Utama Teknologi Saya Keluar dari Twitter dan Saya Tidak Percaya Seberapa Banyak Ia Meningkatkan Kehidupan Saya

Saya Keluar dari Twitter dan Saya Tidak Percaya Seberapa Banyak Ia Meningkatkan Kehidupan Saya

Tiga puluh satu hari yang lalu, ketika saya sedang bersiap untuk bulan bebas media sosial pertama dalam satu dekad, saya fikir saya tahu apa yang saya hadapi. Setelah berhenti dari Facebook beberapa ketika yang lalu, saya mempunyai idea apa yang diharapkan. Kerana saya menikmati Twitter, khususnya, dan bergantung kepadanya untuk bekerja, kalkun sejuk akan menjadi sukar, saya fikir, tetapi semuanya akan berbaloi jika membenarkan saya membuat hubungan yang lebih sihat dengan media sosial .

Saya salah dalam dua cara. Pertama, ia tidak begitu sukar. Kedua, saya tidak lagi yakin ada hubungan yang sihat dengan media sosial. Bukan untuk saya juga.

Saya peminat resolusi Tahun Baru. Beberapa masa lalu saya termasuk menyelesaikan proposal buku, bertafakur setiap hari, dan menyerahkan daging. Satu bulan kemudian, menjauhkan diri dari media sosial adalah yang paling mudah untuk dipatuhi dan yang paling memuaskan dari sebarang resolusi yang pernah saya buat. Saya hairan, dan sedikit ketakutan, betapa ia meningkatkan kehidupan saya.



Sejak saya keluar dari Facebook - Saya kebanyakannya menyerah lebih dari setahun yang lalu dan secara rasmi mematikan akaun saya pada musim gugur yang lalu - 'media sosial', bagi saya, pada dasarnya bermaksud Twitter dan Instagram. (Saya menggunakan beberapa perkhidmatan sosial nominal lain, seperti Strava, LinkedIn, dan Pinterest, tetapi saya tidak menganggapnya sebagai media sosial, dan saya selesa dengan tempat mereka dalam hidup saya.) Instagram adalah aplikasi sosial kedua paling popular selepas Facebook , tetapi saya tidak pernah memahaminya.

Cerita Twitter lain. Ia dibuat untuk orang seperti saya: Saya orang yang suka berita profesional, saya suka masuk ke dalam hujah, saya seorang penunda kelas dunia, dan saya suka menunjukkan betapa bijaknya saya fikir saya. Saya telah menjadi pengguna sederhana hingga berat sejak pertama kali bergabung pada bulan Julai 2009, tetapi penggunaan Twitter saya meningkat selepas pilihan raya presiden 2016, ketika saya, seperti banyak orang, tiba-tiba mendapati diri saya sangat ketagihan dengan berita terkini. Ia melambung lagi ketika saya memotong Facebook dari hidup saya, sesi Twitter harian saya berkembang untuk mengisi sepanjang masa yang saya habiskan di sana dan kemudian beberapa.

Semua ini menanggung kos yang cukup jelas. Tetapi saya tidak sabar untuk menghargai berapa harganya - untuk membaca bil terperinci mengenai semua cara Twitter mengurangkan dari hidup saya. Pertama, masa. Pada hari biasa, saya akan menghabiskan masa dari 30 minit hingga satu jam untuk membaca tweet dan menulis sendiri; pada hari-hari ketika kegilaan di Washington atau kegilaan makan internet membuat saya sangat terganggu, itu mungkin dua jam.

dr jeff isteri pertama muda

Adakah anda mempunyai satu atau dua jam sehari lagi? Saya pasti tidak. Sudah tentu, ini tidak pernah terasa seperti satu atau dua jam, hancur kerana beberapa minit pada satu masa, tersebar di sana sini sepanjang hari (dan malam, dan malam). Tetapi mendapatkan masa itu kembali menjadikannya sangat jelas berapa lama masa itu. Selama beberapa minggu pertama, saya hampir tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan semuanya. Saya tidur siang. Saya menonton filem dengan basikal senaman saya. Saya menghidupkan semula cita-cita saya untuk bermeditasi, menjadualkan sesi saya untuk perkara pertama pada waktu pagi - waktu yang biasanya saya duduk di komputer riba dengan secawan kopi dan mengikuti tweet Pantai Timur.

( New York Times kolumnis Farhad Manjoo mengatakan bahawa meditasi adalah yang membantunya ' bertahan di internet yang larut otak . ' Bagi saya, ia berfungsi ke arah lain: saya harus menjauhkan diri dari internet untuk bermeditasi.)

Saya masih menunda-nunda, tetapi saya menunda-nunda dengan membaca artikel dan bukannya tweet. Tweet memperdaya otak anda: Kerana masing-masing hanya 280 watak, rasanya kurang senang untuk berehat sedikit dengan membaca sedikit daripada membaca 3,000 perkataan yang anda tandakan. Tetapi artikel mempunyai akhir; suapan Twitter tidak. 'Menggoda beberapa tweet' dengan mudah menjadi 'bergulir dan menyegarkan tanpa fikiran sehingga saya menyedari matahari telah terbenam dan saya duduk dalam kegelapan dengan pundi kencing yang penuh.'

Kualiti pemikiran saya juga berubah. Saya sudah menyedari seberapa besar kemampuan Twitter untuk mempengaruhi mood saya: Selepas pilihan raya, saya membuat keputusan untuk berhenti membaca tweet sebelum waktu tidur. Saya telah menghabiskan terlalu banyak malam dengan menatap siling mata, menyusun pemotongan @ @ balas yang tepat kepada seseorang yang telah melakukan kesalahan Keliru Di Internet pada jam tangan saya.

Apa yang saya tidak perhatikan adalah sejauh mana pengaruh Twitter bukan hanya pada perasaan saya tetapi apa yang saya fikirkan - sejauh mana saya membenarkan apa sahaja orang di Twitter dikerjakan pada suatu hari untuk menjadi apa yang saya buat, juga, walaupun itu adalah sesuatu yang tidak pernah saya ambil berat tentang masa lalu. Saya akan melihat banyak tweet mengenai kontroversi tren du jour, yang mana saya belum pernah mendengar apa-apa, mengangkat bahu dan terus bergerak, kemudian, sejam kemudian, mendapati diri saya mempunyai pendapat bahawa saya hanya perlu berkongsi.

Ketiadaan dinamika ini mengejutkan saya minggu lalu setelah remaja lelaki dari sekolah menengah Katolik di Kentucky tertangkap kamera dalam konfrontasi dengan kumpulan penunjuk perasaan lain dalam demonstrasi anti-pengguguran. Kebiasaannya, saya lebih online, seperti yang mereka katakan, daripada isteri saya, tetapi kali ini dia harus memberitahu saya apa yang sedang berlaku. Mendengar tentang hal itu dengan cara kedua, daripada melalui retweet video viral yang marah, semuanya terdengar agak membingungkan dan kurang daripada jumlah bahagiannya, seperti ternyata . Tidak diragukan lagi seseorang telah melakukan sesuatu yang patut dikutuk, tetapi ia tidak membuat saya layak untuk mengambil berat.

Oleh kerana berada di puncak perkembangan baru di bidang-bidang tertentu adalah tugas saya, saya sedikit bimbang bahawa di luar Twitter akan membuat saya lebih teruk. Dalam kajian baru mengenai 3,000 pengguna Facebook , ahli kumpulan eksperimen yang bersetuju untuk menyahaktifkan akaun mereka selama sebulan menunjukkan prestasi yang lebih buruk daripada kumpulan kawalan pada kuiz yang dirancang untuk menguji pengetahuan fakta mengenai peristiwa berita baru-baru ini. (Mereka melaporkan peningkatan mood dan menunjukkan penurunan polarisasi politik, serta merasa mereka memiliki lebih banyak waktu untuk menghabiskan waktu berbicara dengan rakan dan menonton TV.)

Saya tidak mendapati diri saya jatuh dari gelung. Untuk satu perkara, semasa saya keluar dari Twitter itu sendiri, saya membiarkan diri saya melihat Nuzzel, sebuah aplikasi yang menunjukkan kepada anda berita-berita yang sering dikongsi orang yang anda ikuti pada hari itu. Tetapi saya juga mendapati bahawa banyak kisah berita lebih baik difahami dengan sedikit jarak. Memberi perhatian kepada kemas kini setiap jam dan bukannya setiap hari akan menyebabkan anda kurang mendapat maklumat daripada yang lain; lihat sahaja sekeping Buzzfeed besar pada Robert Mueller dan Michael Cohen, yang sepertinya akan mengubah segalanya-- sehingga tidak , meninggalkan reaksi kewartawanan awal sehingga kelihatan terengah-engah dan konyol.

Lakukan peningkatan yang besar dalam produktiviti dan tumpuan dan jelas bebas dari Twitter menjadikan saya lebih baik dalam pekerjaan saya. Dan tidak hairanlah. Guru peningkatan diri Cal Newport kata kapasiti untuk 'kerja mendalam' adalah kemampuan pengetahuan yang paling penting yang dibawa oleh pekerja ke pekerjaan mereka. Dia menasihatkan untuk berhenti dari media sosial, percaya bahawa faedahnya kebanyakannya tidak dapat difahami: 'Sekiranya anda hanya menumpukan pada kelebihan yang mungkin ada, anda akan berakhir, seperti kebanyakan dari kita hari ini, dengan kehidupan digital yang begitu berantakan dengan simpulan gangguan menarik pada perhatian kita dan memanipulasi mood kita bahawa kita akhirnya memiliki sebilangan besar potensi kita. '

Itu bukan untuk mengatakan ia sepenuhnya tanpa kos. Saya mahu orang membaca perkara yang saya tulis dan memberi saya maklum balas. Bagi wartawan yang melakukan apa yang saya lakukan, Twitter adalah tempat yang paling banyak berlaku. Saya juga memikirkan beberapa lelucon yang baik yang ingin saya kongsikan.

Tetapi ketika minggu-minggu berlalu, saya mula menginterogasi dorongan itu untuk berkongsi apa sahaja yang ada di kepala saya. Media sosial memberi kesan tidak selamat: Kami melihat orang lain menge-tweet pemerhatian mereka, bayi comel, dan gambar percutian yang menakjubkan dan kami ingin mereka tahu bahawa kami juga mempunyai semua perkara itu. Tetapi ketika saya memikirkannya, saya menyedari bahawa orang yang sebenarnya saya iri bukanlah orang yang menggunakan media sosial untuk menjadikan hidup mereka kelihatan luar biasa. Merekalah yang tidak menggunakannya sama sekali. Apa yang mereka lakukan dengan hari-hari mereka sehingga menyerap sehingga mereka tidak peduli apa yang berlaku di Twitter? Saya mahu saya sebahagian daripada itu.

Dan apa yang menghalang saya? Kami mengatakan media sosial adalah ketagihan, tetapi sebenarnya ini lebih merupakan refleks. Ia memerlukan sedikit masa untuk dorongan untuk memadamkan, tetapi tidak ada rasa sakit untuk menarik diri. Apabila jari saya menavigasi saya mengikut kehendak mereka sendiri untuk suapan Twitter saya, hanya untuk memunculkan halaman log masuk, saya duduk di sana sekelip mata, berfikir, Mengapa saya berbuat demikian ? Kemudian saya meneruskan hari saya.

Ke depan, saya mungkin akan mengekalkan kehadiran Twitter yang terhad sebagai cara untuk mendapatkan karya terbaik saya di hadapan orang. Mungkin saya akan tweet pemerhatian sekali-sekala. Tetapi sebagai kebiasaan harian, saya sudah selesai. Pertukaran terlalu banyak. Ternyata hanya ada satu kelemahan untuk berhenti dari Twitter, dan media sosial secara umum: kekecewaan yang timbul kerana tidak dapat memberitahu semua orang di sana betapa lebih baik kehidupan mereka jika mereka keluar.