Utama Permainan Penjenamaan Pisang, Jenama Saya, dan Saya

Pisang, Jenama Saya, dan Saya

Kampus Inc.

Pemain berusia 22 tahun ini memulakan perniagaan pondok semasa dia masih bersekolah. Sekarang dia dan mentornya mengambil masa yang besar

Perkara terakhir yang ingin dilakukan oleh Jessica Nam ialah berpakaian baju pisang. Bagaimana jika ia kelihatan seperti lelaki Oscar Mayer? Oleh itu, dia mengganggu mentornya, Steve Massarsky, mengenai alternatif: Bagaimana dengan jaket dengan pisang yang digantung? Bagaimana jika saya hanya memegang sebilangan pisang? Massarsky tegas. Jangan risau, dia memberitahu, kami akan membuatnya kelihatan baik. Fikirkan Carmen Miranda, katanya, seolah-olah itu membantu. Lagipun, pakaian pisang itu akan mati untuk pemasaran produk baru, roti pisang Jessica's Wonders. 'Sekiranya anda berjalan ke sebuah kedai dan melihat wajah wanita yang menarik menatap baju pisang, anda akan mengambil bungkusan itu,' katanya.



Masalahnya ialah Jessica Nam yang berusia 22 tahun bukan hanya Jessica Nam lagi. Dia sekarang juga jenama. Nama dan gambarnya akan terdapat di label setiap kepingan roti pisang dan setiap mocha brownie yang dijual oleh syarikat barunya. Itu tidak tepat yang difikirkan oleh Nam dua tahun lalu, ketika dia mula membuat barang untuk dijual di kedai serbaneka di Providence, R.I. Tetapi Jessica's Wonders telah berkembang lebih besar daripada yang dia impikan ketika melancarkannya, ketika dia masih sarjana di Brown University. Malah perniagaan roti berteknologi rendah seperti miliknya telah mendapat keuntungan (walaupun secara tidak langsung) dari arus emas Internet, yang mendorong peningkatan minat dalam keusahawanan kampus dan menyediakan sumber daya - pertandingan rancangan perniagaan, mentor, jaringan malaikat - yang kebanyakan siswazah tidak dapat menyentuh beberapa tahun yang lalu. Apa yang mendorong peluncuran Nam adalah 'benar-benar sokongan dari ahli perniagaan besar dan berpengalaman,' katanya. 'Saya adalah pengambil risiko, tetapi tidak sampai ke titik di mana saya akan melakukan ini sendiri.'

Nam mula menjual barang buatan sendiri kerana dia menikmatinya. Nam adalah pelaku: kegiatannya yang lain, semasa dia di kuliah, termasuk mengajar senamrobik, bertanding di pertandingan Miss Rhode Island, menjadi sukarelawan di tempat tinggal tanpa tempat tinggal, dan berlatih di stesen TV tempatan. Keajaiban Jessica mencerminkan keperibadian Nam yang cerah, ceria dan bertenaga. Dia mencipta rasa dan menamakannya dengan nama rakannya, seperti Roti Pisang Kelli Belli Jelli. Dia membakar pada waktu malam di bilik asrama dan membuat labelnya sendiri dengan kertas berwarna dan Magic Markers. Keuntungan dari perniagaan kecilnya adalah wang yang baik untuk pelajar: $ 10 sepotong. Dia bahkan mendapat kredit sekolah untuk permulaan sebagai projek kajian bebas di bawah profesor Barrett Hazeltine. Pada musim bunga 1999, Nam cukup jauh untuk bersaing dalam pertandingan rancangan perniagaan tahunan pertama Brown.

Massarsky, bekas pengacara hiburan yang mendirikan penerbit buku komik Voyager Communications Inc. pada tahun 1989, telah menawarkan diri sebagai mentor kepada pelajar dalam pertandingan tersebut. Dia memilih Nam, dan bukan hanya untuk roti yang enak. Ketika dia meneliti banyak rancangan perniagaan, ringkasan eksekutifnya melompat kepadanya: 'Meletup pisang yang baru dimasak dalam roti lembap dengan sungai strawberi mengalir melaluinya, dan sepotong pisang asli yang tersembunyi di setiap gigitan. Diungguli dengan jumlah kekacauan streusel kayu manis yang sempurna, ini akan membuat anda tidak bersuara! '

Mungkin, mungkin adalah roti itu. 'Anda boleh merasainya,' kata Massarsky. 'Saya membacanya, dan saya berkata,' Wow. Ini adalah sesuatu yang sedikit berbeza. ' 'Dia juga kagum dengan Nam sendiri. 'Dia sangat ramah. Dia keperibadian paling laris yang saya temui sejak Cyndi Lauper, 'katanya, menjatuhkan nama bekas pelanggan.

Setelah Nam menduduki tempat kedua dalam pertandingan, Massarsky menjadikannya sebagai permulaan pertama dalam inkubator barunya sendiri, Business Incubation Group Inc. (BIG) yang berpusat di New York City. Nam menghabiskan musim panas tahun 1999 di New York, berlatih di sebuah agensi pengiklanan pada siang hari dan turun ke pejabat Tribeca BIG untuk mengerjakan Jessica's Wonders pada waktu malam.

Ideanya kemudian adalah untuk memulakan kedai roti setelah tamat pengajian. Massarsky berpendapat bahawa dia harus lebih bercita-cita tinggi. 'Kami terus berkata,' Adakah anda pasti ini idea yang baik? ' tetapi kami membiarkannya memikirkannya, 'katanya. Semasa dia berfikir, Massarsky membawa Nam ke sebuah kedai roti, di mana dia mendapati bahawa tukang roti itu bekerja dari jam 4 pagi hingga 10 malam. beralih setiap hari. Nam memutuskan bahawa mungkin dia lebih pemasar daripada tukang roti. 'Saya baru tahu saya suka mengemukakan idea dan mencipta nama dan cara saya mahu orang memikirkannya,' katanya. 'Saya juga suka membakar, tetapi memang benar - saya muak dengan membakar perkara yang sama berulang-ulang.'

bangsa apa yang diperintah oleh Rom

Oleh itu, Nam memperbaharui model perniagaannya untuk menentukan bahawa pembuatan roti yang sebenarnya akan diambil alih, meninggalkannya untuk menumpukan perhatian untuk menjadi CEO - dan jenama. Dia dan Massarsky berhasrat untuk membina sebuah syarikat bernilai $ 13 juta dalam tiga tahun. 'Dia faham bahawa dia adalah produk, dia harus menjadi pemasar, dan kami menjual Jessica untuk sebahagian besarnya,' kata Massarsky.

Segala-galanya yang dihasilkan oleh Jessica's Wonders sengaja akan mempunyai rasa buatan sendiri. 'Saya tidak mahu ia menjadi korporat,' katanya. Labelnya akan kelihatan seperti yang lama, tulisan tangannya. 'Daripada seorang lelaki dengan cerut yang mengatakan,' Whaddaya mahu? ' 'Nam berkata, wakil pelajar berwajah segar akan menghantar produknya ke kedai.

Di bawah bimbingan Massarsky, Nam telah mengumpulkan $ 750,000 dari para investor malaikat dan bulan ini akan mengeluarkan barang-barang bakarnya di seluruh New England. Dia merancang untuk menjual satu porsi roti, kek, dan kuki ke kedai serbaneka dan kedai kopi. Dia bertujuan untuk membeli dorongan, bukan tempat terpelihara dalam senarai runcit.

Jauh dari rancangan awalnya untuk membuat beberapa barang sendiri dan menjualnya. Dan ada risiko kesan Svengali antara pelajar dengan rancangan perniagaan dan kehidupan sederhana dan mentor tergoda untuk memindahkan cita-cita besar mereka sendiri kepada tuduhan muda mereka. Jadi adakah visi Nam ini, atau adakah Massarsky memanfaatkan semangat belia?

Massarsky mengatakan tidak, dia hanya membantu Nam mengangkat matanya ke kemungkinan baru dengan mengenali bakatnya yang sudah ada. 'Saya rasa ketika anda berkata kepadanya,' Anda memiliki keperibadian yang dapat dipasarkan, 'dia tahu dia bergaul dengan orang dan orang seperti dia. Saya tidak fikir dia menganggap dirinya sebagai komoditi yang boleh dipasarkan, 'katanya.

Dan Nam selalu mempunyai visi yang kuat mengenai potensi kekuatan jenama Jessica's Wonders. Kembali ke pertandingan rancangan perniagaan Brown, Massarsky mahu dia membuat persembahan PowerPoint konvensional. Dia menolaknya dan memakai sandiwara dengan rakan sebiliknya sebagai gantinya. 'Dia tidak mendapatnya,' katanya.

Sudah tentu, masih ada pakaian pisang yang perlu ditandingi. 'Perkara jenama ini pelik,' katanya. 'Saya masih terbiasa.'

Sumber yang berkaitan:
Kit Survival Usahawan Muda


Universiti Tunai Masuk

Sekolah-sekolah yang secara tradisional membenarkan graduan memanfaatkan teknologi yang dikembangkan di kampus kini mahukan tindakannya. Lihat jumlah yang diperoleh beberapa universiti dari teknologi perlesenan kepada perniagaan pada tahun fiskal 2000.

Universiti Columbia: $ 144 juta
Universiti California: $ 89 juta
Universiti Stanford: $ 35 juta


Pelajar Memulakan

Peratusan lulusan sekolah perniagaan Stanford tahun ini yang memulakan syarikat sendiri sebaik sahaja menamatkan pengajian: 9%


berapa umur matt prokop

Sila hantarkan komen anda melalui e-mel editor@inc.com .