Utama Media Sosial 3 Strategi untuk Menjadikan Perniagaan Anda Viral di TikTok

3 Strategi untuk Menjadikan Perniagaan Anda Viral di TikTok

Setelah Uyi Omorogbe menyiarkan video TikTok viral pertamanya pada April 2020, katanya, jenama pakaiannya, HIDUNG , terjual habis dari inventori berinspirasi Afrika minimalis kurang dari 72 jam kemudian. Video ini kini mempunyai 6.5 juta tontonan, dan Omorogbe yang berusia 23 tahun mempunyai 3.3 juta pengikut di platform media sosial berasaskan video.

Omorogbe mengaitkan kejayaan viral NASO kepada masa. Alih-alih berusaha menjual produk langsung, dia fokus untuk berinteraksi dengan khalayak sasarannya terlebih dahulu, menunggu untuk memperkenalkan jenamanya setelah dia membuat komuniti. Dia mengatakan bahawa di TikTok, 'pengguna anda sebenarnya boleh mendapatkan maklumat mengenai pengasas syarikat itu, dan mempunyai hubungan yang lebih jelas dan jujur ​​dengan jenama ini.'



Baca lebih banyak strategi yang boleh digunakan oleh perniagaan anda untuk menjana kejayaan viral di TikTok.



Buat orang ketawa.

Dalam video viral pertamanya, 'Kesal Orang Tua Afrika Bahagian 1,' Tujuan Omorogbe adalah menarik minat generasi pertama Amerika berusia 16 hingga 35 tahun. Video itu, yang menampilkan pengasas muda menyanyikan lagu punk rock kepada bapanya, dan kebingungan ayahnya, membantu memperlihatkan keperibadian Omorogbe dan membuatnya dapat dihubungkan dengan khalayak sasarannya. Pertembungan generasi video tersebut mengisyaratkan kisah jenama NASO, yang menjembatani perkembangan Barat Omorogbe dengan didikan Nigeria ayahnya.

nilai bersih graham patrick martin

Omorogbe kekurangan modal untuk iklan Facebook dan Instagram, tetapi menggunakan TikTok mengelakkan masalah itu. 'Saya membuat kandungan dengan niat untuk membuat sesuatu yang ingin dikongsi orang,' kata Omorogbe. 'Dan jika orang ketawa mengenainya, mereka akan menyukai dan memberi komen , dengan andaian algoritma didorong oleh kadar penglibatan. '



Laman web TikTok mengesahkan firasat Omorogbe tentang apa yang mendapat tren video. Interaksi pengguna (suka, komen, dan perkongsian) dan data video (kapsyen, suara, dan hashtag) mempengaruhi apa yang dilihat pengguna di laman utama, yang dikenali sebagai halaman 'untuk anda'. Kandungan perlu menarik penonton untuk menjadi viral.

Ari Lightman, seorang profesor media digital dan pemasaran di Tegper School of Business Carnegie Mellon University, mengatakan bahawa di TikTok, humor dan sarkasme menjual. Tetapi dia memberi amaran untuk tidak berlebihan - humor boleh menjadi bumerang jika syarikat itu tidak benar-benar memahami topik, penonton, atau platform sosial. Nasihatnya: mengambil pekerja berusia 22 atau 23 tahun dan menugaskan mereka dalam penglibatan kreatif dan sosial anda.

Bersikap telus.

Jualan syarikat perhiasan Mimi Shou meningkat 380 peratus setelah berkongsi TikTok mengenai pemberhentian pekerjaannya dan gagal dalam perniagaan baru.



Shou, 26 tahun di New York City, memulakan TikTok dengan akaun peribadi, dan pada mulanya tidak bermaksud untuk mempromosikannya syarikat perhiasan eponim . Dia kini mempunyai lebih daripada 40,000 pengikut. Dalam videonya, dia mengolok-olok dirinya, terutama berkaitan dengan gaya hidupnya yang tunggal dan, pada awalnya, kurangnya kejayaan jenama perhiasannya, katanya. TikTok viral pertamanya menggunakan hashtag seperti 'perniagaan kecil', 'untuk halaman anda', dan 'bos gadis', tetapi daripada menunjukkan kisah inspirasi, dia mempamerkan perniagaannya yang gagal.

Flopnya segera berubah menjadi penjualan yang meroket ketika dia habis menjual inventori dan kemudian habis dijual lagi di inventori preordernya. 'Orang benar-benar berkaitan dengan TikTok viral saya, kerana ada banyak orang lain yang diberhentikan dan / atau berhenti kerja untuk melancarkan perniagaan,' katanya. 'Kadang kala ketelusan dan kejujuran boleh menjadi sangat melegakan selama ini. Oleh itu, saya cuba memberikannya di semua aspek video saya, termasuk kehidupan temu janji dan kehidupan keluarga saya. '

Bersikap halus.

Atas cadangan pekerja sekolah menengahnya, Marissa Tilley, berusia 31 tahun, memulakan TikTok untuk perniagaannya, Ikatan Wanita Hitam , sebuah kedai pakaian yang terletak di Andover, Massachusetts, yang juga menjual di laman web e-dagang mereka. Tilley mengatakan bahawa dia mula menggunakan aplikasi itu sendiri untuk memahami tren dan suara yang relevan. 'Saya mengikuti apa yang dilakukan oleh orang lain dalam industri kami untuk melihat apa yang berjaya, apa yang tidak berfungsi. Saya melihat hashtag seperti 'pakaian prom' atau 'pakaian rasmi,' katanya.

Kemudian dia menjadi viral, mencapai 6.9 juta tontonan video yang hampir tidak memerlukan masa dan tenaga untuk dibuat , perlumbaan untuk menggayakan manekin. 'Kami tidak benar-benar menjual apa-apa, kami hanya berlumba, bersenang-senang,' katanya. Video itu bukan sahaja bertindak sebagai perkara baru, kerana penonton di bahagian komen menyatakan bahawa mereka tidak pernah melihat seseorang menukar manekin, tetapi Lady Black Tie mengajukan soalan - 'Menurut anda siapa yang akan menang?' - memacu pertunangan penting , menurut Tilley.

Lightman mengatakan langkah pertama dalam strategi TikTok anda mesti menghabiskan masa di platform. 'Sekiranya media adalah untuk menghiburkan dan mendidik, mesej iklan yang terang-terangan tidak berfungsi,' katanya. 'Mesej iklan halus dapat berfungsi dengan sangat berkesan dengan membangun kesadaran masyarakat.'

Shou mengikuti strategi yang serupa, dan sebenarnya tidak mempromosikan produknya. Sebagai gantinya, dia memaut ke laman syarikatnya di biografinya dan memakai perhiasannya di dalam videonya, yang menyebabkan orang memberi komen bertanya di mana mereka boleh membeli penampilannya. 'Saya tidak fikir para penyerang mempunyai pengaruh yang baik terhadap pandemi pada umumnya,' katanya. 'Jadi saya fikir orang-orang jauh lebih sensitif hari ini tentang siapa yang ingin menjualnya apa, dan mereka benar-benar ingin berfikir bahawa mereka membuat keputusan mereka sendiri.' Daripada 46 peratus orang yang menjawab tinjauan di checkout Mimi Shou, dia mengatakan, 83 peratus menunjukkan bahawa mereka mendengar jenama itu melalui TikTok.