Utama Memimpin Resipi Anak Julia untuk Kejayaan Keusahawanan

Resipi Anak Julia untuk Kejayaan Keusahawanan

Julia Child bukan sahaja memperkenalkan kemahiran masakan Perancis ke Amerika, tetapi dia juga seorang usahawan yang bersemangat. Pada usia 32 tahun, Child mula belajar mengenai masakan Perancis. Pada usia 40, dia telah membuka sekolah memasak, L'Ecole des Gourmettes. Tetapi jalan menuju kejayaan anak tidak selalu mudah. Percubaan awalnya di dapur tidak berhasil, dan perjalanannya ke dunia penerbitan tidak selalu disambut dengan penuh semangat. Namun, dia bertahan dan menjadi pengarang yang berjaya dan penyiar televisyen yang disayangi.

Selain resipi hebat, anda boleh belajar banyak perkara dari Julia Child, termasuk bagaimana menjadi usahawan dan pemimpin yang lebih baik. Berikut adalah beberapa pelajaran yang diperoleh dari autobiografinya, Kehidupan Saya di Perancis .



1. Terima kritikan dengan sedikit garam: Kerja menentukan kanak-kanak, Menguasai Seni Memasak Perancis , pada asalnya adalah karya cinta 800 halaman yang diciptakan untuk Houghton-Mifflin. Ketika Child menyerahkan naskah, para editor menikmati jilid yang terperinci, tetapi menyimpulkan, 'Orang Amerika tidak menginginkan ensiklopedia, mereka ingin memasak sesuatu dengan cepat, dengan campuran.' Pada mulanya, Anak sangat marah. Dia membuat penolakan, meminta untuk menamatkan kontrak: 'Terlalu buruk bahawa persatuan kita mesti ditutup secara rasmi.' Keesokan paginya, dia membuang suratnya yang marah dan bersetuju untuk membuat versi buku yang lebih ringkas dan baru. Anak menulis semula buku masakan itu sehingga menarik bagi khalayak yang lebih luas, tetapi sekali lagi ditolak dengan alasan bahawa ia 'mungkin terbukti hebat bagi suri rumah Amerika.'



Namun, semakan Child menarik perhatian editor di Knopf, dan selebihnya adalah sejarah.

berapa umur derrick henry

Pelajaran keusahawanan: Berhati-hatilah dengan reaksi berlebihan, dan buat penyesuaian sambil tetap fokus.



2. Tidak apa-apa untuk mengatasi: Anak mempunyai rancangan yang tidak jelas untuk menjadi tukang masak profesional, tetapi dia tidak tahu bagaimana dia akan melakukannya. Yang ingin dia lakukan hanyalah 'membuat tukang masak daripada orang, dan bukannya banyak wang.'

Pada suatu hari, seorang kawan memintanya untuk memasak; kemudian yang lain, dan kemudian yang lain. Anak dan rakannya tidak mempunyai menu, tidak ada rancangan pelajaran, dan tidak ada dapur, tetapi mereka bersetuju untuk mengadakan kelas. Mereka menyewa dapur dan mula mengajar dengan segera. Semasa kursus berjalan, mereka mencatat dan belajar dari kesilapan mereka dan kesalahan pelajar. Nota-nota ini kemudian berkembang menjadi Menguasai Seni Memasak Perancis . Kelas diatur dari manset dan dengan sedikit metodologi. Anak akan meminta tukang daging, tukang roti, dan petani tempatan untuk bercakap, dan mereka sering melakukannya secara percuma. Malah suami Child menganjurkan seminar wain yang tidak jelas ketika dia mendapati pelajar Child tidak menyukai wain Perancis.

Pelajaran keusahawanan: Jangan tunggu sehingga semuanya teratur dengan sempurna untuk memulakan projek baru. Anda mesti belajar di sepanjang jalan.



3. Nantikan agenda orang lain: Anak yang belajar di Le Cordon Bleu di Paris dan oleh semua akaun adalah pelajar yang cemerlang dan komited. Namun, dia gagal dalam peperiksaan akhir! Dia dijangka akan diuji pada resipi Perancis esoteris - tetapi sebaliknya dia diminta untuk menulis resipi yang terdapat di pamflet promosi Le Cordon Bleu. Anak-anak merenung, tetapi dia menelan kebanggaannya, mempelajari salah satu buku kecil sekolah, mengambil semula ujian, dan akhirnya lulus ujian terakhirnya.

Pelajaran keusahawanan: Tidak hanya cukup untuk membuat kerja rumah anda - anda harus mempelajari agenda orang lain dan menjangka apa yang ingin mereka dengar.

4. Bergantung pada orang lain untuk sokongan: Anak dan suaminya, Paul, mempunyai cogan kata yang mereka buat ketika mereka bekerja sebagai diplomat, 'Ingat: Tidak ada yang lebih penting daripada orang.' Dasar kejayaan Anak adalah pada orang yang dia kenal. Mentornya, koki Max Bugnard, mengajarnya memasak, dan rakan penulisnya, Simone Beck, membantunya menyusun Menguasai Seni Memasak Perancis dan mengajar kelasnya. Senarai terus berjalan, tetapi intinya adalah, Anak tidak pergi sendiri. Dia mempunyai rangkaian orang yang berkongsi minatnya dan membantunya mencapai matlamatnya.

Pelajaran keusahawanan: Orang lain memerlukan, atau gabungan, untuk menyelesaikan pekerjaan.