Utama Yang Lain Latihan dan pembangunan

Latihan dan pembangunan

Latihan dan pengembangan menggambarkan usaha formal dan berkelanjutan yang dilakukan dalam organisasi untuk meningkatkan prestasi dan pemenuhan diri pekerja mereka melalui pelbagai kaedah dan program pendidikan. Di tempat kerja moden, usaha-usaha ini telah menggunakan berbagai aplikasi - dari pengajaran dalam kemahiran pekerjaan yang sangat spesifik hingga pengembangan profesional jangka panjang. Dalam beberapa tahun terakhir, pelatihan dan pengembangan telah muncul sebagai fungsi bisnis formal, elemen strategi yang tidak terpisahkan, dan profesi yang diakui dengan teori dan metodologi yang berbeza. Semakin banyak syarikat dari semua ukuran telah menggunakan 'pembelajaran berterusan' dan aspek latihan dan pembangunan lain sebagai kaedah untuk mempromosikan pertumbuhan pekerja dan memperoleh tenaga kerja yang berkemahiran tinggi. Sebenarnya, kualiti pekerja dan peningkatan kemahiran dan produktiviti mereka secara berterusan melalui latihan, kini diakui secara meluas sebagai faktor penting dalam memastikan kejayaan dan keuntungan jangka panjang perniagaan kecil. 'Buat budaya korporat yang menyokong pembelajaran berterusan,' nasihat Charlene Marmer Solomon dalam Tenaga kerja . 'Pekerja hari ini mesti mempunyai akses ke latihan berterusan dari semua jenis hanya untuk mengikuti'. Sekiranya anda tidak aktif melawan momentum kekurangan kemahiran, anda akan kehilangan landasan. Sekiranya pekerja anda diam, syarikat anda akan kehilangan perlumbaan kompetensi. '

Sebahagian besarnya, istilah 'latihan' dan 'pengembangan' digunakan bersama-sama untuk menggambarkan peningkatan dan pendidikan keseluruhan pekerja organisasi. Walau bagaimanapun, walaupun berkait rapat, terdapat perbezaan penting antara istilah yang berpusat di sekitar skop aplikasi. Secara umum, program latihan mempunyai tujuan yang sangat spesifik dan dapat diukur, seperti mengoperasikan mesin tertentu, memahami proses tertentu, atau melakukan prosedur tertentu dengan tepat. Sebaliknya, program pengembangan menumpukan perhatian pada kemahiran yang lebih luas yang dapat diterapkan pada berbagai situasi, seperti membuat keputusan, kemahiran kepemimpinan, dan penetapan tujuan.

LATIHAN DALAM PERNIAGAAN KECIL

Pelaksanaan program latihan dan pengembangan formal menawarkan beberapa kelebihan yang berpotensi untuk perniagaan kecil. Sebagai contoh, latihan membantu syarikat membuat kumpulan pengganti yang berkelayakan untuk pekerja yang boleh meninggalkan atau dinaikkan pangkat ke jawatan yang lebih besar tanggungjawabnya. Ini juga membantu memastikan bahawa syarikat akan memiliki sumber daya manusia yang diperlukan untuk menyokong pertumbuhan dan pengembangan perniagaan. Tambahan pula, latihan dapat membolehkan perniagaan kecil memanfaatkan teknologi canggih dan menyesuaikan diri dengan persekitaran persaingan yang cepat berubah. Akhirnya, latihan dapat meningkatkan kecekapan dan motivasi pekerja, yang membawa kepada peningkatan produktiviti dan kepuasan kerja. Menurut Pentadbiran Perniagaan Kecil A.S. (SBA), perniagaan kecil akan menerima pelbagai faedah dari latihan dan pengembangan pekerja yang berkesan, termasuk perolehan berkurang, penurunan keperluan untuk pengawasan, peningkatan kecekapan, dan peningkatan semangat pekerja. Semua faedah ini berkemungkinan menyumbang secara langsung kepada kesihatan dan kesihatan kewangan asas perniagaan kecil



Latihan dan pengembangan yang berkesan bermula dengan keseluruhan strategi dan objektif perniagaan kecil. Seluruh proses latihan harus dirancang terlebih dahulu dengan mempertimbangkan tujuan syarikat tertentu. Dalam mengembangkan strategi latihan, mungkin bermanfaat untuk menilai pelanggan dan pesaing, kekuatan dan kelemahan syarikat, dan trend industri atau masyarakat yang relevan. Langkah seterusnya adalah menggunakan maklumat ini untuk mengenal pasti di mana latihan diperlukan oleh organisasi secara keseluruhan atau oleh pekerja individu. Mungkin juga bermanfaat untuk melakukan audit dalaman untuk mencari bidang umum yang mungkin mendapat manfaat daripada latihan, atau menyelesaikan inventori kemahiran untuk menentukan jenis kemahiran yang dimiliki pekerja dan jenis yang mungkin mereka perlukan di masa depan. Setiap pekerjaan yang berbeza di dalam syarikat harus dipecah berdasarkan tugas demi tugas untuk membantu menentukan kandungan program latihan.

Program latihan tidak hanya berkaitan dengan keperluan khusus yang dikenal pasti melalui penilaian syarikat dan individu, tetapi juga dengan tujuan keseluruhan syarikat. Objektif latihan harus digariskan dengan jelas, menentukan tingkah laku atau kemahiran apa yang akan dipengaruhi dan bagaimana kaitannya dengan misi strategik syarikat. Di samping itu, objektif harus merangkumi beberapa langkah atau tonggak pertengahan untuk memotivasi pelatih dan membolehkan syarikat menilai kemajuan mereka. Oleh kerana melatih pekerja itu mahal, perniagaan kecil perlu mempertimbangkan dengan teliti persoalan pekerja mana yang akan dilatih. Keputusan ini harus berdasarkan kemampuan pekerja untuk mempelajari bahan dan kemungkinan mereka akan didorong oleh pengalaman latihan. Sekiranya pekerja terpilih gagal mendapat manfaat daripada program latihan atau meninggalkan syarikat itu segera setelah mendapat latihan, perniagaan kecil itu akan membuang dana latihannya yang terhad.

Reka bentuk program latihan adalah aktiviti utama fungsi latihan dan pengembangan. Dalam beberapa tahun terakhir, pengembangan program pelatihan telah berkembang menjadi profesi yang menggunakan model, metode, dan proses reka bentuk sistem instruksional (ISD) yang sistematik. ISD menerangkan reka bentuk dan pengembangan kaedah dan bahan instruksional yang sistematik untuk memudahkan proses latihan dan pengembangan dan memastikan bahawa program latihan perlu, sah dan berkesan. Proses reka bentuk instruksional merangkumi pengumpulan data mengenai tugas atau kemahiran yang akan dipelajari atau ditingkatkan, analisis kemahiran dan tugas ini, pengembangan kaedah dan bahan, penyampaian program, dan akhirnya penilaian keberkesanan latihan.

Perniagaan kecil cenderung menggunakan dua jenis kaedah latihan umum, teknik di tempat kerja dan teknik di luar pekerjaan. Latihan di tempat kerja menerangkan pelbagai kaedah yang digunakan semasa pekerja benar-benar menjalankan tugas mereka. Kaedah ini mungkin termasuk orientasi, pembinaan, magang, magang, latihan instruksi pekerjaan, dan putaran pekerjaan. Kelebihan utama teknik di tempat kerja adalah bahawa mereka sangat praktikal, dan pekerja tidak kehilangan waktu bekerja semasa mereka belajar. Latihan di luar pekerjaan, sebaliknya, menjelaskan sebilangan kaedah latihan yang disampaikan kepada pekerja di luar persekitaran kerja biasa, walaupun sering pada waktu bekerja. Teknik-teknik ini mungkin merangkumi kuliah, konferensi, kajian kes, bermain peranan, simulasi, persembahan filem atau televisyen, arahan yang diprogramkan, atau kajian khusus.

berapa tinggi mike bibby

Latihan di tempat kerja cenderung menjadi tanggungjawab penyelia, profesional sumber manusia, atau rakan sekerja yang lebih berpengalaman. Oleh itu, penting bagi perniagaan kecil untuk mendidik pekerja berpengalaman mereka dalam teknik latihan. Sebaliknya, di luar pekerjaan cenderung ditangani oleh tenaga pengajar atau sumber luar, seperti perunding, dewan perdagangan, sekolah teknik dan vokasional, atau program pendidikan lanjutan. Walaupun sumber luar biasanya lebih berpengetahuan mengenai teknik latihan yang berkesan daripada penyelia syarikat, mereka mungkin mempunyai pengetahuan yang terhad mengenai produk syarikat dan keadaan persaingan. Kelemahan lain untuk program latihan di luar pekerjaan adalah kosnya. Program-program ini boleh mencecah beberapa ribu dolar per tahap peserta, kos yang mungkin menjadikannya larangan bagi banyak usaha kecil.

Pentadbiran sebenar program latihan melibatkan memilih lokasi yang sesuai, menyediakan peralatan yang diperlukan, dan mengatur waktu yang sesuai. Perincian operasi seperti itu, walaupun nampaknya merupakan komponen kecil dari keseluruhan usaha latihan, dapat memberikan pengaruh yang besar terhadap kejayaan program. Di samping itu, program latihan harus dinilai secara berkala semasa ia sedang berlangsung. Kemahiran pekerja harus dibandingkan dengan tujuan atau tonggak yang telah ditentukan dalam program latihan, dan segala penyesuaian yang diperlukan harus segera dilakukan. Proses penilaian yang berterusan ini akan membantu memastikan bahawa program latihan berjaya memenuhi harapannya.

KAEDAH LATIHAN UMUM

Walaupun teknik baru sedang dikembangkan secara berterusan, beberapa kaedah latihan biasa terbukti sangat berkesan. Inisiatif pembelajaran dan pengembangan berterusan yang baik sering kali menampilkan gabungan beberapa kaedah yang berbeza, yang disatukan, menghasilkan satu program latihan yang berkesan.

Orientasi

Latihan orientasi sangat penting dalam memastikan kejayaan pekerja baru. Sama ada latihan dijalankan melalui buku panduan pekerja, kuliah, atau perjumpaan satu lawan satu dengan penyelia, pendatang baru harus menerima maklumat mengenai sejarah syarikat dan kedudukan strategik, orang-orang penting yang berkuasa di syarikat, struktur mereka jabatan dan bagaimana ia menyumbang kepada misi syarikat, dan polisi, peraturan, dan peraturan pekerjaan syarikat.

Ceramah

Kaedah lisan untuk menyampaikan maklumat, kuliah sangat berguna dalam situasi ketika tujuannya adalah untuk menyampaikan maklumat yang sama kepada sebilangan besar orang pada satu masa. Oleh kerana mereka menghilangkan keperluan untuk latihan individu, kuliah adalah antara kaedah latihan yang paling menjimatkan. Tetapi kaedah kuliah memang mempunyai beberapa kekurangan. Oleh kerana kuliah terutamanya melibatkan komunikasi sehala, mereka mungkin tidak memberikan latihan yang paling menarik atau berkesan. Di samping itu, mungkin sukar bagi pelatih untuk mengukur tahap pemahaman bahan dalam kumpulan besar.

Kajian kes

Kaedah kes adalah kaedah kajian yang tidak terarah di mana pelajar diberi laporan kes praktikal untuk dianalisis. Laporan kes merangkumi penerangan menyeluruh mengenai situasi simulasi atau kehidupan sebenar. Dengan menganalisis masalah yang disajikan dalam laporan kes dan mengembangkan kemungkinan penyelesaian, siswa dapat didorong untuk berfikir secara mandiri dan tidak bergantung pada arahan instruktur. Analisis kes bebas boleh ditambah dengan perbincangan terbuka dengan kumpulan. Manfaat utama kaedah kes adalah penggunaan situasi kehidupan sebenar. Banyaknya masalah dan kemungkinan penyelesaian memberikan pelajar pengalaman pembelajaran praktikal dan bukannya koleksi pengetahuan dan teori abstrak yang mungkin sukar diterapkan pada situasi praktikal.

Main Peranan

Dalam permainan peranan, pelajar mengambil peranan di luar diri mereka dan memainkan peranan itu dalam kumpulan. Fasilitator mencipta senario yang akan dilakonkan oleh peserta di bawah bimbingan fasilitator. Walaupun situasinya mungkin dibuat, hubungan interpersonal adalah asli. Selanjutnya, peserta mendapat maklum balas segera dari fasilitator dan senario itu sendiri, yang memungkinkan pemahaman yang lebih baik mengenai tingkah laku mereka sendiri. Kaedah latihan ini menjimatkan kos dan sering digunakan untuk latihan pemasaran dan pengurusan.

Simulasi

Permainan dan simulasi adalah pertandingan berstruktur dan model operasi yang meniru senario kehidupan sebenar. Manfaat permainan dan simulasi merangkumi peningkatan kemahiran menyelesaikan masalah dan membuat keputusan, pemahaman yang lebih besar mengenai keseluruhan organisasi, kemampuan untuk mempelajari masalah sebenar, dan kekuatan untuk menarik minat pelajar.

Latihan Berasaskan Komputer

Latihan berasaskan komputer (CBT) melibatkan penggunaan komputer dan bahan pengajaran berasaskan komputer sebagai bahasa pengantar utama. Program latihan berasaskan komputer dirancang untuk menyusun dan mempersembahkan bahan pengajaran dan untuk memudahkan proses pembelajaran bagi pelajar. Manfaat utama CBT adalah bahawa ia membolehkan pekerja belajar mengikut kadar mereka sendiri, pada waktu yang senang. Penggunaan utama CBT meliputi instruksi dalam perkakasan komputer, perisian, dan peralatan operasi. Yang terakhir sangat penting kerana CBT dapat memberikan pengalaman simulasi kepada pelajar dalam mengendalikan peralatan atau mesin tertentu sambil menghilangkan risiko kerosakan peralatan mahal oleh pelatih atau bahkan pengguna baru. Pada masa yang sama, penggunaan operasi peralatan sebenarnya dimaksimumkan kerana tidak perlu digunakan sebagai alat latihan. Penggunaan latihan berasaskan komputer membolehkan perniagaan kecil mengurangkan kos latihan sambil meningkatkan keberkesanan latihan. Kos dikurangkan melalui pengurangan perjalanan, masa latihan, waktu henti untuk perkakasan operasi, kerosakan peralatan, dan tenaga pengajar. Keberkesanan ditingkatkan melalui standardisasi dan individualisasi.

Latihan berasaskan web (WBT) adalah bentuk CBT yang semakin popular. Banyaknya organisasi yang mempunyai akses Internet melalui sambungan berkelajuan tinggi telah menjadikan bentuk CBT ini mungkin. Dengan menyediakan bahan latihan di laman Web yang dapat diakses melalui penyemak imbas Internet mana pun, CBT dapat dijangkau oleh mana-mana syarikat dengan akses ke Web. Istilah 'kursus dalam talian' dan 'arahan berasaskan web' kadang-kadang digunakan secara bergantian dengan WBT.

Arahan Kendiri

Arahan kendiri menerangkan kaedah latihan di mana para pelajar memikul tanggungjawab utama untuk pembelajaran mereka sendiri. Tidak seperti arahan yang dipimpin oleh pengajar atau fasilitator, pelajar mengekalkan tahap kawalan yang lebih besar mengenai topik, urutan pembelajaran, dan kadar pembelajaran. Bergantung pada struktur bahan pengajaran, pelajar dapat mencapai tahap pembelajaran disesuaikan yang lebih tinggi. Bentuk instruksi diri merangkumi pembelajaran yang diprogramkan, instruksi individual, sistem pengajaran yang diperibadikan, arahan yang dikendalikan oleh pelajar, dan kajian korespondensi. Manfaat termasuk sistem sokongan yang kuat, maklum balas segera, dan sistematisasi.

Latihan Audiovisual

Kaedah latihan audiovisual merangkumi televisyen, filem, dan rakaman video. Seperti kajian kes, permainan peranan, dan simulasi, mereka dapat digunakan untuk mendedahkan pekerja kepada situasi 'dunia nyata' dengan cara yang menjimatkan masa dan kos. Kelemahan utama kaedah latihan audiovisual ialah kaedah tersebut tidak dapat disesuaikan untuk khalayak tertentu, dan mereka tidak membenarkan peserta bertanya atau berinteraksi semasa pembentangan bahan.

Latihan Membina Pasukan

Pembentukan pasukan adalah penciptaan dan pemeliharaan aktif kumpulan kerja yang berkesan dengan tujuan dan objektif yang serupa. Untuk tidak keliru dengan pembentukan dan penggunaan pasukan yang tidak formal, ad-hoc di tempat kerja, pembinaan pasukan adalah proses formal untuk membina pasukan kerja dan merumuskan objektif dan tujuan mereka, biasanya difasilitasi oleh perunding pihak ketiga. Pembentukan pasukan biasanya dimulai untuk memerangi dinamika kelompok yang lemah, hubungan pengurusan pekerja, kualiti, atau produktivitas. Dengan menyedari masalah dan kesulitan yang berkaitan dengan penciptaan dan pengembangan pasukan kerja, pembinaan pasukan menyediakan proses terstruktur dan berpandu yang manfaatnya meliputi kemampuan yang lebih besar untuk menguruskan projek dan proses yang kompleks, fleksibiliti untuk bertindak balas terhadap situasi yang berubah, dan motivasi yang lebih besar di kalangan anggota pasukan . Pembentukan pasukan boleh merangkumi pelbagai kaedah latihan yang berbeza, dari latihan rendaman luar hingga sesi sumbang saran. Kelemahan utama pembinaan pasukan formal ialah kos menggunakan pakar luar dan mengambil sekumpulan orang dari pekerjaan mereka semasa program latihan.

Perantisan dan Magang

Perantisan adalah satu bentuk latihan di tempat kerja di mana pelatih bekerja dengan pekerja yang lebih berpengalaman untuk jangka masa, mempelajari sekumpulan kemahiran yang berkaitan yang akhirnya akan melayakkan pelatih untuk melakukan pekerjaan atau fungsi baru. Perantisan sering digunakan dalam posisi yang berorientasikan pengeluaran. Magang adalah satu bentuk magang yang menggabungkan latihan di tempat kerja di bawah pekerja yang lebih berpengalaman dengan pembelajaran di kelas.

Putaran Kerja

Jenis latihan berdasarkan pengalaman lain adalah penggiliran pekerjaan, di mana pekerja bergerak melalui serangkaian pekerjaan untuk mendapatkan pemahaman yang luas mengenai keperluan masing-masing. Penggiliran pekerjaan mungkin sangat berguna dalam perniagaan kecil, yang mungkin kurang mempunyai pengkhususan peranan daripada yang biasa dilihat di organisasi yang lebih besar.

APLIKASI PROGRAM LATIHAN

Walaupun aplikasi latihan dan pengembangan berbeda dengan fungsi dan keterampilan yang diperlukan oleh organisasi, beberapa aplikasi latihan umum dapat dibedakan, termasuk latihan teknik, latihan penjualan, latihan perkeranian, latihan komputer, latihan komunikasi, pengembangan organisasi, pengembangan kerjaya, pengembangan penyeliaan, dan pengembangan pengurusan.

Latihan teknikal menerangkan pelbagai program latihan yang sangat berbeza dalam aplikasi dan kesulitan. Latihan teknikal menggunakan kaedah latihan umum untuk pengajaran konsep teknikal, maklumat fakta, dan prosedur, serta proses dan prinsip teknikal.

Latihan penjualan tertumpu pada pendidikan dan latihan individu untuk berkomunikasi dengan pelanggan secara persuasif. Latihan penjualan dapat meningkatkan pengetahuan pekerja mengenai produk organisasi, meningkatkan kemahiran menjualnya, menanamkan sikap positif, dan meningkatkan keyakinan diri pekerja. Pekerja diajar untuk membezakan keperluan dan kehendak pelanggan, dan untuk menyampaikan mesej bahawa produk atau perkhidmatan syarikat dapat memuaskan mereka dengan berkesan.

Latihan perkeranian tertumpu pada latihan staf sokongan perkeranian dan pentadbiran, yang telah mengambil peranan yang diperluas dalam beberapa tahun terakhir. Dengan semakin bergantung pada komputer dan aplikasi komputer, latihan perkeranian harus berhati-hati untuk membezakan kemahiran asas dari aplikasi komputer yang selalu berubah yang digunakan untuk menyokong kemahiran ini. Latihan perkeranian semakin mesti menanamkan kemahiran membuat keputusan yang lebih baik dalam pekerja ini kerana mereka mengambil peranan dan tanggungjawab yang diperluas.

Latihan komputer mengajarkan penggunaan komputer dan aplikasi perisiannya dengan berkesan, dan sering kali harus mengatasi ketakutan asas teknologi yang dihadapi oleh kebanyakan pekerja dan mengenal pasti dan meminimumkan sebarang rintangan terhadap perubahan yang mungkin timbul. Tambahan pula, latihan komputer mesti menjangkakan dan mengatasi keluk pembelajaran panjang dan curam yang akan dialami oleh ramai pekerja. Untuk melakukannya, latihan seperti ini biasanya ditawarkan dalam modul yang lebih lama dan tidak terganggu untuk memungkinkan penumpuan yang lebih besar, dan latihan berstruktur dilengkapi dengan latihan langsung. Bidang latihan ini biasanya disebut penting bagi kekayaan kebanyakan syarikat, besar dan kecil, yang beroperasi dalam ekonomi maju teknologi sekarang.

Latihan komunikasi bertumpu pada peningkatan kemahiran komunikasi interpersonal, termasuk menulis, persembahan lisan, mendengar, dan membaca. Untuk berjaya, segala bentuk latihan komunikasi harus difokuskan pada peningkatan asas kemahiran dan bukan hanya pada pertimbangan gaya. Tambahan pula, latihan harus berfungsi untuk membina kemahiran sekarang daripada membina semula dari bawah ke atas. Latihan komunikasi boleh diajar secara berasingan atau dapat disatukan secara berkesan ke dalam jenis latihan lain, kerana pada dasarnya berkaitan dengan disiplin lain.

berapa umur brooklyn rae silzer

Pengembangan organisasi (OD) merujuk kepada penggunaan pengetahuan dan teknik dari sains tingkah laku untuk menganalisis struktur organisasi yang ada dan melaksanakan perubahan untuk meningkatkan keberkesanan organisasi. OD berguna dalam berbagai bidang seperti penyelarasan tujuan pekerja dengan tujuan organisasi, komunikasi, fungsi pasukan, dan membuat keputusan. Ringkasnya, ini adalah proses pengembangan dengan fokus organisasi untuk mencapai tujuan yang sama dengan aktiviti latihan dan pembangunan lain yang ditujukan kepada individu. Pengamal OD biasanya mempraktikkan apa yang telah disebut sebagai 'kajian tindakan' untuk melakukan perubahan yang teratur yang telah dirancang dengan teliti untuk meminimumkan kejadian yang tidak dapat diramalkan atau yang tidak dijangka. Penyelidikan tindakan merujuk kepada analisis sistematik organisasi untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik mengenai sifat masalah dan kekuatan di dalamnya.

Perkembangan kerjaya merujuk kepada kemajuan formal posisi pekerja dalam organisasi dengan menyediakan strategi pengembangan jangka panjang dan merancang program latihan untuk mencapai strategi ini serta tujuan individu. Perkembangan kerjaya mewakili keprihatinan yang semakin meningkat untuk kesejahteraan pekerja dan keperluan jangka panjang mereka. Bagi individu, ini melibatkan penerangan mengenai tujuan kerjaya, penilaian tindakan yang diperlukan, dan pilihan dan pelaksanaan langkah-langkah yang diperlukan. Bagi organisasi, pengembangan kerjaya mewakili pengembangan dan peningkatan pekerja yang sistematik. Untuk terus berkesan, program pengembangan kerjaya mesti membolehkan individu menyatakan keinginan mereka. Pada masa yang sama, organisasi berusaha untuk memenuhi keperluan yang dinyatakan sebanyak mungkin dengan mengikuti komitmen secara konsisten dan memenuhi harapan pekerja yang ditimbulkan oleh program ini.

Pembangunan pengurusan dan penyeliaan melibatkan latihan pengurus dan penyelia dalam kemahiran kepemimpinan asas, yang membolehkan mereka berfungsi dengan berkesan dalam kedudukan mereka. Bagi pengurus, inisiatif latihan difokuskan untuk menyediakan mereka dengan alat untuk menyeimbangkan pengurusan sumber pekerja mereka dengan strategi dan matlamat organisasi. Pengurus belajar mengembangkan pekerjanya dengan berkesan dengan menolong pekerja belajar dan berubah, serta dengan mengenal pasti dan mempersiapkan mereka untuk tanggungjawab di masa depan. Pengembangan pengurusan juga dapat mencakup program untuk mengembangkan keterampilan membuat keputusan, membuat dan mengelola tim kerja yang berhasil, memperuntukkan sumber daya dengan berkesan, penganggaran, perancangan perniagaan, dan penetapan tujuan.

BIBLIOGRAFI

Jacob, Ronal L. Latihan Dalam Kerja Berstruktur . Penerbit Berrett-Koehler, Mac 2003.

Kim, Nancy J. 'Pendidikan Berterusan Tidak Lagi Pilihan.' Jurnal Perniagaan Puget Sound . 15 Ogos 1997.

Solomon, Charlene Marmer. 'Pembelajaran berterusan: Berlumba-lumba untuk terus mengikuti perkembangan.' Tenaga kerja . April 1999.

Pentadbiran Perniagaan Kecil A.S. Roberts, Gary, Gary Seldon, dan Carlotta Roberts. Pengurusan Sumber Manusia . n.d.