Utama Mengiklankan Iklan Starbucks Palsu Cuba Memikat Yang Tidak Berdokumen Dengan Kopi Diskaun

Iklan Starbucks Palsu Cuba Memikat Yang Tidak Berdokumen Dengan Kopi Diskaun

Pembuat meme dalam talian melancarkan promosi Starbucks palsu yang menawarkan potongan 40 peratus untuk sebarang minuman Starbucks kepada pendatang tanpa izin minggu ini. Starbucks mengesahkan bahawa iklan itu palsu, menurut akaun Twitter syarikat .

Percutian Starbucks palsu, yang oleh penciptanya digelar 'Dreamer Day', merujuk kepada Akta IMPIAN, adalah tipu daya yang diciptakan untuk menipu pendatang masuk ke Starbucks sehingga penciptanya dapat memanggil Penguatkuasaan Imigresen dan Kastam AS, menurut pencipta meme tersebut di Forum internet, yang Buzzfeed pertama kali melaporkan .



siapa scott bakula berkahwin dengan

Iklan, yang mendakwa semua pendatang tanpa dokumen dapat menerima potongan harga di mana-mana lokasi Starbucks pada 11 Ogos, dibuat oleh sekumpulan orang tanpa nama di 4Chan , papan buletin dalam talian tanpa nama yang bertanggungjawab untuk beberapa meme, tipuan, dan kempen buli siber terbesar di internet.



Pengguna 4Chan merancang rancangan itu minggu lalu. 'Bagaimana dengan kita meme' Hari Imigran Tanpa Dokumen 'di Starbucks? Mengumumkan kopi percuma untuk semua orang yang tidak sah pada tarikh tertentu, 'seorang pengguna tanpa nama dicadangkan pada hari Rabu, 2 Ogos.' 11 Ogos? 11 kelihatan seperti II (untuk Pendatang Tanpa Izin). Saya terbuka untuk cadangan di sana. Namakan tempat yang bebas untuk semua orang haram untuk pergi sekaligus dan menuntut barang percuma. Fikiran? '

Beberapa minit kemudian, pengguna 4Chan yang lain berseru: 'Dan kemudian panggil ICE? Saya sukakannya.'



Sama seperti itu, operasi '#borderfreecoffee day' dimulakan. Pengguna memutuskan motto kempen itu adalah 'Dreamer Day' kerana 'liberal suka istilah itu.'

Troll dalam talian telah mensasarkan Starbucks selama berbulan-bulan. Pada bulan Januari, sebagai tindak balas terhadap 'Larangan Muslim' Presiden Trump, Starbucks menimbulkan kemarahan setelah mengumumkan akan menggaji 10,000 pelarian.