Utama Kepimpinan Yang Sedar Orang yang Menggunakan 3 Perkataan Cantik Ini Mempunyai Kecerdasan Emosi yang Sangat Tinggi

Orang yang Menggunakan 3 Perkataan Cantik Ini Mempunyai Kecerdasan Emosi yang Sangat Tinggi

Ia adalah perkara yang indah kadang-kadang: Saya menulis mengenai kecerdasan emosi , sama ada di Inc.com atau di e-buku percuma saya , Meningkatkan Kecerdasan Emosi 2021 , yang boleh dimuat turun di sini ), dan pembaca bertindak balas dengan idea yang lebih mendalam lagi pemahaman saya.

Itulah yang berlaku baru-baru ini apabila seorang pembaca, yang melihat tulisan saya dari tahun lalu memecah perbezaan antara kata-kata itu empati dan simpati , merujuk saya kepada pandangan dari Susan David.



Seorang ahli psikologi di Harvard Medical School dan pengarang buku 2016, Ketangkasan Emosi , David juga mempunyai perayaan Ceramah TED dengan lebih daripada sembilan juta tontonan. Dari semua perkara, itu dia Catatan Facebook pada bulan Januari yang mendorong saya untuk mengkaji semula topik ini.



Mari pertama-tama kita merakamkan perbezaan yang saya kaji empati dan simpati September lalu (dan untuk itu, kasihan ). Perbezaan ini penting kerana orang sering menggunakan kata-kata secara bergantian dan refleks - dan dengan itu, tidak betul.

Namun, merangkumi definisi, dan memikirkan apa yang sebenarnya anda katakan membawa kepada perubahan tingkah laku yang boleh mendorong peningkatan hubungan yang halus.



berapa umur jess bauer

Seperti yang saya tulis pada tahun 2020:

  • Empati melibatkan usaha. Ini adalah percubaan aktif untuk mengalami perasaan atau pemikiran orang lain. Ini mengenai cuba 'meletakkan diri anda dalam kasut orang lain', untuk menjadi orang biasa.
  • Simpati melibatkan pertalian yang lebih automatik atau sukarela. Saya mungkin secara automatik bersimpati dengan seseorang yang memiliki latar belakang yang serupa dengan saya, tetapi saya harus berusaha untuk berempati dengan seseorang yang mempunyai pengalaman hidup yang sangat berbeza.

Selain itu, walaupun dalam kategori yang berbeza, mari kita bincangkan perkataan lain dari peperiksaan tahun lalu: kasihan . Ini adalah konsep yang sangat berbeza, yang melibatkan kesedihan yang disebabkan oleh musibah orang lain, tetapi tanpa cadangan pemahaman emosi bersama.

Perkataan David menambah perkembangan dari simpati ke empati , dan seterusnya, adalah belas kasihan . Menurut singkatannya, ini menyiratkan: 'Anda menderita dan saya akan melakukan apa yang saya dapat untuk membantu.'



Ini semua adalah kata-kata yang indah, sejauh saya, kerana semuanya melibatkan hubungan manusia, bersama dengan reaksi sedih atau emosi terhadap kesakitan orang lain. Tetapi apabila orang bercakap tanpa berfikir, mereka kadang-kadang dapat membingungkan rasa belas kasihan dengan kata-kata lain yang saya kaji, menjadi kesan negatif.

  • Mereka mungkin melakukannya dengan 'berdagang,' yang bermaksud bahawa mereka mungkin mengatakan bahawa mereka merasa belas kasihan, ketika mereka benar-benar bermaksud empati atau simpati (atau kasihan).
  • Atau, mereka mungkin secara tidak sengaja 'melakukan perdagangan,' dengan mengatakan mereka merasa simpati misalnya, ketika mereka benar-benar bermaksud bahawa mereka bergerak untuk bertindak, seperti yang ditunjukkan oleh kasih sayang.

Sekarang, David dan saya tidak setuju 100 peratus mengenai implikasi dan definisi tepat dari semua perkataan yang terlibat di sini. Sebenarnya, itulah yang membuat saya memikirkan perkara ini secara mendalam untuk bermula.

  • Sebagai salah satu contoh, saya rasa implikasi yang diambilnya simpati ('Saya minta maaf kerana anda kesakitan') lebih dekat dengan apa yang saya rasa dicadangkan oleh kasihan .
  • Sementara itu, implikasi yang disifatkannya empati ('Saya dapat bayangkan bagaimana rasa sakit ini') lebih dekat dengan apa yang saya rasa tersirat simpati .

Sepertinya mereka satu langkah antara satu sama lain, secara linguistik. Tetapi saya tidak mahu terlalu terperangkap dalam hal itu. Perkara sebenarnya ialah melatih diri anda untuk memikirkan apa yang ingin anda sampaikan kepada orang lain, dan bagaimana kata-kata tertentu yang anda pilih akan muncul di telinga mereka.

(Pada dasarnya, bila-bila masa anda menerangkan 'Oh, tetapi yang sebenarnya saya maksudkan adalah ...,' anda mungkin melakukan sesuatu yang salah.)

Jadi, bayangkan skala gelongsor: Mulakan dengan kasihan , walaupun saya rasa itu dalam kategori yang sedikit berbeza, dan kemudian tiga besar: simpati , empati , belas kasihan - setiap orang mengekspresikan perasaan sebagai tindak balas terhadap situasi orang lain, tetapi masing-masing juga menyiratkan peningkatan hubungan, perawatan, dan bahkan tindakan.

Apabila anda memikirkan jangkaan setiap perkataan - terutamanya jika orang lain dalam perbualan anda menerapkan definisi yang lebih ketat - anda dapat melihat bagaimana refleks secara reflek memilih perkataan yang salah akan menghantar mesej yang berbeza daripada yang anda maksudkan.

berapa tinggi taman phaedra

Sekarang, mari kita bincangkan semua ini, secara ringkas, dalam konteks kecerdasan emosi.

Kecerdasan emosi telah mendapat rap buruk baru-baru ini. Pengkritik berpendapat bahawa itu berakar pada pemahaman dunia yang ketinggalan zaman, dan bahawa ia telah diperdebatkan melalui prisma ekonomi buruh dan pekerjaan awal abad ke-21.

Yang saya jawab dengan tiga kata lagi: 'Ya, mungkin, tapi ...'

Pada dasarnya, saya fikir orang telah mengembangkan penggunaan istilah tersebut kecerdasan emosi , sekurang-kurangnya secara kolokial. Bukan sekadar teori psikologi bagi mereka.

Ini juga merupakan singkatan bagi pekerjaan yang dilakukan orang untuk melatih diri bertindak dengan cara yang dapat meningkatkan komunikasi dan hubungan mereka.

Dengan kata lain, ketika saya menulis baru-baru ini dalam artikel lain mengenai perbezaan antara tindak balas selari dan konvergen dalam perbualan, kebanyakan pembaca tidak begitu peduli dengan asas neurologi kecerdasan emosi.

Sebaliknya, mereka lebih peduli sama ada benar-benar masuk akal bahawa menghafal peraturan mudah permainan perbualan dapat meningkatkan kemahiran komunikasi - dan akhirnya hubungan.

Perkara yang sama di sini. Keseluruhan teori saya adalah bahawa mempelajari jenis trik linguistik sederhana dan taktikal ini dapat membuahkan hasil, dan membawa sedikit ke arah kehidupan yang lebih memuaskan dan berjaya.

Paling tidak, anda mendapat kepuasan peribadi menggunakan bahasa dengan betul. Tetapi saya juga fikir ada sesuatu yang lebih.

Saya berminat untuk mendengar pendapat anda; ya, maklum balas pembaca yang mendorong lajur ini bermula.

Tetapi jika anda tidak setuju, mari kita sama-sama berkomitmen untuk memastikan pendidikan itu datang dengan semangat belas kasihan. Kami akan cuba memahami satu sama lain, tetapi masing-masing juga akan mengambil tindakan kecil, untuk saling membantu.

(Jangan lupa e-book percuma, Meningkatkan Kecerdasan Emosi 2021 .)