baik untuk menyampaikan pesanan panjang di mana khalayak anda mungkin tidak mahu berhenti dan membaca.



Bagi banyak pengguna media sosial, video adalah kaedah kandungan yang disukai. Klip pendek dapat menyampaikan sebilangan besar maklumat sementara video yang lebih panjang dapat menyampaikan mesej yang diperluas. Apabila video dibuat dengan baik, mereka juga dapat meningkatkan kesadaran jenama dengan meningkatkan jumlah perkongsian anda.

Walau bagaimanapun, agar video dapat dikongsi dengan pantas, anda biasanya perlu melaburkan sedikit masa dan wang. Video berkualiti rendah terdapat di seluruh web, yang bermaksud anda perlu membuat sesuatu yang patut ditonton sekiranya anda ingin memberi kesan. Tetapi ini tidak bermakna setiap video mesti dihasilkan secara profesional. Saya dapati bahawa klip langsung atau gambar anda hanya bercakap dengan kamera boleh membawa banyak kemajuan.

berapa umur scott adkins

Manfaat Media Sosial dari Imej

Seperti video, gambar terdapat di seluruh media sosial. Gambar yang kuat, kuat atau menarik dapat menarik perhatian khalayak anda dan membuat mereka terlibat dalam apa sahaja yang anda kongsi.



Namun, tidak seperti video, gambar anda biasanya tidak dapat menghantar mesej dengan sendirinya. Bagi kebanyakan pengusaha atau perniagaan kecil, gambar anda harus melengkapkan kandungan lain yang anda kongsi, seperti catatan blog.

Imej mempunyai faedah lebih senang dihasilkan. Terdapat berpuluh-puluh laman web di luar sana yang dikhaskan untuk menawarkan gambar stok berkualiti tinggi. Anda juga boleh menyewa jurugambar profesional untuk mengambil gambar unik dengan kos yang berpatutan.

Video vs Imej: Mana Yang Perlu Anda Kongsi

Video dan gambar masing-masing mempunyai masa tersendiri untuk bersinar. Mengetahui bila perlu digunakan adalah mustahak.

Semasa menentukan yang akan digunakan, pertama anda ingin mempertimbangkan platform yang anda kongsi dan bagaimana pengguna tersebut terlibat. Walaupun kedua-dua video dan gambar popular di hampir setiap platform, ada beberapa bidang yang lebih kondusif untuk satu atau yang lain. Contohnya, Facebook dan Instagram sangat sesuai untuk video, tetapi anda mungkin tidak mahu memasukkan video ke dalam strategi Pinterest anda.

Sekiranya anda mempunyai mesej yang ingin anda sampaikan dalam platform media sosial, pilihlah video. Video maklumat yang cepat dan tepat dapat membantu anda menjangkau lebih banyak orang kerana mereka tidak perlu mengklik ke halaman lain untuk mendapatkan kandungan anda. Imej dan teks biasanya kurang menarik dalam situasi ini.

Anda juga dapat menggunakan video dalam iklan atau untuk mempromosikan konten lain. Walau bagaimanapun, gambar boleh memberi kesan yang sama dalam kes ini. Visual yang kuat yang membuat penonton anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai apa yang anda tawarkan dapat menarik minat mereka untuk mengklik ke halaman arahan atau laman web anda. Optimumkan gambar anda dengan menambahkan teks untuk menonjol dan menarik perhatian.

Semasa memilih antara video atau gambar, anda juga perlu mengenal pasti pilihan audiens anda. Walaupun video mungkin berkinerja lebih baik dalam beberapa situasi, jika target audiens Anda tidak berminat untuk menonton video di sosial, Anda lebih baik memilih gambar atau sebaliknya.

Sekiranya anda masih tidak pasti, mulailah menjalankan ujian A / B. Lakukan kempen menggunakan video dan percubaan yang serupa dengan gambar untuk melihat lebih banyak minat penonton anda. Ini akan membantu anda menentukan mana yang harus anda gunakan pada masa akan datang.

Kedua-dua video dan gambar dapat meningkatkan strategi media sosial anda, tetapi masing-masing dengan berkesan bergantung pada konteksnya. Sertakan kedua-duanya dalam strategi anda, tetapi fikirkan kesan masing-masing terhadap khalayak anda. Apabila anda fokus membuat konten yang sesuai dengan kebutuhan audiens anda, anda tidak boleh salah.

Solomon Thimothy adalah pengasas Klikx, platform risikan pemasaran yang membantu perniagaan dan agensi dengan atribusi pemasaran.