Utama Bagaimana Saya Melakukannya Bagaimana 2 Lelaki Ini Memenangi Perang Air Kelapa Yang Sangat Kompetitif

Bagaimana 2 Lelaki Ini Memenangi Perang Air Kelapa Yang Sangat Kompetitif

Kelapa biasanya membangkitkan gubuk tiki di pantai, tetapi bagi Justin Guilbert dan Douglas Riboud, buah tropika itu mengilhami sesuatu yang jauh lebih aneh & malu; - rantaian bekalan beretika. Pada tahun 2008, kedua orang Perancis itu berada di landasan MBA konvensional - Guilbert sebagai pengarah pemasaran di L'Oréal dan Riboud sebagai naib presiden di firma kewangan Lazard . Bekas teman sekolah perniagaan mempunyai dorongan untuk memulakan syarikat yang dapat memberi manfaat kepada pengguna, pengeluarnya, dan planet ini - mereka tidak tahu apa yang akan dijualnya. Tujuh tahun kemudian, jenama air kelapa yang berpusat di San Francisco, Tuai Tidak Berbahaya , mempunyai 300 pekerja, 200 daripadanya tinggal di luar bandar Thailand, di mana kelapa yang digunakan oleh syarikat dipetik, diproses dan dikemas secara etika. Guilbert dan Riboud, sekarang pengerusi bersama Harmless & pemalu; bercakap dengan Inc. sekitar $ 100 juta dalam penjualan dan menjadi pemain teratas dalam perang air kelapa yang sangat kompetitif.

- Seperti yang diberitahu kepada Liz Welch

Guilbert: Saya harap saya boleh mengatakan bahawa Douglas dan saya sedang berjalan di pantai ketika kelapa jatuh dari sebatang pokok dan kami ingin membungkus seberapa sedap rasanya. Pendekatan kami sebenarnya lebih konseptual dan agresif. Kami berdua percaya pada ekologi yang mendalam, yang melihat kesan jangka panjang produk pada keseluruhan ekosistem berbanding pulangan segera, dan model kapitalisme konstruktif, yang membolehkan seluruh rantaian bekalan mendapat keuntungan. Ini adalah matlamat kami. Oleh itu, kami berkata, 'Mari cari industri dan kemudian produk untuk membuktikan ini berjaya.' Kami menyempitkannya menjadi makanan, kerana itu sumber nyata dengan kesan yang dapat diukur.



Kami di Brazil mencari buah asli untuk kemungkinan produk minuman dan menggunakan air kelapa untuk mengurangkan keasidan. Ia ada di mana-mana, tetapi terasa sangat teruk - tidak seperti jus kelapa segar. Kami membuat penyelidikan dan mengetahui bahawa banyak jenama air kelapa yang dijual di A.S. dibuat atau dibungkus bersama di kilang yang sama. Ia adalah jenaka! Kami mencari organik, Perdagangan yang Adil, dan alternatif yang mampan, tetapi tidak dapat dijumpai.

Ini adalah tahun 2008, dan air kelapa dipasarkan sebagai Gatorade generasi berikutnya - ia mempunyai profil kimia yang serupa, tetapi itu semula jadi. Jadi pada tahun 2010, ketika kami mengetahui bahawa Coca-Cola dan Pepsi membeli jenama yang lebih kecil, kami tahu kami dapat memanfaatkan usaha pemasaran mereka mengapa air kelapa sangat bagus. Yang harus kami lakukan adalah masuk dan berkata, 'Ngomong-ngomong, ini adalah bagaimana rasanya.'

Riboud: Kami terpaksa mencari kelapa yang sedap. Saya mula mencari di Amerika Selatan dan Afrika sebelum menetap di Thailand yang disebut Nam Hom, yang bermaksud 'yang harum.' Mereka kecil, dengan sedikit hasil air, tetapi rasanya sangat indah.

Rata-rata air kelapa adalah campuran dari pelbagai jenis kelapa. Dalam kes kami, kami ingin memusatkan perhatian pada satu variasi, dan memahami lebih mendalam bagaimana ia ditanam di dalam komuniti yang menuai tanaman.

Guilbert: Petani melihat banyak orang gembira yang datang, jadi sangat sukar untuk menjalin hubungan yang saling mempercayai. Mereka tidak mahu memberi kita hasil - mereka ingin menguji kita. Petani menunggu sehingga anda kembali enam atau tujuh kali sebelum mereka mula mempercayai anda. Kami mengambil masa setahun.

Riboud: Bekerja sama dengan petani, saya belajar bahawa kecepatan pengambilan dari penuaian hingga pembotolan adalah kunci untuk mengekalkan rasa, jadi kami mendirikan kilang kami di tengah-tengah ladang. Kini kita mempunyai beribu-ribu ekar ladang organik dan diperakui sebagai Fair for Life, yang bahkan lebih ketat daripada Fair Trade.

Guilbert: Sepanjang proses ini, kami menyedari bahawa kami tidak tahu apa yang kami lakukan. Oleh itu, kami menghubungi orang-orang yang telah mengubah industri makanan menjadi mentor kami, seperti Stonyfield pengasas bersama Gary Hirshberg dan penyelaras runcit global untuk Whole Foods. Kami menunjukkan kepada mereka prototaip awal, dan mereka memberitahu kami, 'Kami akan berjalan di sisi anda kerana anda bersikap telus.' Kami mempunyai produk yang gagal pada awalnya, tetapi mereka memberi tahu kami bahawa sebahagian daripada proses mengubah jenis industri apa pun adalah anda akan mengalami kegagalan beberapa kali.

Kami mula meneliti kaedah pengekstrakan dan pembotolan dan belajar mengenai pemprosesan haba, yang dilakukan oleh semua orang ketika itu. Tetapi panas membakar sebatian yang memberikan air kelapa rasa vanila dan badam yang kompleks. Selepas banyak percubaan dan kesilapan, kami menyelesaikan HPP - pemprosesan tekanan tinggi, yang menggunakan tekanan dan bukannya panas. Ini telah digunakan untuk mengawet daging deli, tetapi hampir tidak ada aplikasi untuk minuman, jadi kami bekerja dengan para ilmuwan dan ilmuwan univerisitas untuk mengembangkan teknologi HPP yang prihatin untuk air kelapa.

Riboud: Kami tahu kami sedang menuju ke sesuatu yang besar pada hari sebotol keluar dari salah satu kilang HPP perintis kami dan kami tidak dapat membezakan antara jus dan jus kelapa segar. Kami membuangnya ke dalam alat pendingin dan membawanya ke Errol Schweizer, yang merupakan pembeli global di Whole Foods. Dia meminumnya, dan Harvestless Harvest berada di rak di Whole Foods beberapa bulan kemudian.

Guilbert: Kami benar-benar memberi tumpuan kepada satu rakan niaga, Whole Foods. Sebilangan besar usahawan melindungi pertaruhan mereka dan bekerja dengan banyak sumber. Kami bekerja dengan satu ladang, satu kilang, dan satu peruncit. Itu bermaksud jika ada yang tidak betul, semuanya menjadi salah, tetapi kesepakatan itu adalah untuk terus fokus, dan Whole Foods sebagai jejak kaki adalah besar bagi kami. Setelah kami mengetahui bahawa kami mempunyai sesuatu yang luar biasa, kami tidak menunggu pasaran mengesahkannya, kerana ketika itu anda membiarkan diri anda terdedah kepada kekuatan persaingan yang dapat menghancurkan anda walaupun anda mempunyai produk yang lebih baik. Oleh itu, kami memutuskan untuk membuat stok. Kami mempunyai sejuta unit di gudang sebelum kami menjual satu botol. Ideanya tiba-tiba muncul entah dari mana. Hasilnya, kami menjadi item terlaris di Whole Foods dalam satu tahun.

Riboud: Permintaan pasaran cepat, tetapi pertanian lambat. Diperlukan tiga tahun untuk menanam kelapa untuk menuai. Model kami telah menjadi penyekat, yang bermaksud kita menyerap kecepatan dan turun naik pertumbuhan dalam model perniagaan kita, dan bukannya memberi tekanan pada petani kita. Kami melihat peranan kami sebagai jambatan antara kepantasan perniagaan dan alam semula jadi.

Tertinggi dan rendahnya kelestarian

Mesin minuman

Pada bulan September, Guilbert dan Riboud mundur, menyewa bekas eksekutif Coca-Cola Giannella Alvarez untuk menjadi CEO syarikat dan Brad Paris, dari POM Hebat , untuk kedudukan COO.

berapa umur patty mayo

Wang tunai untuk kelapa

Syarikat kemudian mengumpulkan $ 50 juta, yang akan membiayai kilang pengeluaran baru di Thailand, bersama dengan pengembangan ke kategori produk baru.

Rehab botol

Pada bulan Disember, Harmless menangguhkan operasi pembotolannya setelah FDA mengadu tentang keselamatan kaedahnya di Thailand. Syarikat sejak itu telah mengembangkan proses penyaringan baru.