Utama Memimpin 3 Jenis Soalan Orang Tidak Biasa Tidak Pernah Ditanyakan

3 Jenis Soalan Orang Tidak Biasa Tidak Pernah Ditanyakan

Saya fikir saya ada jawapannya. Namun, saya ingin memastikannya, jadi saya bertanya kepada pekerja utama.

'Saya berfikir untuk memindahkan dua kru ke putaran shift yang berbeza untuk mendapatkan aliran proses yang lebih baik,' kata saya. 'Saya telah mencatat jumlahnya, dan produktiviti keseluruhan harus meningkat sekurang-kurangnya 10 peratus. Apa pendapat kamu?'



Dia berfikir sebentar. 'Saya rasa ia boleh berfungsi,' katanya.



'Saya rasa begitu juga,' kataku. Oleh itu, saya memindahkan mereka.

Putaran shift baru saya bekerja di atas kertas. Ia malah berfungsi dalam praktik. Tetapi ia merosakkan kehidupan peribadi sekumpulan pekerja hebat. (Nasib baik, saya menarik kepala saya dari pantat saya dan mengalihkan semua orang kembali ke putaran lama mereka.)



Apa yang berlaku? Saya mengemukakan soalan yang salah.

perkahwinan eamon o sullivan dan bridget regan

Kita semua berjaya. Kami mengemukakan soalan utama. Kami mengemukakan soalan terhad. Kami mengemukakan soalan yang mempunyai jawapan tertentu. (Tembak, kadang-kadang kita bahkan tidak mendengarkan jawapan - kita terlalu sibuk dengan anggapan kita benar.)

Berikut adalah beberapa cara orang bertanya dengan cara yang salah.



1. Mereka mengetuai saksi.

Mengemukakan soalan yang mengandaikan jawapan tertentu mudah dilakukan apabila anda sudah berfikir bahawa anda betul dan hanya mahu orang mengatakan bahawa anda betul.

Contoh:

  • 'Tidakkah kamu pikir kita harus maju dan melepaskan perintah itu?'
  • 'Adakah anda fikir kita harus menunggu lebih lama daripada yang sudah kita miliki?'
  • 'Bolehkah ada yang memikirkan alasan yang baik untuk tidak mendisiplinkan Joe?'

Setiap soalan mempunyai jawapan: Anda dengan jelas menganggap anda harus melepaskan pesanan, berhenti menunggu, dan menuliskan Joe. Walaupun sebilangan orang mungkin tidak setuju, kebanyakan tidak akan - jawapan yang ingin anda dengar jelas.

Cara yang lebih baik:

  • 'Menurut anda apa yang harus kita lakukan mengenai pesanan itu?'
  • 'Pengaturcaraan belum selesai. Menurut anda apa yang harus kita lakukan? '
  • 'Apa yang anda fikir adalah cara terbaik untuk menangani keadaan Joe?'

Masing-masing objektif dan langsung, dan tidak termasuk jawapan dalam soalan. Dan masing-masing juga memberi ruang untuk pelbagai pilihan, yang tidak akan berlaku apabila ...

2. Mereka bertanyahanyasama ada / atau soalan.

Anda mempunyai masalah kualiti dan telah memikirkan dua kemungkinan penyelesaian. Terdapat positif dan negatif untuk kedua-duanya. Oleh itu, anda meminta input daripada ahli pasukan. 'Haruskah kita membuang semuanya dan mengerjakan kembali keseluruhan pekerjaan,' anda bertanya, 'atau haruskah kami mengirimkan semuanya dan berharap pelanggan tidak menyedarinya?'

Kebanyakan orang akan memilih satu jawapan atau yang lain. Tetapi bagaimana jika ada pilihan yang lebih baik yang belum anda fikirkan?

Cara yang lebih baik: 'Terdapat kecacatan sepanjang keseluruhan pesanan. Menurut anda apa yang harus kita lakukan? '

Mungkin dia akan mengatakan memo itu. Mungkin dia akan mengatakan kapal dan harapan.

Atau mungkin dia akan berkata, 'Bagaimana jika kita memberitahu pelanggan di depan ada masalah, kirimkan semuanya kepada mereka, dan bawa kru ke gudang mereka untuk menyusun produk. Itu mengurangkan kesan kepada pelanggan. Mereka boleh menggunakan apa sahaja yang baik dan tidak perlu menunggu keseluruhan pekerjaan dijalankan. '

Sama ada / atau soalan, seperti soalan utama, anggap ada jawapannya. Daripada berkongsi pilihan, nyatakan masalahnya. Kemudian tanya, 'Apa pendapat anda?' Atau 'Apa yang akan anda lakukan?' Atau 'Bagaimana kita harus mengatasi ini?'

Dan kemudian diam dan biarkan orang berfikir. Jangan tergesa-gesa untuk mengisi kesunyian.

3. Mereka tidak berusaha untuk benar-benar memahami.

Mengemukakan soalan boleh membuat anda merasa rentan ketika anda berada dalam peranan kepemimpinan. (Anda semestinya mempunyai semua jawapan, bukan?) Itu menyukarkan untuk mengemukakan soalan apabila anda tidak mengerti - terutamanya ketika anda berada sepatutnya untuk memahami.

Jangan risau: Meminta penjelasan itu mudah. Cukup katakan:

  • 'Saya kagum. Sekarang berpura-pura saya tidak tahu apa-apa tentang bagaimana ia berfungsi. Bagaimana anda menerangkannya kepada saya? '
  • 'Kedengarannya sangat bagus. Biar saya pastikan saya tidak terlepas apa-apa. Bolehkah anda menuntun saya sekali lagi? '
  • Atau, yang terbaik: 'Saya harus jujur: Saya tidak pasti saya faham apa yang anda katakan, tetapi saya benar-benar mahu.' (Kerendahan hati sedikit demi sedikit.)

Yang terpenting, jangan berpura-pura memahami bahawa anda tidak - semua yang anda lakukan adalah membuang masa orang lain dan membuat orang itu tertanya-tanya mengapa anda tidak mencuba idenya.

Sekarang mari kita membalikkannya. Inilah cara mengemukakan soalan yang hebat.

1. Hadkan soalan anda kepada satu ayat.

Jangan ragu untuk menyatakan masalah atau masalah secara terperinci, tetapi hadkan soalan anda kepada satu ayat. 'Bagaimana kita dapat meningkatkan produktiviti?' 'Bagaimana kita dapat meningkatkan kualiti?' 'Apa yang akan kamu lakukan sekiranya kamu adalah aku?' Mematuhi satu ayat membantu memastikan soalan anda terbuka.

2. Berikan pilihan dalam soalan anda hanya jika itu adalah satu-satunya pilihan.

Tetapi perlu diingat bahawa jarang itulah satu-satunya pilihan. Kemungkinan anda sudah memikirkan semuanya cukup tipis.

3. Jangan bayangkan atau miringkan soalan.

Anda mungkin fikir anda tahu jawapannya. Hebat. Simpan itu untuk diri sendiri. Jadikan soalan anda tidak neutral.

4. Ikuti prinsip yang sama untuk soalan susulan.

Kekal pendek. Tetap terbuka. Tetap berkecuali.

5. Bercakap sesedikit mungkin.

Anda sudah tahu apa yang anda tahu. Soalan hebat dirancang untuk mengetahui apa yang diketahui oleh orang lain. Oleh itu, diamlah dan dengarlah. Anda tidak pernah tahu apa yang akan anda pelajari apabila anda bertanya dengan cara yang betul.