Utama Orang Ramai Adakah Anda Terlalu Kerja? 9 Tanda-Tanda Anda Berjalan untuk Memecahkan

Adakah Anda Terlalu Kerja? 9 Tanda-Tanda Anda Berjalan untuk Memecahkan

Saya menemu ramah 23 usahawan yang berjaya dan bertanya kepada mereka apa kesalahan kesihatan terbesar mereka. Saya menjangkakan 23 respons berbeza. Sebaliknya, saya mendapat yang sama berulang-ulang. Ini tidak pernah berlaku.

Sebilangan besar pengusaha yang saya wawancara mengalami penyakit yang mengancam nyawa (seperti barah atau serangan jantung), kerosakan yang melemahkan, dan krisis kesihatan lain yang mematikan.

Mereka semua menyesal mengabaikan gejala keletihan fizikal dan mental sejak sekian lama sehingga badan mereka hancur.



Berikut adalah sembilan kisah itu. Secara kolektif, mereka berfungsi sebagai panggilan bangun bahawa kesihatan harus selalu menjadi keutamaan # 1 kami. Tanpa itu, tidak ada perkara lain yang penting.

Dari kisah-kisah ini, anda tidak akan belajar BAGAIMANA mempunyai tabiat sihat. Anda akan diingatkan tentang sesuatu yang jauh lebih penting: MENGAPA menjadi sihat HARI INI walaupun anda mungkin tenggelam dalam tanggungjawab dan komitmen lain.

Sekiranya anda mengalami sebarang gejala di bawah secara berkala (seperti yang dilakukan oleh pengusaha yang saya wawancara), maka artikel ini khas untuk anda:

Apa yang Boleh Berlaku Apabila Anda Mengabaikan Keadaan Yang Sudah Ada

Tekanan dan kerja berlebihan tidak hanya menjadikan anda lebih terdedah kepada penyakit baru; mereka memburukkan keadaan yang sudah ada. Empat kisah berikut menunjukkan apa yang boleh berlaku apabila anda tidak memandang serius keadaan yang sudah ada.

1) Kami tidur di tingkat pejabat. Kami bekerja 90-100 jam seminggu. Rakan sekerja saya mati.

Bagi Jon Colgan, pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif CellBreaker.com, dan rakan sekerjanya Kevin *, sepertinya hari lain masih bekerja, namun tragedi sudah hampir tiba.

Colgan baru sahaja bercakap dengan Kevin beberapa jam sebelumnya; mereka akan bertemu untuk minum kopi pagi itu, tetapi Kevin harus menjadualkan semula kerana dia tidak enak badan. Dia mengalami masalah berjalan, akibat kecederaan yang dialaminya semasa berkhidmat di tentera.

Ketika tiba masanya untuk pertemuan yang dijadualkan semula, dan Kevin tidak tiba, Colgan cuba memanggil, tetapi tidak ada yang menjawab.

'Beberapa jam kemudian, saya mendapat panggilan daripada ahli pasukan lain dengan berita kematiannya,' kata Colgan. 'Kami semua terkejut ... Melihat ke belakang, ya, ada tanda-tanda bahawa ada sesuatu yang serba salah, tetapi tidak seorang pun dari kami - termasuk ahli pasukan yang meninggal dunia dan doktornya - yang menyedari bahawa tanda-tanda itu menandakan akan berlaku kematian.'

Para doktor mengaitkan kematian Kevin dengan tekanan yang menyebabkan kecederaan pada sistem sarafnya, dan tiba-tiba menyebabkan jantungnya berhenti berfungsi, kata Colgan. Seluruh pasukan sering bekerja selama 90- hingga 100-jam minggu, yang bermaksud ahli pasukan sering tidur di pejabat, di lantai, kadang-kadang walaupun di konkrit keras garaj tempat letak kereta, kata Colgan.

'Warisan tragedi itu adalah bahawa kita semua lebih bersungguh-sungguh tentang masa dan kesihatan kita dan menjaga keseimbangan kerja-kehidupan yang sihat,' kata Colgan. 'Itu cara yang mengerikan untuk belajar pelajaran.'

* Nama samaran untuk melindungi privasi si mati

2) Saya adalah seorang pengusaha jet-setting. Kemudian saya tidak dapat bangun dari katil.

Selama sepuluh tahun, Jennifer Iannolo mengesampingkan diagnosis fibromyalgia dan berpendapat bahawa dia boleh 'mengatasi penyakitnya.' Dia menutup mata menjadi keletihan, sakit badan, dan kabut otak, kerana 'hei, saya adalah pengusaha jet-jet hingga hal-hal besar!' dia berkata.

Tubuhnya mempunyai sesuatu yang berbeza dalam fikiran. Suatu hari, Iannolo tidak dapat bangun dari katil.

'Tubuh saya sangat sakit kerana saya hampir tidak dapat bergerak,' kata Iannolo.

Kesan kewangan dan fizikal sangat besar. Keadaannya sangat terganggu sehingga dia terpaksa mengurangkan jadual kerjanya selama beberapa tahun, dan bergantung pada bantuan rakan dan keluarga untuk mengatasi kekurangan kewangan. Keradangan yang ketara di tubuhnya mula mempengaruhi otaknya, melambatkan pemikirannya dan membantutkan ucapannya.

berapa umur dani thorne

Bahagian yang paling sukar adalah menyerahkan hidupnya dalam industri makanan (dia adalah perintis digital dan pencipta saluran podcast makanan pertama di dunia). Iannolo berkata, 'Saya memerlukan banyak masa untuk bersedih atas kehilangan nyawa itu, dan agak gelap untuk sementara waktu.'

Walaupun Iannolo, sekarang pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif The Concordia Project, masih harus mengatasi keadaan perubatannya, empat tahun menjalani rawatan yang ketat dan sekumpulan doktor yang hebat telah mendapatkannya hampir kembali normal.

Sekarang fanatik menjaga kesihatan dan kecergasannya, dia telah belajar untuk bersabar ketika menguruskan semuanya. 'Saya telah menerima bahawa ia berada di sini untuk tinggal, seperti jeragat di bahu saya ... Itu hanya sebahagian daripada diri saya.'



3) Pada usia 38, saya masih muda dan cergas ... Saya tidak percaya saya mengalami serangan jantung.

Kris Duggan, pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif Betterworks, adalah bom masa. Walaupun dalam keadaan baik, minggu 7 hari kerjanya memberi tekanan pada tubuhnya. Ini akhirnya memburukkan keadaan yang sudah ada yang menyebabkan dia mengalami serangan jantung pada usia 38 tahun.

Pada hari dia mengalami serangan jantung, dia mula mengalami sakit dada yang semakin parah sepanjang hari. Ketika kesakitan semakin teruk, CEO kali pertama meminta diri untuk tidak bertemu, dan melangkah keluar ke keretanya untuk menarik nafas. Ketika itulah dia menyedari sesuatu itu sungguh salah. Duggan memanggil kakaknya dan memintanya untuk membawanya ke hospital. Pada mulanya doktor tidak percaya dia boleh mengalami serangan jantung, kerana dia sangat muda dan bugar. Dia kemudian didiagnosis dengan sindrom antiphospholipid, gangguan pembekuan darah yang menyebabkan serangan jantungnya. Tetapi tekanan itulah yang mendorongnya, katanya.

Duggan sekarang memastikan tekanannya tetap terkawal dengan menggunakan penetapan tujuan dan menghabiskan waktu yang berkualiti dengan orang-orang yang dia sayangi. Dia mempunyai tarikh makan tengah hari mingguan dengan isterinya, dan menghabiskan satu minggu setahun memancing bersama ayah dan anak-anaknya.

'Saya berpendapat bahawa saya lebih kuat - baik dari segi mental dan fizikal - dari melalui pengalaman dan memahami bahawa hidup itu singkat,' kata Duggan. Dia memastikan tahap stresnya rendah sekarang dan menjalani kehidupan yang lebih sihat daripada sebelum serangan jantungnya.



4) Tekanan saya di tempat kerja mungkin menyebabkan barah kolon saya kambuh.

Sebaik sahaja dia menyangka dia telah meletakkan barahnya di belakangnya, Jeff Sirlin, presiden dan pengasas School-Fundraisers.com ketika itu, bergegas kembali bekerja, bertekad untuk mengambil tempat yang dia tinggalkan. Masalahnya ialah badannya tidak bersedia. Daripada mendengar, dia terus mendorong dirinya.

'Ini adalah pertarungan yang sukar untuk kembali ke sasaran pendapatan sebelumnya dan pendapatannya meningkat lebih dari 30 peratus pada tahun itu ... Saya ingin membantu membawa syarikat kami ke tempatnya,' kata Sirlin, yang pada awalnya didiagnosis dengan tahap 3 kanser kolon.

'Saya gagal memahami gambaran yang lebih besar: jika saya tidak sihat (atau bahkan masih hidup), apa kebaikan saya untuk perniagaan saya?' Kata Sirlin.

Pada tahun itu, syarikat itu mencapai sasaran pendapatannya, tetapi barah Sirlin kembali. Kali ini dia menghidap barah usus besar tahap 4.

'Saya percaya tekanan untuk cepat pulang ke pejabat menyebabkan barah saya berulang,' kata Sirlin.

Dia akhirnya menjual perniagaan itu untuk memberi tumpuan kepada kesihatannya. Dia kini pulih dari pertarungan barah keduanya, dan belajar untuk menjaga dirinya dengan lebih baik ketika dia fokus pada usaha baru, Cancer Wellness TV.

'Tahap tenaga dan fokus mental saya tidak seperti ketika saya jatuh sakit. Dan sebenarnya ini mungkin asas baru saya, 'kata Sirlin. 'Saya hanya perlu menyesuaikan diri dan fokus pada aspek kehidupan saya yang dapat saya kendalikan.'

5) Saya berhenti berjumpa doktor. Beberapa bulan kemudian, saya terbangun di ICU dengan barah.

Kimberly Fink menjalani kehidupan dengan sedikit margin untuk mengurus dirinya sendiri. Dia bekerja 12 jam sehari, enam hari seminggu. Ketika dia mula mendapat gejala seperti merasa kekurangan tenaga dan keletihan, dia menyangka dia akan membuat janji temu doktor ketika keadaan menjadi perlahan. Tetapi hidup hanya berlanjutan, jadi dia membiarkan gejalanya berlanjutan, sehingga meningkatkan tekanannya.

paul george roy hibbert isteri

Akhirnya, penyakitnya sampai ke titik di mana dia melakukan beberapa lawatan ke bilik kecemasan untuk pendarahan yang tidak normal, sakit pelvis, dan sesak nafas.

Pada lawatan bilik kecemasan terakhirnya, dia dimasukkan ke hospital dan ujian menunjukkan dia menderita barah endometrium / rahim serta dua gumpalan darah ke paru-parunya.

'Itu sangat menakutkan!' Fink berkata. 'Saya bangun di ICU dengan suara rakan niaga saya (yang tinggal di seberang negara) di lorong. Bukan cara yang baik untuk bangun! '

Dorongan untuk berjaya telah menyebabkan kelewatan besar untuk didiagnosis, Fink percaya, dan menempatkannya pada tahap kemudian dalam bentuk barahnya yang agresif.

Dia harus menjalani histerektomi radikal diikuti dengan kemoterapi dan radiasi selama 8 bulan. Dia berusia 32 tahun.

'Akibatnya sangat besar,' kata Fink, kini pengasas TREATMiNT Box, perkhidmatan kotak hadiah berdasarkan langganan untuk penghidap barah. 'Saya masih bekerja keras, tetapi tidak mengorbankan kesihatan saya. Saya tidak lagi berfikir bahawa kejayaan datang sebelum yang lain. '



6) Saya bekerja 12 jam sehari. Saya berada di landasan untuk menghidap diabetes.

Rohit Anabheri, pengasas syarikat Circa Ventures (pendapatan $ 10 juta +), melakukan satu kesilapan, dan ia menanggung kos yang tinggi. Dia secara dramatik terlalu banyak berjanji pada jangka masa kepada pelanggan utama yang merangkumi sebahagian besar perniagaannya.

Daripada menyesuaikan semula harapan sebaik sahaja menyedari bahawa anggaran awalnya sama sekali tidak realistik, dia mendorong dirinya dan pasukannya ke dalam tempoh 6 bulan bekerja 7 hari seminggu selama 12 jam sehari.

'Untuk memenuhi harapan pelanggan, saya benar-benar harus menyerahkan kehidupan peribadi saya,' kata Anabheri. 'Saya mula makan makanan ringan, dan mula tidur di pejabat.'

Pasukannya yang lain juga merasa terlalu banyak bekerja. Pada akhir projek, semangat merosot, produktiviti merosot, dan 7 dari 27 pekerjanya berhenti.

Dia benar-benar mencapai tahap terendah ketika menjalani pemeriksaan tahunannya. Dia telah menambah berat badan 20 kilogram dan doktor mengatakan dia berada di landasan yang tepat untuk menghidap diabetes Jenis II dan mengalami serangan jantung.

'Saya menyedari bahawa jika saya tidak mengubah sesuatu, ada kemungkinan besar kehilangan nyawa saya dan syarikat. Itu tidak masuk akal. '

Sejak itu, 'Saya meletakkan kesihatan di atas segalanya dan membuat komitmen kepada diri sendiri untuk tidak pernah mengorbankannya lagi ... bukan untuk apa-apa ... tidak ada pengecualian.'

Anabheri kini memastikan bahawa tabiat sihat, seperti melakukan regangan dan bersenam, adalah bahagian inti dari hidupnya dan budaya syarikatnya.

7) Saya bekerja terlalu keras dan mempunyai rasa logam di bahagian belakang mulut saya. Suatu hari, saya rebah.

Cameron Herold - pengarang Double Double, jurulatih CEO dan penceramah terkenal - mengingati rasa logam di bahagian belakang tekaknya kerana keletihan dan tekanan yang melampau. Dia telah bekerja terlalu keras, minum terlalu banyak dan tidur terlalu sedikit. Isterinya mengandung dan ibunya sakit. Dia baru saja membeli rumah baru dan kembali ke Kanada asalnya. Kehidupan menjadi sangat sibuk.

'Segala-galanya berlaku dan saya hanya berfikir jika saya bekerja lebih keras, saya akan berjaya,' kata Herold.

Suatu hari, dia jatuh di dalam lif, dan mendapati dirinya tersedu di lantai.

Dia diberitahu oleh doktornya bahawa dia secara klinikal mengurangkan tekanan dengan kemungkinan 99% serangan jantung dalam waktu terdekat. Itu mengubah segalanya.

Bagi Cameron, itu bermaksud dia harus berhenti mendengar alasan dan kebohongannya sendiri bahawa dia akan makan lebih baik, berehat lebih banyak dan bersenam esok.

Herold kini memerlukan masa untuk mengisi semula dan dia berhenti bekerja pada waktu tertentu setiap hari.

'Sejak itu, saya tidak menghadapi masalah untuk tidur, kerana fikiran saya tidak lagi memproses hari ini, dan ia tidak membimbangkan semua yang tidak saya selesaikan,' kata Herold.



8) Saya pengsan di tudung kereta saya dan bangun untuk ayah saya menghidupkan saya.

Bagi Vanessa Nicole Delmotte, pemilik dan Ketua Pegawai Eksekutif Vanessa Nicole Jewels, 2014 dan 2015 adalah tahun-tahun ketika kehidupan mulai melaju ke tahap yang memusingkan. Dia mempunyai bayi lelaki kembar, menerbitkan buku terlaris, dan menjalankan perniagaan cincin pertunangan yang berjaya.

Pergi dari sihat dan cergas untuk mendapatkan tabiat kesihatan yang buruk semasa pelancaran bukunya menyebabkan Delmotte mendapat mual, sakit kepala, dan sakit perut. Dia berhenti tidur sedikit, kadang-kadang lupa makan siang atau minum air secukupnya. Suatu hari ketika menjemput anak-anaknya dari rumah orang tuanya, dia pengsan. Tubuhnya tidak dapat mengikuti rentak kerjanya lagi, dia mencatat kembali. Perkara seterusnya yang dia tahu, dia meletakkan tudung keretanya dan ayahnya menghidupkannya semula.

Setelah mendapat penilaian perubatan untuk memastikan dia tidak melakukan kerosakan kekal terhadap kesihatannya, Delmotte membuat beberapa perubahan penting pada tabiatnya untuk membantu kembali seimbang. Itu teruk, tapi boleh jadi lebih teruk. 'Ini mungkin berlaku semasa perjumpaan pelanggan yang penting atau semasa memandu anak-anak saya pulang,' kata Delmotte.

'Saya tahu bahawa jika saya ingin mengekalkan momentum perniagaan tujuh angka, ia memerlukan koordinasi masa yang strategik,' kata Delmotte. 'Ketika anda melalui musim-musim di mana anda tahu anda perlu mendorong diri anda - seperti menerbitkan buku terlaris atau musim sibuk di tempat kerja - penting untuk merancang lebih awal bagaimana anda akan melalui musim itu dengan kesihatan anda utuh. '



9) Saya minum 6 tin soda setiap hari untuk terus bertenaga.

Ketika Jason Duff, pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif syarikat berjuta-juta dolar COMSTOR Outdoor, berusia pertengahan 20-an, dia bekerja hingga 15 jam sehari, tidur kurang dari 5 jam malam dan minum enam bungkus soda sehari untuk tetap bertenaga . Perniagaannya berkembang pesat, tetapi kesihatannya mulai merosot. Sakit kepala yang kadang-kadang menjadi sakit kepala setiap hari dan kemudian berhampiran migrain berterusan. Perkara yang sama berlaku dengan kepenatannya.

Setelah berbulan-bulan mengabaikan isyarat, keadaan menjadi semakin buruk. Dia berakhir dengan refluks asid yang melemahkan. Ini menyebabkan dia memerlukan pembedahan pembuangan amandel dan ubat resep harian. 'Suara saya terpengaruh ke tahap yang sangat menyakitkan untuk bercakap sehingga saya hanya dapat berbisik,' kata Duff.

Pembedahan dan ubat-ubatan tersebut dapat mengawal gejala fizikalnya. Namun, setelah enam bulan mengambil ubat, Duff mula memikirkan bagaimana dia dapat menyelesaikan masalah akarnya. 'Saya tidak mahu mengambil ubat preskripsi dan mengalami kesan sampingan sepanjang hayat saya. Ketika saya melangkah mundur, saya menyedari bahawa semua masalah fizikal saya adalah akibat psikologi saya, '' kata Duff.

'Saya selalu merasa ketinggalan walaupun saya bekerja keras dan perniagaan saya berjaya dan berkembang. Saya menyedari bahawa lebih banyak kerja dan kejayaan tidak akan membuat saya merasa puas sepenuhnya. Kos untuk tidak meluangkan masa dengan rakan dan keluarga adalah kos yang saya tidak mahu lagi menanggungnya. '

Hari ini, Duff masih bekerja dengan bersungguh-sungguh, tetapi berhenti pada hujung minggu, simpan selama beberapa jam pada hari Sabtu. Setiap petang, dia meluangkan masa untuk memasak makanan bersama pasangannya. Dia juga memfokuskan lebih banyak masa untuk melakukan aktiviti yang membuatnya merasa puas di luar dunia perniagaan, seperti bercakap di sekolah menengah dan sekolah rendah tempatan.

Kesimpulannya

Kita semua tahu kesihatan itu penting. Kita semua tahu bagaimana sihat. Sangat sedikit orang yang secara sedar akan memutuskan untuk mengabaikan kesihatan mereka demi perniagaan atau kerjaya mereka. Namun itulah yang banyak kita lakukan ketika kita berulang kali mengabaikan gejala, besar dan kecil, kerana kita tidak mempunyai masa atau tenaga untuk memikirkannya.

Terus terang, saya dan pasukan saya bekerja pada hujung minggu untuk menyelesaikan artikel ini, kerana kami ketinggalan. Ironinya tidak melarikan diri dari kita.

Mencari keseimbangan adalah mudah di atas kertas, tetapi sukar dalam kehidupan sebenar.

Apa yang kami lakukan berulang kali adalah mengambil langkah mundur untuk mendapatkan perspektif, berehat sebentar, dan menikmati prosesnya. Kita semua mempunyai masa untuk itu!

Dalam artikel seterusnya, kita akan melihat pelajaran penting yang telah dipelajari oleh banyak orang yang diketengahkan dalam artikel ini, termasuk perubahan sederhana dan kuat yang mereka buat dalam menyeimbangkan kehidupan dan pekerjaan.

-

Terima kasih khas kepada Rachel Zohn, Sheena Lindahl, Amber Tucker dan Ian Chew yang meluangkan masa mereka untuk menyunting artikel ini dan melakukan penyelidikan.

Terima kasih juga kepada Austin Epperson, Jessica Newfield, Antonia Donato, dan Jeehan Jawed kerana telah mengkaji artikel tersebut dan memberikan maklum balas yang mendalam.

berapa umur kimiko glenn

Pendedahan: Sebilangan penyumbang yang diketengahkan dalam artikel ini adalah anggota Seminal, sebuah majlis selektif yang menyusun wawasan yang disokong oleh penyelidikan dan boleh diambil dari pengusaha dan pemimpin bertaraf dunia.