Utama E-Dagang 3 Perkara Yang Harus Dielakkan oleh Peruncit pada tahun 2021 Sekiranya Anda Ingin Berjaya

3 Perkara Yang Harus Dielakkan oleh Peruncit pada tahun 2021 Sekiranya Anda Ingin Berjaya

Peristiwa tahun lalu telah memaksa syarikat di mana-mana untuk memikirkan semula, menyemak semula, dan mencipta semula penawaran, operasi, strategi penjualan, dan hampir semua perkara di antara mereka. Dalam semangat untuk memulakan baru, berikut adalah beberapa trend peruncit dan jenama yang tidak dapat digayakan dan harus 'membuang dari troli' atau berisiko kehilangan pelanggan.

berapa tinggi brian williams

Dasar Pengembalian Ketat

Pulangan adalah kos menjalankan perniagaan runcit, terutamanya dalam talian. Menurut kajian terbaru syarikat saya mengenai pengguna e-dagang, 55 peratus responden kajian bahkan tidak akan berbelanja dengan syarikat yang tidak menawarkan pulangan percuma. Tetapi perniagaan ini juga memberi peluang untuk memperkemas kecekapan dan meningkatkan pengalaman pelanggan yang maha kuasa. Walaupun memproses pulangan memerlukan kos material dan tenaga kerja, menawarkan kebijakan pengembalian yang murah hati dapat meningkatkan kesetiaan pelanggan, dan potensi perniagaan dari pelanggan yang kembali - dan pelanggan baru yang didorong oleh pujian dari pelanggan setia tersebut - dapat mengembalikan kos.

Bagi sebilangan syarikat, kos untuk memproses pengembalian boleh menjadi lebih tinggi daripada sebilangan produk mereka. Hal ini menyebabkan semakin meningkatnya penggunaan kebijakan pengembalian tanpa pengembalian, di mana pelanggan dikembalikan untuk pesanan tanpa diminta mengembalikannya. Ini bukan untuk setiap penjual; keputusan harus dinilai berdasarkan nilai produk dan alasan pengembalian, tetapi pengguna responsif terhadapnya. Dalam kajian yang sama yang disebutkan di atas, 40 peratus responden yang mengalami pengembalian wang tanpa pulangan mengatakan bahawa itu membuat mereka ingin berbelanja dengan jenama lagi.



Pembungkusan Plastik

Pengguna semakin sedar tentang siapa dan apa yang mereka sokong. Dari tokoh awam hingga ahli politik hingga produk, pembeli yang pandai mencari dan tetap berpegang pada syarikat yang nilai-nilai masyarakatnya mencerminkan nilai mereka sendiri. Mereka menilai jenama bukan hanya berdasarkan luas dan kualiti penawarannya, tetapi juga oleh sebab-sebab yang disokongnya, siapa yang dikembalikannya, dan bagaimana ia menjadikan dunia sebagai tempat yang lebih baik. Satu perkara yang dilakukan oleh pengguna tidak percaya menjadikan dunia tempat yang lebih baik adalah plastik. Dan mereka betul.

Kajian 2017 yang diterbitkan dalam jurnal yang dikaji oleh rakan sebaya Kemajuan Sains - Analisis global pertama dari semua plastik yang pernah dibuat - mendedahkan bahawa, daripada 6.3 bilion metrik tan plastik yang telah menjadi sampah plastik, hanya 9 peratus yang dikitar semula . Selebihnya telah terkumpul di tempat-tempat di mana ia pasti lebih berbahaya daripada kebaikan, seperti lautan kita. Saya mengambil bahagian dengan mengumpulkan sampah dari pantai setiap hari Jumaat, tetapi cukup untuk mengatakan bahawa tidak cukup untuk menyelamatkan planet ini sendiri.

Ketika pembeli dalam talian yang ditinjau untuk kajian e-dagang Dotcom ditanya bagaimana pelbagai komponen pembungkusan mempengaruhi keinginan mereka untuk membeli dengan jenama, 42 peratus mengiktiraf pembungkusan lestari sebagai faktor yang paling menarik. Dengan keinginan untuk bertindak yang semakin meningkat dari pengguna, tidak ada masa seperti sekarang untuk mempertimbangkan bagaimana melakukan yang lebih baik. Dan dengan begitu banyak bahan pembungkusan yang inovatif, berpatutan, mesra alam - dari alternatif beg poli plastik hingga kandungan kitar semula pasca pengguna (PCR) dan banyak lagi - tidak ada kekurangan penyelesaian pembungkusan yang mampan.

Pengurusan Inventori Omnichannel yang lemah

Dengan banyaknya saluran penjualan dan pasaran dalam talian di seluruh spektrum runcit, strategi omnichannel sangat diperlukan untuk berkembang dalam perdagangan. Mempertahankan kehadiran yang kuat di setiap saluran di mana pelanggan sasaran syarikat aktif bukanlah pencapaian kecil, terutama ketika menguruskan inventori dalam masa nyata.

Setiap kali penjualan dibuat pada satu saluran, tahap stok produk tersebut mesti dikemas kini dan dicerminkan di semua saluran. Kegagalan untuk melakukannya boleh menyebabkan penjualan berlebihan, yang memberi anda sedikit atau sedikit masa untuk mengisi semula stok, dan juga dapat memberi kesan negatif kepada yuran penyimpanan inventori. Lebih buruk lagi, ini mempertaruhkan penjualan dan bahkan hubungan dengan pelanggan yang tidak berpuas hati dengan pengalaman yang kikuk atau mengecewakan.

Pengurusan inventori omnichannel memerlukan banyak kerja yang kebanyakan jenama kecil tidak mempunyai lebar jalur atau alat untuk menjalankan tanggungjawab mereka yang selebihnya. Sebagai seseorang yang memiliki syarikat yang mengkhususkan diri dalam pemenuhan e-dagang selama lebih dari 20 tahun, saya percaya penyelesaian terbaik adalah perisian pengurusan inventori automatik, yang mengemas kini tahap stok secara automatik di semua saluran, dan dapat diakses atau dikendalikan dari satu dashboard pusat.

Kebiasaan lama sukar dihancurkan, tetapi seiring dengan berkembangnya peruncitan, e-dagang, dan pengguna, dasar dan amalan harus dimodernisasi agar tetap kompetitif.

strawberi shirley dan ernesto williams