Pemulangan

Dua tahun lepas , Daniel Shin berhenti dari pekerjaannya dan memulakan syarikat.

Perbuatan itu, dengan hampir semua standard, dipuji, berlaku seperti yang berlaku di tengah-tengah kemelesetan terburuk dalam beberapa dekad dan memandangkan Shin telah menikmati jenis kehidupan kelas menengah ke atas yang, sekali terasa, dapat menjadi sukar. Berasa putus asa. Dilahirkan di Korea Selatan, Shin berpindah ke pinggir bandar Washington, D.C., bersama ibu bapanya ketika berusia 9. Dia pergi ke sekolah menengah magnet dan masuk ke Universiti Wharton University of Pennsylvania, di mana dia belajar kewangan dan pemasaran. Menjelang tahun 2008, dia dengan selesa berada di pejabat McKinsey & Company di New Jersey, di mana pengurangan era kemelesetan bermaksud bahawa bacchanal Karibia yang dibayar semua perbelanjaan telah memberi jalan untuk perjalanan ski yang bertapa (tetapi masih semua biaya dibayar). Dia mempunyai sebuah apartmen di Manhattan. Dia selesa. Ibu bapanya berasa bangga.



Namun entah bagaimana, kehidupan ini, dalam semua kemuliaan yang membosankan, tidak terasa seperti kehidupannya sendiri. Shin adalah seorang usahawan, setelah memulakan dua syarikat ketika masih di kuliah. Yang pertama, laman web untuk pelajar yang mencari perumahan, gagal dengan teruk. Yang kedua, sebuah syarikat periklanan Internet yang disebut Undang Media, yang dia bersama-sama dengan beberapa rakan sekelasnya pada tahun seniornya, lebih menjanjikan. Ia memenangi pertandingan rancangan perniagaan pada awal tahun 2007 dan mengumpulkan $ 1 juta modal teroka pada tahun berikutnya.



Teman-teman Shin akhirnya akan menjual Jemput Media ke Google dengan harga $ 81 juta, tetapi Shin telah meninggalkan syarikat itu jauh sebelum itu berlaku. Ibu bapanya, yang datang dari Korea tepat sehingga anak mereka dapat membesar untuk bekerja di tempat seperti McKinsey, tidak akan melihat Daniel membuang peluang untuk permulaan yang kehilangan wang yang tidak pernah didengar oleh orang lain . 'Itulah satu-satunya sebab saya berada di McKinsey,' kata Shin. 'Rasanya tidak seperti kerjaya bagi saya. Saya selalu mahu memulakan perniagaan. '

Pada akhir 2009, Shin sudah selesai dengan perundingan, tetapi dia belum memiliki keberanian untuk menyerang sendiri. Dia melamar, dan ditawarkan, pekerjaan di pejabat New York City, Apax Partners, sebuah syarikat ekuiti swasta Eropah. Dia menerima tawaran itu dengan syarat dia boleh menangguhkan tarikh mula sehingga Ogos berikutnya, sehingga dia dapat menyelesaikan tugas dua tahun yang dijanjikannya kepada McKinsey. Itu adalah pembohongan; dia keluar di McKinsey pada bulan November. 'Ini adalah peluang saya untuk mendapatkan sesuatu tanpa alasan ibu bapa saya memberitahu saya bahawa saya tidak dapat melakukannya,' kata Shin. 'Saya mempunyai sekitar enam bulan.'



Shin mula bekerja. Dia dan dua rakan kuliah bersembunyi di sebuah rumah dengan papan putih, komputer riba, dan bekalan McDonald's yang tidak berkesudahan untuk satu siri sesi sumbang saran sepanjang hari. Matlamat mereka: untuk menghasilkan perniagaan yang akan berkembang pesat dan tidak memerlukan modal permulaan. Mereka bermula dengan 20 idea dan, selama dua bulan, menjadikannya satu: syarikat kupon gaya Groupon yang akan menawarkan tawaran di restoran, acara, dan barang dagangan. Shin menyukai model perniagaan kerana mempunyai strategi pembiayaan bawaan: Tunai datang dalam beberapa bulan sebelum syarikat harus membayarnya, memberinya bekalan hutang percuma. Dia memilih nama - Ticket Monster - mengumpulkan beberapa ribu alamat e-mel, dan melancarkan laman web ini pada bulan Mei.

Sebulan kemudian, Apax memanggil Shin untuk membatalkan tawaran pekerjaannya. Firma itu telah melakukan pemeriksaan latar belakang dan mendapati bahawa Daniel Shin bukan sekutu McKinsey tahun kedua tetapi Ketua Pegawai Eksekutif syarikat yang berkembang pesat yang memperoleh pendapatan $ 1 juta sebulan. Menjelang akhir musim panas, Ticket Monster meningkat dua kali ganda, meningkat menjadi 60 pekerja. Menjelang akhir tahun, saiz syarikat itu meningkat dua kali ganda.

Ketika saya bertemu Shin pada Ogos lalu, hanya 20 bulan setelah dia berhenti dari McKinsey, dia mempunyai 700 pekerja dan pendapatan kira-kira $ 25 juta sebulan. 'Kami selalu takut bahawa kami tidak akan tumbuh dengan cukup cepat,' kata Shin, seorang bayi berusia 26 tahun dengan suara yang melambung tinggi dan bingkai yang membingungkan. Setahun yang lalu, dia adalah salah satu dari dua jurujual di syarikat itu; hari ini, dia duduk di pejabat sudut baru yang bertindak seperti CEO. 'Kami tidak percaya menghabiskan wang pada awal hari,' kata Shin. 'Kami mempunyai idea macho ini untuk memulakannya.' Seminggu setelah dia mengatakan ini, Shin menjual syarikatnya ke laman sosial sosial LivingSocial dengan harga yang dilaporkan bernilai $ 380 juta.



Seorang pendatang memulakan perniagaan, mencipta ratusan pekerjaan, dan menjadi kaya di luar impiannya yang paling liar — semuanya dalam masa beberapa bulan. Ini adalah kisah hanya-di-Amerika yang membuat kita menggeleng-geleng dengan rasa hairan, malah bangga. Pada masa pengangguran 9 peratus, ini juga jenis kisah yang sangat perlu kita dengar oleh orang Amerika.

Tetapi Daniel Shin bukan pendatang seperti itu. Dia pergi ke arah yang bertentangan. Ticket Monster berpusat di Seoul, Korea Selatan. Shin tiba di sana pada Januari 2010 dengan rancangan yang tidak jelas untuk memulakan syarikat; sesi sumbang saran yang menghasilkan Ticket Monster berlangsung di rumah neneknya di Seoul. Sekarang dia adalah yang paling dekat dengan Mark Zuckerberg dari Korea, walaupun pada waktu kedatangannya, dia hampir tidak dapat berbahasa Korea.

Disember lalu, Shin dipanggil ke Gedung Putih versi Korea Selatan - Rumah Biru - untuk pertemuan dengan presiden negara itu, mantan eksekutif Hyundai bernama Lee Myung-bak. Turut hadir adalah CEO banyak syarikat terbesar di negara ini — LG, Samsung, SK, dan setengah lusin syarikat lain. 'Itu adalah konglomerat dan saya,' kata Shin. 'Mereka mengatakan,' Kami mempunyai pendapatan X miliar, dan kami berada di jumlah negara X. ' Saya seperti, 'Kami tidak ada beberapa bulan yang lalu.' 'Shin ketawa — ketawa yang malu-malu, ketika dia menceritakan kisah ini dan menggelengkan kepalanya. Sudah setahun setengah gila. 'Saya rasa ini pertama kalinya presiden mengetahui nama usahawan,' katanya. Beberapa minggu kemudian, Presiden Lee memberikan alamat radio di mana dia menyanyikan pujian Shin dan mendesak pemuda Korea Selatan untuk mengikuti teladannya. (Dalam bahasa Korea, nama keluarga ada sebelum diberi nama. Sepanjang cerita ini, saya telah menggunakan konvensyen Barat, seperti yang dilakukan oleh kebanyakan ahli perniagaan Korea.)

Pada akhir musim panas lalu, saya mengembara ke Seoul, sebuah bandar raya moden yang berjumlah 25 juta, kerana saya ingin mengetahui bagaimana seorang kanak-kanak berusia dua puluh tahun yang mempunyai wang dan kemahiran berbahasa yang terhad dapat menjadi harapan ekonomi besar negara ini. Saya ingin tahu apa yang sedang berlaku di Seoul — dan juga, apa yang berlaku di dalam kepala Daniel Shin dari Wharton dan McKinsey dan McLean, Virginia. Mengapa seorang lelaki yang boleh menulis tiket sendiri dengan mudah di A.S. memutuskan untuk melakukannya di seberang dunia?

Perkara pertama yang saya pelajari adalah bahawa Shin tidak sendirian - dia bukan satu-satunya orang Amerika yang muda dan bercita-cita tinggi dalam perniagaan kupon. Ketua pesaingnya, Coupang, diasaskan oleh seorang usahawan bersiri Korea Korea berusia 33 tahun bernama Bom Kim, yang tahun lalu berhenti dari Harvard Business School dan berpindah ke Seoul untuk memulakan syarikatnya. Setelah lebih dari setahun dalam perniagaan, Coupang mempunyai 650 pekerja dan $ 30 juta dari pelabur A.S. Kim berharap dapat mengetengahkan syarikat itu di Nasdaq pada tahun 2013. 'Ada peluang di sini,' kata Kim. 'Saya mahu ini menjadi syarikat seperti PayPal atau eBay.'

Kim adalah salah satu daripada lebih dari 12 usahawan Amerika yang saya temui di Seoul. Mereka adalah pengasas permulaan media, permulaan permainan video, permulaan perkhidmatan kewangan, permulaan pembuatan, permulaan pendidikan, dan bahkan permulaan yang didedikasikan untuk menghasilkan lebih banyak syarikat baru. 'Ini trend besar di sini,' kata Henry Chung, pengarah urusan DFJ Athena, sebuah firma modal teroka dengan pejabat di Seoul dan Silicon Valley. 'Terdapat banyak pelajar yang belajar di luar negara dan akan kembali.'

Negara tempat mereka kembali adalah tempat yang sama sekali berbeza dari tempat mereka (atau ibu bapa mereka) bertahun-tahun yang lalu. Pada tahun 1961, separuh selatan semenanjung Korea - secara formal dikenal sebagai Republik Korea - adalah salah satu tempat termiskin di dunia. Korea Selatan tidak memiliki sumber mineral untuk dibicarakan, dan berada di peringkat ke-117 di dunia dari segi tanah pertanian per kapita, di belakang Arab Saudi dan Somalia. Lima puluh tahun yang lalu, rata-rata penduduk Korea Selatan hidup dan juga rata-rata penduduk Bangladesh. Hari ini, orang Korea Selatan juga hidup di Eropah. Negara ini mempunyai ekonomi terbesar ke-12 di dunia dengan daya beli, kadar pengangguran hanya 3.2 peratus, dan salah satu kadar hutang awam terendah di dunia. Pertumbuhan PDB per kapita Korea Selatan selama setengah abad yang lalu — 23,000 persen — mengalahkan China, India, dan setiap negara lain di dunia. 'Ramai orang Korea masih mengatakan bahawa pasaran terlalu kecil,' kata Shin. 'Tetapi tidak. Ia sangat besar. '

Korea Selatan lebih kecil dari wilayah Iceland tetapi memiliki 166 kali jumlah penduduknya, yang bermaksud bahawa 80 peratus dari 49 juta warganya tinggal di kawasan bandar. Di ibu kota, kedai runcit dan perniagaan menjangkau tinggi dan jauh di bawah bumi di batu-batu membeli-belah bawah tanah. Sebilangan besar bar dan kelab malam di Seoul tetap terbuka sehingga matahari terbenam, tetapi hanya berjalan di jalan-jalan yang sempit dan berbukit di kota ini - digeruni oleh penjaja dan diapit oleh tanda-tanda neon yang mengiklankan sendi barbeku dan bilik karaoke dan 'motel cinta' di mana-mana-boleh memabukkan semua oleh sendiri. Sejam perjalanan ke barat, di Incheon, bangunan pangsapuri 50 dan 60 tingkat merangkumi sawah dan kebun sayur.

Rasa ketumpatan claustrophobic diperbesar oleh pelukan teknologi komunikasi negara. Pada tahun 1990-an, pemerintah Korea Selatan melabur banyak dalam pemasangan kabel serat optik, dengan hasilnya pada tahun 2000, orang Korea empat kali lebih besar daripada orang Amerika yang mempunyai akses Internet berkelajuan tinggi. Orang Korea masih menikmati Internet terpantas di dunia sambil membayar beberapa harga terendah. Cara termudah untuk merasa seperti orang luar di negara ini adalah menaiki salah satu kereta bawah tanah Seoul, yang dilengkapi dengan perkhidmatan selular berkelajuan tinggi, Wi-Fi, dan TV digital, dan melihat di mana sahaja tetapi di layar di tangan anda.

Adakah anda pernah mendengar istilah itu Pali Pali ? ' tanya Brian Park, CEO X-Mon Games yang berusia 32 tahun, yang membuat permainan untuk peranti mudah alih. Ungkapan itu - sering diucapkan dengan cepat dan banyak - dapat didengar di seluruh Seoul; ia diterjemahkan secara kasar kepada 'Cepat, cepat.' Park, yang mengasaskan syarikatnya pada awal tahun 2011 dengan modal benih $ 40,000 dari Ticket Monster's Shin dan $ 40,000 lagi dari pemerintah Korea Selatan, mengemukakan ungkapan itu dalam usaha menjelaskan tiga tempat tidur yang saya perhatikan di bilik persidangan syarikatnya.

'Ini normal,' katanya, memberi isyarat di rumah susun sementara. 'Budaya gila kami.' Oleh itu, dia tidak bermaksud budaya syarikat tujuh orang itu. Dia bermaksud budaya seluruh negara Korea Selatan, di mana rata-rata pekerja menghabiskan 42 jam seminggu untuk pekerjaan pada tahun 2010, yang tertinggi dalam Organisasi Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi. (Rata-rata orang Amerika bekerja 34 jam; rata-rata orang Jerman, 26.) Saya melihat pengaturan tidur yang serupa di kebanyakan syarikat permulaan yang saya kunjungi, dan bahkan di beberapa syarikat yang lebih besar. Ketua Pegawai Eksekutif syarikat teknologi 40 orang memberitahu saya bahawa dia tinggal di pejabatnya selama lebih dari satu tahun, tidur di kasur lipat kecil di sebelah mejanya. Dia baru-baru ini menyewa sebuah pangsapuri kerana para pelaburnya mengambil berat tentang kesihatannya.

Dalam kehidupan peribadi mereka, orang Korea Selatan tanpa henti meningkatkan diri, menghabiskan lebih banyak pendidikan swasta — pelajaran bahasa Inggeris dan sekolah rendah untuk peperiksaan kemasukan ke kolej — daripada yang dilakukan oleh warga negara maju lain. Obsesi lain: pembedahan kosmetik, yang lebih biasa di Korea Selatan daripada tempat lain di dunia.

Namun di sebalik pertunjukan dinamisme ini, Korea Selatan tetap menjadi tempat yang sangat konservatif. Shin memberitahu saya mengenai pertemuan, pada awal Ticket Monster, dengan seorang eksekutif dari konglomerat Korea yang besar mengenai perjanjian pemasaran. Eksekutif enggan bercakap perniagaan. Dia ingin tahu mengapa seorang pemuda dengan keluarga kaya dan diploma Liga Ivy bermain-main dengan syarikat baru. 'Dia mengatakan bahawa jika anaknya melakukan apa yang aku lakukan, dia akan menolaknya,' ingat Shin. Sekiranya ini terdengar seperti hiperbola, bukan: Jiho Kang, yang merupakan ketua pegawai teknologi syarikat permulaan di California dan CEO yang lain di Seoul, mengatakan bahawa ketika dia memulakan syarikat setelah sekolah menengah, ayahnya, seorang profesor kolej, menendangnya keluar dari rumah. 'Ayah saya serius konservatif, serius Korea,' kata Kang.

Orang Korea yang lebih tua menganggap pengambilan risiko dengan kecurigaan tidak mengejutkan, memandangkan sejarah negara itu. Krisis kewangan Asia pada tahun 1997 hampir menghancurkan keajaiban ekonomi Korea Selatan. (Dalam pertunjukan ketahanan nasional yang luar biasa, orang Korea Selatan menyerahkan ratusan paun emas — tali perkahwinan, pesona nasib baik, pusaka — untuk membantu pemerintah mereka melunaskan hutangnya.) Hari-hari ini, Seoul, yang berjarak hanya 30 batu dari sempadan Korea Utara, tetap berjaga-jaga untuk serangan nuklear atau kimia. Suatu petang ketika saya berada di Seoul, bandar itu berhenti selama 15 minit ketika siren meletup dan polis membersihkan jalan raya. Latihan ini, yang diadakan beberapa kali dalam setahun, boleh dilakukan lebih banyak lagi. Disember lalu, selusin jet pejuang Korea Selatan menyerbu jalan-jalan kota untuk mensimulasikan serangan udara Korea Utara.

Di tengah semua ketidakstabilan ini, Chaebol, konglomerat milik keluarga Korea, telah menjadi keraguan kestabilan, memberikan pekerjaan terbaik, melatih generasi pemimpin baru, dan mengubah negara ini menjadi tenaga eksport seperti sekarang. Chaebol berkembang berkat kebijakan pemerintah, yang dilembagakan pada tahun 1960-an, yang memberi mereka status monopoli di setiap industri utama. Kekuatan mereka sangat berkurang setelah krisis kewangan 1997, tetapi Chaebol masih menguasai ekonomi. Penjualan Chaebol terbesar Korea Selatan pada tahun 2010, Kumpulan Samsung, hampir $ 200 bilion, atau sekitar seperlima dari KDNK negara itu.

Bagi banyak orang Korea Selatan, menjadi seorang usahawan — maksudnya, menentang sistem yang menjadikan negara ini kaya — dipandang sebagai pemberontak atau bahkan menyimpang. 'Katakan anda bekerja di Samsung dan suatu hari anda mengatakan, 'Ini bukan untuk saya' dan mulakan syarikat,' kata Won-ki Lim, seorang wartawan untuk Harian Ekonomi Korea . 'Saya tidak tahu bagaimana orang Amerika memikirkannya, tetapi di Korea, banyak orang akan menganggap anda sebagai pengkhianat.' Pinjaman perniagaan pada umumnya memerlukan jaminan peribadi, dan kebankrapan biasanya membatalkan mantan pengusaha dari pekerjaan yang baik. 'Orang yang gagal meninggalkan negara ini,' kata Lim. 'Atau mereka meninggalkan industri mereka dan memulakan sesuatu yang berbeza. Mereka membuka kedai roti atau kedai kopi. '

Hukuman kerana kegagalan lebih berat bagi pengusaha wanita. Ketika Ji Young Park mendirikan syarikat pertamanya, pada tahun 1998, banknya tidak hanya mewajibkannya untuk menjamin pinjaman syarikat secara peribadi - permintaan khas untuk pengasas lelaki - ia juga menuntut jaminan dari suaminya, orang tuanya, dan ibu bapa suaminya. Park gigih — perniagaannya sekarang, Com2uS, adalah pembangun permainan telefon bimbit bernilai $ 25 juta — tetapi kasusnya sangat jarang berlaku. Menurut Pemantau Keusahawanan Global, Korea Selatan memiliki lebih sedikit pengusaha wanita, berdasarkan per kapita, daripada Arab Saudi, Iran, atau Pakistan. 'Sebilangan besar syarikat yang diciptakan wanita sangat kecil, dan kadar kelangsungan hidupnya sangat rendah,' kata Hyunsuk Lee, seorang profesor di Universiti Sains dan Teknologi Nasional Seoul.

Usahawan di Korea Selatan sering berjuang untuk mengumpulkan modal. Walaupun kapitalis teroka Korea melabur beberapa miliar dolar setahun - kira-kira separuh daripadanya berasal dari kas kerajaan - sebahagian besar wang itu dialihkan ke syarikat-syarikat yang mapan dan menguntungkan dan bukannya syarikat baru. Bukannya VC Korea membenci syarikat kecil; hanya sukar untuk menjana wang menjualnya. 'The Chaebol tidak membeli syarikat,' kata Chester Roh, seorang usahawan bersiri dan pelabur malaikat yang telah membuat satu syarikat awam dan menjualnya kepada Google. 'Mereka tidak perlu. Mereka hanya memanggil anda dan berkata, 'Kami akan memberi anda pekerjaan yang baik.' '

bagaimana adik wahlberg meninggal dunia

Sebagai orang Amerika, Daniel Shin tidak dikenakan kekangan ini. Pelabur institusi terbesarnya ialah Insight Venture Partners di New York City, di mana rakan sebilik kuliahnya bekerja sebagai rakan sekutu. 'Orang Korea Amerika mempunyai kelebihan daya saing yang besar,' kata Ji Young Park. 'Mereka dapat mengumpulkan pelaburan yang jauh lebih besar dari luar Korea, dan mereka dapat mengambil model perniagaan dari A.S. Lebih sukar bagi orang Korea yang tulen.' Ini juga mempunyai komponen budaya: 'Orang Korea Korea tidak cenderung pada pemikiran Korea,' kata Richard Min, pengasas bersama dan CEO Seoul Space. 'Mereka terbuka untuk mengambil risiko.'

Min, seorang Korea Korea berusia 38 tahun, adalah bekas perenang perguruan yang kelihatan seolah-olah masih boleh melakukan beberapa pusingan. Dia berpakaian dengan baik dan bercakap dengan pantas, hanya dengan sedikit aksen dari bahasa asalnya di New England. Dia melancarkan Seoul Space tahun lalu dengan dua orang Amerika lain sebagai keraguan keusahawanan gaya Silicon Valley di Seoul. Syarikat ini menawarkan ruang pejabat yang diskaun untuk syarikat permulaan, mentor mereka, dan kemudian memperkenalkannya kepada para pelabur, sebagai pertukaran saham kecil ekuiti. 'Kami berusaha mendapatkan ekosistem di sini,' kata Min, memimpin saya melalui lautan perabot pejabat yang tidak sesuai di mana 20 atau lebih orang muda sedang bermain di papan kekunci.

Min berpindah ke Korea Selatan pada tahun 2001 kerana dia ingin tahu tentang akarnya dan kerana dia melihat peluang dalam identiti ganda. Syarikat Korea pertamanya, Zingu, adalah syarikat iklan bayar per klik pertama di negara ini. Ketika serangan dot-com melanda Seoul, dia mengubah Zingu menjadi firma perunding untuk membantu syarikat Korea yang besar memasarkan diri mereka di luar negara. Dua tahun yang lalu, ketika pelancaran iPhone Apple oleh Korea memberikan jalan mudah kepada para pembangun perisian tempatan kepada pengguna antarabangsa, dia memutuskan bahawa peluang besar berikutnya adalah pada permulaan. 'Anda mempunyai generasi baru yang merasa seperti mereka memiliki jalan yang tidak berfungsi untuk Samsung,' kata Min, yang merobohkan agensi iklannya untuk fokus pada Seoul Space. 'Kami berada di barisan hadapan perubahan besar.'

Saya menganggap bahawa semua orang yang bekerja di Seoul Space adalah orang Korea, tetapi ketika Min mula memperkenalkan saya, saya menyedari bahawa separuh daripada orang-orang ini adalah orang Amerika — ada Victor dari Hawaii, Peter dari Chicago, Mike dari Virginia. Yang lain adalah warganegara Korea tetapi dengan cara Amerika yang jelas untuk melihat dunia. 'Saya seorang jurutera tulen - salah satu kutu buku itu,' kata Richard Choi, yang datang ke Amerika Syarikat pada tahun 2002, sebagai pelajar jurusan kejuruteraan bioperubatan di Johns Hopkins. 'Saya sama sekali tidak berminat dalam perniagaan.'

Choi menganggap dia akan berada di makmal beberapa syarikat besar, tetapi ketika dia dan beberapa rakan sekelas mereka merancang alat yang memudahkan juruteknik perubatan mengambil darah, dia mendapati dirinya berada dalam pertandingan rancangan perniagaan. Pasukannya memenangi tempat pertama - hadiah $ 5,000 yang sangat tinggi - dan dia terpikat. Choi berfikir untuk memulakan syarikat setelah tamat pengajian, tetapi dia menghadapi masalah: Visa pelajarnya telah tamat. Dia tidak mempunyai wang tunai $ 1 juta yang diperlukan untuk memenuhi syarat visa pelabur, jadi dia menganggap satu-satunya pilihan adalah mendapatkan pekerjaan dan berharap agar majikannya menaja permohonannya untuk tinggal tetap. Dia menjalani selusin wawancara di syarikat alat perubatan Amerika, tetapi tidak ada yang berminat, dan akhirnya dia mendaftar dalam program master di Cornell untuk tinggal selama satu tahun lagi. Setelah selesai, dia menyerah kepada Amerika, kembali ke Korea, dan mengambil pekerjaan di bahagian farmasi SK, salah satu konglomerat terbesar di negara ini.

Choi bekerja di SK selama tiga tahun, tetapi dia tidak pernah mengeluarkan bug keusahawanan dari sistemnya. Kerana bosan, dia memulakan sebuah syarikat pemasaran acara bernama Nodus, dan kemudian dia bertemu Min di sebuah pesta. Min memperkenalkannya kepada orang yang dengannya dia akhirnya (dengan satu orang lain) menjumpai syarikatnya sekarang, Spoqa, yang membuat aplikasi telefon pintar yang direka untuk menggantikan kad kesetiaan yang dikeluarkan oleh perniagaan runcit. 'Lucu bagaimana peristiwa kecil dapat mengubah hidup anda,' kata Choi.

Selama dua tahun kebelakangan ini, pemerintah Korea Selatan telah melancarkan satu siri dasar yang dirancang untuk membantu orang seperti Choi. Pentadbiran Perniagaan Kecil dan Sederhana - versi SBA Korea Selatan - telah mewujudkan ratusan inkubator di seluruh negara, yang menawarkan ruang pejabat percuma kepada para pengusaha, geran beribu-ribu dolar, dan jaminan pinjaman. Terdapat misi yang ditaja oleh kerajaan ke Amerika Syarikat dan seminar berkala untuk usahawan yang bercita-cita tinggi. 'Ekonomi kita tidak lagi hanya bergantung pada konglomerat,' kata Jangwoo Lee, anggota Majlis Presiden untuk Masa Depan dan Visi dan seorang profesor di Universiti Nasional Kyungpook di Seoul. 'Ini adalah abad ke-21. Kami memerlukan instrumen lain untuk pertumbuhan ekonomi. '

Instrumen itu, kata Lee kepada saya, akan menjadi orang seperti Shin. 'Dia adalah bagian dari tren baru di Korea,' kata Lee. 'Dia berjaya dengan idea dan imaginasinya, tanpa banyak teknologi dan pelaburan.' Lee memberitahu saya bahawa walaupun Korea Selatan sangat pandai mengkomersialkan penyelidikan universiti, tetapi sangat buruk dalam memupuk jenis syarikat yang mengganggu yang sangat biasa di A.S. 'Kita perlu membuat anak muda kita bermimpi,' katanya.

Itu, kata Min, adalah idea Seoul Space. 'Kami memberi tumpuan untuk membantu orang memahami bagaimana sesuatu berfungsi di Silicon Valley,' katanya. Saya merasainya pada hari Sabtu pagi di Seoul Space, ketika saya menyaksikan setengah lusin pengusaha baru - beberapa orang Korea dan beberapa orang Amerika - menyampaikan idea mereka kepada 100 penonton di dalam bilik dan, melalui Skype, kepada beberapa ribu penonton di sekitar dunia sebagai sebahagian daripada rancangan TV Web yang dipanggil Minggu Ini dalam Permulaan . Bahasa sehari-hari, tentu saja, bahasa Inggeris, dan Min, yang telah menghabiskan berjam-jam untuk melatih enam pengusaha di padang mereka, bersandar di dinding di luar kamera, menonton dengan gugup ketika pelajarnya tampil.

Antara pembentangnya ialah bintang inkubator terbesar, Jaehong Kim, seorang lelaki berusia 26 tahun yang memakai kemeja putih dan seluar hitam yang tidak tersekat yang berhenti 8 inci di atas sepasang kasut berpakaian dua nada. Kim adalah pengasas bersama AdbyMe, sebuah syarikat pengiklanan dalam talian yang membolehkan syarikat di Korea Selatan dan Jepun membayar pengguna media sosial untuk menjajakan produk mereka. Dalam empat bulan pertama, Kim memperoleh keuntungan sambil memperoleh pendapatan $ 250,000 yang mengagumkan.

AdbyMe lulus dari Seoul Space awal tahun ini, memindahkan 10 pekerjanya ke sebuah pangsapuri kecil di seberang bandar. Ketika saya mampir pada hari Isnin, Kim menyuruh saya menanggalkan kasut, berjalan melewati bilik tidur yang tidak dapat dielakkan - 'Saya tidur dua malam seminggu di sini,' katanya sambil tersenyum - dan kemudian memperkenalkan saya kepada sekumpulan lelaki yang dia memanggil Ringo, Big I, dan AI. 'Namanya sebenarnya bukan AI,' jelas Kim. 'Kami saling memanggil dengan nama kod.'

Di kebanyakan syarikat Korea Selatan — bahkan banyak syarikat permulaan — pekerja diberi alamat pekerjaan bukan nama pertama mereka, tetapi Kim sedang mencuba sesuatu yang baru. Atas cadangan salah seorang pengasasnya, seorang jurutera yang tinggal di New Orleans ketika kecil, Kim memerintahkan para pekerja untuk membuang sistem titular dan memilih nama baru. Sekiranya mereka ingin menarik perhatiannya, mereka merujuk kepadanya bukan dengan ucapan tradisional Korea — 'Tuan. Ketua Pegawai Eksekutif - tetapi dengan nama panggilannya, Josh. 'Visi adalah bahawa pekerja magang dapat memberitahu saya sesuatu yang tidak betul,' katanya. Saya beranggapan bahawa Kim telah mendapat pendidikan di A.S., tetapi ternyata dia tidak keluar dari Wharton. Dia tinggal selama dua tahun di Kansas City, Kansas, tetapi pekerjaan terakhirnya adalah sebagai letnan pertama di Tentera Korea.

Pada bulan September, Kim mengumpulkan $ 500,000 dari pelabur di Korea Selatan. Matlamatnya adalah untuk mengumpulkan cukup untuk memenuhi syarat untuk visa pelabur Amerika.

Dia bukan satu-satunya usahawan yang bercakap tentang datang ke Amerika Syarikat. 'Saya tahu pasti bahawa saya mahukan satu tugas lagi di Amerika,' kata Shin. Dia ingin tahu apakah dia dapat meniru kejayaannya di pasaran Amerika yang lebih besar dan lebih kompetitif; dan walaupun sekarang dia dapat berbahasa Korea, dia tidak pernah berhenti menganggap dirinya sebagai orang Amerika. 'Saya tidak tahu kapan, dan terlalu awal untuk memikirkan idea, tetapi saya tahu saya mungkin akan berulang-ulang,' katanya. 'Saya rasa boleh melakukan perkara di kedua tempat.'