Utama Memimpin Krispy Kreme memerintahkan Pelajar untuk Berhenti Menjual Donatnya. Tanggapannya Merupakan Kelas Master dalam Kecerdasan Emosi

Krispy Kreme memerintahkan Pelajar untuk Berhenti Menjual Donatnya. Tanggapannya Merupakan Kelas Master dalam Kecerdasan Emosi

Berapakah peminat Krispy Kreme yang membayar puluhan donat?

Pelajar kolej Minnesota Jayson Gonzalez menemui jawapannya awal tahun ini ketika dia menemui peluang perniagaan yang tidak dijangka: Penduduk Minnesota yang sangat menginginkan Krispy Kreme donat walaupun pada hakikatnya tidak ada kedai yang berdekatan. Begitu putus asa, sebenarnya, mereka sanggup membayar dua kali ganda harga runcit untuk sekotak selusin.

Oleh itu, Gonzalez mula membuat perjalanan mingguan ke Clive, Iowa, sekitar empat jam setiap perjalanan, untuk memenuhi keperluan. Dia akan membeli sekitar seratus kotak (masing-masing selusin donat) untuk dijual dalam perjalanan pulang.



Anda akan menyangka Krispy Kreme akan memuji semangat keusahawanan Gonzalez, apatah lagi mereka menjual 1,200 donat setiap minggu kepada pelanggan di luar kawasan operasinya.

Anda akan berfikir.

Sebaliknya, Krispy Kreme menghubungi Gonzalez dan menyuruhnya menutup.

Apa yang diikuti adalah pelajaran utama dalam bidang keusahawanan, mendengarkan pelanggan anda, dan kecerdasan emosi .

Cerita belakang

Kisahnya bermula awal tahun ini. Gonzalez, 21 tahun yang belajar perakaunan di Metropolitan State University, bepergian dengan pasukan bola sepak belia yang menjadi jurulatihnya untuk kejohanan. Ketika dia melihat Krispy Kreme, dia menyiarkan mesej di Facebook yang menanyakan apakah ada yang mahu dia membawa mereka kembali beberapa donat.

sudah berapa kali Jackie Christie berkahwin

'Saya tidak memberi anak kepada anda, beberapa hari kemudian, saya mempunyai lebih dari 300 balasan,' Gonzalez memberitahu Deanna Weniger, seorang wartawan dengan Twin Cities Pioneer Press , yang pada asalnya melaporkan kisah itu.

Oleh itu, perniagaan yang hebat dilahirkan. Weniger berkongsi maklumat operasi:

Gonzales mengambil pesanan melalui halaman Facebook, ' Krispy Kreme Run Minnesota . ' Dia menghantar e-mel kepada pengurus di Krispy Kreme di Clive, Iowa, untuk memastikan pesanan besar kira-kira 100 kotak akan siap ketika dia tiba. Kemudian, dia bangun sebelum jam 2 pagi, iaitu ketika dia memulakan perjalanan empat jam (kira-kira 250 batu) ke Clive, di mana dia memuatkan Ford Focus dengan 100 kotak.

Semasa perjalanan pulang ke Twin Cities, Gonzalez membuat lapan perhentian, kebanyakannya di tempat letak kereta Target. Setelah meletakkan keretanya, dia meletakkan beg Krispy Kreme di atas bumbung sebagai isyarat kepada pelanggan. Kereta berhenti dalam beberapa minit.

Gonzalez, yang menjadi terkenal sebagai 'lelaki donat,' menjual donat dengan harga antara $ 17 hingga $ 20 setiap kotak. (Selusin donat 'glazer asli' dijual pada harga sekitar $ 7,99, menurut laman web bebas Harga Menu Sebenar .) Itu menghasilkan keuntungan sekitar $ 9 hingga $ 12 sekotak, tolak kos petrol, haus dan lusuh kereta, dan tentu saja, tenaga kerja.

Dengan semua akhbar positif ini, Krispy Kreme nampaknya tidak mementingkan diri sendiri. Bantu menghebahkan cerita, dan menyokong seorang pemuda yang menyukai jenama.

Itulah sebabnya sangat mengejutkan apabila Krispy Kreme melakukan sebaliknya. Kurang dari seminggu selepas Pioneer Press menjalankan kisah asalnya, Gonzalez memberitahu Weniger bahawa 'salah seorang pengurus besar' memanggilnya, dan syarikat mengatakan dia harus 'berhenti dan berhenti.'

Sambutan yang cemerlang

Gonzalez boleh membiarkan emosinya memanfaatkannya. Dia mungkin merasa kecewa dan berkata: 'Man, lupakan Krispy Kreme. Orang-orang itu tersentak. ' Atau dia boleh berusaha memerangi mereka secara sah.

Sebaliknya, Gonzalez bertindak balas dengan kecerdasan emosi yang luar biasa.

'Bukan niat saya untuk membuat Krispy Kreme kelihatan seperti orang jahat, atau syarikat jahat, dalam senario ini,' kata Gonzalez dalam video yang disiarkan ke Facebook . 'Agak mengecewakan saya terpaksa berhenti, tetapi memang begitu.'

'Satu peluang ditutup, yang lain akan terbuka,' sambungnya. 'Tetapi kita hanya akan melihat ke mana kita pergi dan apa yang berlaku dan, siapa yang tahu? Sesuatu yang luar biasa boleh berlaku daripadanya .... Tetapi apa sahaja yang berlaku, saya selalu bersedia menerimanya. Sentiasa mencari yang positif. '

Wah. Bercakap tentang menyegarkan. (Adakah saya menyebut bahawa Gonzalez baru berusia 21 tahun?)

Gerai-gerai berita di seluruh negara mengambil kisah: Syarikat besar dan buruk menghancurkan impian keusahawanan seorang anak kolej.

apa kewarganegaraan adalah zakaria

Tindak balas berlaku.

Dan kemudian, Krispy Kreme menyedari bahawa ia telah melakukan kesalahan besar.

'Kami telah menyedari situasi Jayson, yang melibatkan salah satu lokasi yang kami tuju dengan baik, dan meneliti hal ini,' kata syarikat itu kepada Weniger dalam satu kenyataan pada hari Ahad. 'Kami menghargai semangat Jayson untuk Krispy Kreme dan semangat keusahawanannya ketika dia melanjutkan pelajaran.'

Respons ini menunjukkan kecerdasan emosi di pihak Krispy Kreme juga. Dan banyak PR faham. Tidak jelas siapa sebenarnya yang memanggil Gonzalez ... tetapi syarikat itu berjaya tidak melemparkan mereka ke bawah bas (dengan merujuknya sebagai 'niat baik'), dan memuji usaha Gonzalez pada masa yang sama.

Dan kemudian, petang semalam, Gonzalez menerbitkan kemas kini berikut ke Facebook:

'Saya telah menerima panggilan terus dari Krispy Kreme, dan kami bekerjasama! Penyelesaian positif sedang berlaku kerana kami ingin memastikan kami melakukan ini dengan cara yang betul, dan saya akan mempunyai lebih banyak butiran tidak lama lagi .... Nantikan !!!! '

Dalam kemas kini tambahan, Gonzalez mengatakan bahawa dia akan meneruskan perniagaan sebagai pengendali bebas, dengan sokongan Krispy Kreme. Gonzalez juga telah memulakan a Halaman GoFundMe untuk membantu membiayai pembelian kenderaan yang lebih besar - tentu saja untuk mengangkut lebih banyak donat.

Nampaknya akhir yang bahagia.

Oleh itu, pada masa yang akan datang sesuatu tidak menghalangi anda, menolak keinginan untuk bersikap negatif atau melepaskan harapan. Sebaliknya, tunjukkan sedikit kecerdasan emosi: Tetap fokus pada apa yang anda boleh mengawal, dan mencari jalan untuk menyalurkan perasaan tersebut menjadi sesuatu yang positif.

Kerana, seperti 'lelaki donat' mengatakan:

Siapa tahu? Sesuatu yang luar biasa boleh berlaku.

KEMASKINI: Krispy Kreme hari ini mengumumkan bahawa mereka akan menyumbangkan 500 dozen donat kepada Jayson untuk menyokong perniagaannya.

Inilah pernyataan penuh, melalui Krispy Kreme akaun Twitter rasmi:

'Hari ini, kami menghubungi Jayson untuk menyatakan penghargaan kami atas cintanya kepada Krispy Kreme dan kekagumannya terhadap semangat keusahawanannya. Kami akan membantunya mencapai cita-citanya, termasuk bebas hutang ketika dia lulus pada tahun 2021, sebahagiannya dengan menjual Krispy Kreme Doughnuts. Tujuan kami untuk menghentikan sementara dia menjual donat adalah untuk memastikan kualiti produk dan pematuhan peraturan untuk melindungi Jayson dan Krispy Kreme. Keprihatinan utama kami adalah bahawa donat yang dijual Jayson mengekalkan standard produk berkualiti tinggi kami, memandangkan jarak dan cara dia mengangkut dan menyebarkannya. Oleh itu, kami gembira dapat bekerjasama dengan Jayson sebagai pengendali bebas untuk memastikan penghantaran donat berkualiti tinggi secara konsisten kepada peminat kami di Minnesota. Kami mendoakan kejayaan Jayson dan kami sangat senang membantunya mencapainya dengan menyumbangkan 500 dozen donat ketika dia memulakan perniagaannya semula. ''