Utama Memimpin Pelajaran Kepemimpinan Dari Jeff Bezos dan Steve Jobs: Berhenti Bimbang Menjadi Betul, dan Tumpukan pada Ini

Pelajaran Kepemimpinan Dari Jeff Bezos dan Steve Jobs: Berhenti Bimbang Menjadi Betul, dan Tumpukan pada Ini

Bagi pemimpin, lebihan jumlah keyakinan diri adalah sesuatu bahaya pekerjaan. Sudah tentu, kita semua lebih suka benar dalam keputusan dan pertimbangan yang kita buat. Tetapi mana-mana pemimpin yang merasakan perlunya benar sepanjang masa melakukan kesalahan besar.

Apa yang perlu kita lakukan sebagai pemimpin adalah membuat sistem yang memperbaikinya sepanjang masa - kerja yang bermula dengan mengelilingi diri kita dengan orang-orang berbakat yang dapat menjadikan perniagaan terus menuju ke arah yang betul.

Kim Scott menggambarkan perbezaan penting ini dalam buku terlarisnya Pemimpin Radikal: Jadilah Bos Kick-Ass Tanpa Kehilangan Kemanusiaan Anda. Scott mengatakan bahawa dia sedang melakukan perbincangan mengenai Steve Jobs dengan Andy Grove, mantan CEO Intel, dan Grove mengatakan, 'F-ing Steve selalu memperbaikinya.'



Scott menjawab, 'Tidak ada yang selalu betul.' Tetapi kemudian Grove menjelaskan: 'Saya tidak mengatakan Steve adalah sentiasa betul. Saya kata dia selalu dapat ia betul. Seperti orang lain, dia salah sepanjang masa, tetapi dia menegaskan - dan juga tidak dengan lembut - bahawa orang memberitahu kepadanya ketika dia salah. Jadi, dia selalu berjaya pada akhirnya. '

Pemimpin terbaik ingin dicabar dan terbukti salah oleh orang lain, kerana itu memastikan bahawa idea terbaik akan muncul ke permukaan. Ray Dalio, pengarang Prinsip: Kehidupan dan Kerja , merujuk konsep ini sebagai 'meritokrasi idea.' Organisasi yang menyedari bahawa idea terbaik boleh berasal dari mana sahaja dan sesiapa sahaja - tanpa mengira peranan atau kedudukan - memberi kuasa kepada orang ramai untuk mencabar kepemimpinan dan membawa idea terbaik mereka.

adakah taylor caniff mempunyai teman wanita

Ini adalah sesuatu yang nampaknya diketahui oleh CEO Amazon Jeff Bezos. Dalam temu bual dengan CNBC , Bezos menyatakan bahawa dia kurang berminat untuk mempromosikan orang yang pintar daripada dia tentang mengisi organisasinya dengan orang-orang yang tepat sepanjang masa. 'Saya tidak peduli seberapa pintar mereka,' katanya. 'Saya mahu melihat rekod keputusan sukar yang akhirnya betul.'

Dengan kata lain, Bezos memberikan peluang kepemimpinan kepada mereka yang memiliki catatan prestasi yang memberikan hasil terbaik - bahkan ketika langkah yang tepat mencabar sudut pandang Bezos sendiri. Seperti Jobs, apa yang paling penting bagi Bezos bukanlah itu dia betul, tapi itu miliknya pasukan mendapat jawapan yang betul.

Ini adalah dua pemimpin perniagaan terbaik generasi kita, dan kedua-duanya memeriksa ego mereka di depan pintu. Sukar untuk berdebat dengan keputusan mereka. Berikut adalah beberapa cara untuk mengikuti arahan mereka.

Serlahkan Idea Orang Lain

Sekiranya anda membiarkan pasukan anda memilih antara idea yang anda buat sendiri, anda tidak akan tahu penyelesaian baru yang anda ada. Sebaliknya, ajukan soalan terbuka seperti 'Bagaimana lagi kita dapat melakukan ini?' dan lihat apa yang orang katakan. Teruskan momentum dengan memberi penghargaan yang sewajarnya kepada ahli pasukan yang telah mengenal pasti penyelesaian masalah.

Belajar Bercakap Terakhir

Sungguh menakjubkan apa yang dapat anda pelajari apabila anda meluangkan masa untuk duduk dan mendengar. Memandangkan ruang, orang cenderung membuka dan berkongsi pemikiran mereka - yang merupakan persekitaran yang ideal untuk percambahan fikiran. Perunding organisasi Simon Sinek banyak membincangkan perkara ini. Sebagai pemimpin, anda boleh mendapat keuntungan dengan bercakap terakhir. Biarkan ahli pasukan anda mendapat pentas terlebih dahulu dan lihat apa yang berlaku.

Biarkan Orang Lain Mencabar Anda secara terbuka

Pastikan orang-orang mencabar anda dalam mesyuarat. Bos boleh menakutkan - bahkan ketika mereka tidak bermaksud - jadi jangan bersusah payah atau bersusah payah ketika seseorang mengemukakan pandangan yang berbeza. Sebagai gantinya, terimalah idea baik dan idea buruk sebagai sumbangan yang sama untuk proses ini, dan pastikan untuk mengucapkan terima kasih kepada orang-orang atas keberanian mereka.

Hasil Ganjaran Atas Kerja Keras

Terlalu banyak syarikat hari ini masih menghargai kerja keras dan input daripada hasil. Jangan memberi penghargaan kepada seseorang hanya kerana menghabiskan banyak masa untuk sesuatu. Sebaliknya, kenali mereka yang menghasilkan hasil dengan cekap.

Intinya ialah kita sebagai pemimpin harus melakukan kerja keras untuk mengakui bahawa kita boleh salah. Jauh di lubuk hati, kita semua mahu menjadi betul kerana ia mengesahkan dan membuat kita merasa pintar. Tetapi pemikiran yang didorong oleh ego adalah jalan paling pasti untuk hasil yang tidak optimum dan bahkan penindasan idea-idea baru. Seperti kata St. Augustine, 'Betul betul walaupun tidak ada yang melakukannya; salah adalah salah walaupun semua orang melakukannya. '

Oleh kerana dua pemimpin paling pintar, paling strategik dalam 100 tahun terakhir gembira terbukti salah, saya fikir kita semua perlu bertanya kepada diri kita sendiri - dalam kehidupan peribadi dan profesional kita: Adakah saya mahu benar? Atau adakah saya mahu mendapatkannya dengan betul?